10 December 2014

RASA ITU KURNIAAN-NYA...

“Andai ditanya, antara dua pilihan : menyayangi dan disayangi…apakah jawapan daripada ustazah…jawapan yang pasti?”

Suatu ketika, persoalan ini diluahkan kepada saya oleh seorang isteri yang sedang mengalami  derita hati; merasa dirinya tidak dikasihi suami.

“Kalau saya memilih kedua-duanya?” Saya pula bertanya sambil membetulkan duduk. Redup cuaca petang itu dengan angin sepoi-sepoi bahasa di bawah gazebo berlantaikan kayu pada sisi kiri rumah lot tepi itu, menjadikan perbualan kami turut terbuai dari perbualan penuh mesra soal anak-anak hingga akhirnya bersoaljawab agak serius pula tentang kasih dan cinta dalam rumahtangga.

Mendengar pertanyaan itu, dia menundukkan kepala. Wajahnya masih muram, sama kelamnya tatkala dia menyambut ketibaan saya sejam yang lalu, hanya senyuman hambar menjadikan situasi ketika itu sedikit bercahaya.


“Saya juga ingin kedua-duanya, ustazah…tapi….” Lontaran bicaranya terhenti; tidak sempurna. Saya menunggu…namun kelihatannya, dia terus membisu.

“Tapi…adik sendiri sukar untuk memulai?” Saya melengkapkan kata-katanya dengan sengaja  memilih ayat terakhir itu.

Saya memaklumi dari kata-katanya sebelum ini, bahawa suaminya melaksanakan tanggungjawab sebagai suami, ayah, menantu serta ipar dengan baik, Cuma kurangnya adalah dia bukan seorang yang romantik dalam menunjukkan cinta’; sedangkan jiwa perempuannya mengimpikan itu sebagai pelengkap mesra. ‘Kekurangan’ tersebut menjadikan dirinya merasa tidak disayangi suami; malah keinginan yang diimpi, tapi tidak dipenuhi itu mulai mencambah jemu di hati; bosan barangkali dengan sikap ‘dingin’ pasangan menurut penilaian diri.

SIFIR MEMBERI

“Ustazah minta saya memulai?” Dia menyoal sebaik mendengar kata-kata saya tadi. Saya tersenyum, mengangguk dan berkata :

“Ye, menyayangi untuk nanti disayangi…memulakan rasa untuk menghadirkan rasa? Kalau adik mahu hadiah, mengapa tidak adik dahulu menghulurkan tandamata; andai menginginkan mesra, sangat baik jika adik dulu mempamer ceria dan menunjukkan sikap manja?” Tegas saya.

“Tapi…Bagaimana saya dapat beraksi begitu, jika suami sendiri selalu membatu? Bagai acuh tak acuh sahaja melihat saya berpakaian cantik di depannya...sekadar senyum tetapi berat benar bibirnya untuk memuji sepatah dua…geram saya bila tiada pujian diterima.. ” Luahnya dalam nada sebak bercampur ketar. Mungkin marah dan geram yang dipendam dengan suasana rumahtangga yang sedang dialaminya, tidak mampu lagi ditahan.


“Saya menyayanginya sepenuh hati, Ustazah. Tapi, mengapa dia tidak boleh menyayangi saya sebagaimana saya menyayanginya?” Kali ini, kolam matanya pecah. Saya diam sebentar, membiarkan dirinya bertenang ditemani manik-manik jernih.

“Dik, kadang-kadang apa yang tidak dan belum kita miliki adalah kerana kita sendiri tidak pernah atau BELUM lagi memberi…bukankah itu sifirnya?” Saya menjawab. 

Mendengar itu dia mengeluh; agak keras.

 “Pernah adik bertanya kepada suami, adakah layanan yang diberi itu adalah bentuk layanan yang diinginkannya daripada seorang isteri? Menyintai pasangan dengan cara dia ingin dicintai, bukan dengan cara kita ingin dicintai?” Saya bertanya kembali setelah beberapa ketika.

“Maksud ustazah?” Dia bertanya buat kesekian kalinya. Sekilas, saya melihat matanya yang sedikit cerah tanda inginkan jawapan.

“Begini…cuba adik ingat-ingat..pernahkah sepanjang perkahwinan adik, pujian dan penghargaan terhadap kerjakeras suami menyediakan itu ini dalam rumahtangga adik beri? Percaya pada suami dengan tidak mengintai-intai barang peribadinya seperti telefon bimbit  dan lain-lain melainkan dengan izin dan pengetahuannya,  juga apabila dia menginginkan sesuatu daripada adik, bagaimana tindakbalas adik terhadap permintaannya…sambil lewa atau berusaha untuk memenuhinya secepat mungkin?

Lelaki merasa dikasihi dengan hormat dan percaya, berbeza dengan kita wanita. Luahan cinta diterjemah lebih kepada kata-kata mesra serta bahasa tubuh seperti pelukan dan belaian mesra.” Saya menjelaskan. Mendengar itu, dia merenung jauh ke luar pagar…

SOAL RASA

Saya memamahami bahawa merasa tidak dicintai, dikasihi dan disayangi adalah satu bentuk 'kesakitan' bagi hati...lebih-lebih lagi apabila ia wujud pada diri seseorang bergelar suami atau isteri.

Walau hakikatnya, cinta telah diberi, kasih banyak dipamer dan ucapan sayang tidak pernah lekang dari bibir pasangan, namun yang menerima cinta, yang melihat kasih dan yang mendengar lafaz ucapan tidak ‘menikmati’ semua itu lalu berterusan dalam kepedihan serta kekecewaan.

Lantaran itu, apabila kepedihan ini menggungguli rasa, tiada yang lebih utama selain berkaca kepada jiwa; melihat refleksi rohani yang padanya akan terungkai segala tekateki diri. Saya meyakini, soal rasa, iaitu kemampuan merasai apa yang diberi dan ditunjukkan oleh insan lain dari aspek kasih sayang, kemesraan dan cinta merupakan satu bentuk rezeki dari ILAHI.

Justeru, apabila ia satu rezeki, maka tidak boleh tidak, cara bagaimana ia diperolehi dan diterima, banyak mencorak bagaimana ‘rasa’ yang terbit asbab dari semua itu.

Mungkin benar, ada ketikanya orang yang memberi tidak menghulur cintanya sepenuh hati, kurang ikhlas dan mengharapkan imbalbalik, lalu orang yang menerima turut merasai tempias yang sama. Kasih yang diterima dirasakan tidak murni. 

Namun, banyak masanya, orang yang menerima lebih perlu memuhasabah diri jika kasihsayang dan cinta yang diberi, tidak dapat dinikmati. Barangkali, jiwanya sendiri telah dijangkiti penyakit hati kesan dari maksiat yang dilakukannya lalu apa yang telah pun diberi dari hati yang tulus, tidak dapat ditadah oleh hati yang tidak mulus, sebagaimana firman ALLAH Subhanahu wa Ta’ala dalam surah Toha ayat 124 :

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكاً وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى

Maksudnya : "Dan sesiapa yang berpaling ( ingkar ) dari peringatan dan petunjuk-KU, maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit, dan KAMI akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta".

Membaca ayat ini, kita dapat memahami bahawa bentuk maksiat serta keingkaran dari peringatan ar Rahman yang boleh menafikan rasa dikasihi, dicintai dan disayangi dalam rumahtangga, antaranya ialah meremehkan kebaikan pasangan, kagum dengan kebaikan diri sendiri dalam meneladeni keperluan anak-anak dan pasangan termasuk juga merasa diri lebih baik daripada pasangan.

Jika ini berlaku, bagaimana cinta yang ikhlas dapat membekas?

RASA ITU….KURNIAAN-NYA

Dia menoleh, memandang tepat ke arah saya. Namun kali ini, matanya agak redup. Lantas, saya mendekat dan memegang tangannya.

“Dik, menyelamatkan sebuah perhubungan lebih wajar diutamakan dari mempertahankan sebuah keadaan lebih-lebih lagi jika perhubungan itu adalah sebuah ikatan yang termeteri atas nama TUHAN. Pada saya, perhubungan dalam perkahwinan amat mudah terlerai andai benih putus asa mulai bercambah dan menguasai perasaan. Ramai orang bimbang andai pasangan mendahuluinya ‘bertemu TUHAN’ setelah sekian lama bersama melalui kehidupan, tetapi ramai yang alpa bahawa kehilangan sebenar adalah tiada lagi ketertarikan kepada pasangan semasa hidup masih lagi berjalan. Itulah ‘kehilangan’ sebelum kematian …” Saya menasihatkan.


Dia mengangguk dan memberikan senyuman. Walau tidak lebar, akan tetapi itu sudah cukup menjadi tanda dia masih punya sifar sabar. Setidak-tidaknya, wajah yang masam, tidak lagi muram. Moga-moga, senyuman itu sebagai pemangkin kepada suasana jiwa dalaman yang memercik pedoman dan petunjuk ar Rahman.

Saya membalas senyumannya….dalam hati, ada bisikan mengetuk dinding jiwa :

“Cinta itu amat ajaib... Dek kerana cinta...insan rela berkorban apa saja.... Cinta itu mengasyikkan jiwa... Jika tidak, masakan wujud kisah cinta qais dan laila...tak mampu bersama, hingga nyawa jadi pertaruhannya...

Namun, sekian lama manusia mengejar cinta... Ramai kecewa duka dan hiba... Kerana mereka lupa bahawa semakin akrab dengan makhluk yang dicinta, kian terserlah ketidaksempurnaannya... Melainkan yang bercinta dan menyintai kerana-NYA... Maka kelebihan dan kekurangan.... Wadah untuk bersinergi... Saling lengkap melengkapi....

Cinta...jadikan ia sebab untuk meraih syurga... Kerana nilaiannya adalah pada apa dan siapa cinta itu disua...

Menyayangi dan disayangi…

Sesungguhnya….’rasa’ itu…kurniaan-NYA.

***************************************************************************
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَتَى السَّاعَةُ قَالَ « وَمَا أَعْدَدْتَ لِلسَّاعَةِ ». قَالَ حُبَّ اللَّهِ وَرَسُولِهِ قَالَ « فَإِنَّكَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ ». قَالَ أَنَسٌ فَمَا فَرِحْنَا بَعْدَ الإِسْلاَمِ فَرَحًا أَشَدَّ مِنْ قَوْلِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- « فَإِنَّكَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ ». قَالَ أَنَسٌ فَأَنَا أُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ فَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ مَعَهُمْ وَإِنْ لَمْ أَعْمَلْ بِأَعْمَالِهِمْ.

Maksudnya : Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu bercerita: “Pernah seorang lelaki datang menemui Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam, lalu dia bertanya: “Wahai Rasulullah, bilakah hari kiamat?”, beliau bersabda: “Apa yang kamu telah siapkan untuk hari kiamat”, orang tersebut menjawab: “Kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya”, beliau bersabda: “Sesungguhnya kamu bersama yang engkau cintai”, Anas berkata: “Kami tidak pernah gembira setelah masuk Islam lebih gembira disebabkan sabda nabi Muhammad sallallahu ‘alaihi wasallam “Sesungguhnya kamu bersama yang engkau cintai, maka aku mencintai Allah, Rasul-Nya, Abu Bakar dan Umar, dan berharap aku bersama mereka meskipun aku tidak beramal seperti amalan mereka.” ( Hadis riwayat Muslim )

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.


Jumpa lagi, In shaa ALLAH.

1 comment:

~fam~ said...

Indah. Hanya itu mampu saya taip.

Kurnia rasa yang sangat adil. Memberi dan menerima. Memberi dan merasa.

Moga akak baik-baik sahaja dalm redha Allah.