22 September 2016

UKHUWWAH INI UNTUK DISANTUNI

Beberapa waktu kebelakangan ini, pintu kotak berbual saya di ‘Mukabuku’ sering diketuk oleh beberapa orang wanita yang belum berumahtangga; mereka meminta pandangan apabila dilamar sebagai isteri kedua. Termenung saya membaca dan meneliti bicara hati mereka, antara dilema menerima dan menolak, antara kasih yang sedang mekar dan hakikat yang difahami penuh sedar.

Sementara di pihak saya sendiri, walau sudut pandang dan jawapan sudah dapat saya fikirkan, namun soal berkongsi kasih dan cinta dalam rumahtangga poligami, saya akui, ia mudah untuk dilafaz dan ditinta, namun untuk melaksana dan menjayakannya, amat memerlukan mujahadah dan semangat yang dipandu oleh DIA Yang Maha Kuasa.

Lalu, sedikit jawapan dari diri yang masih mentah di alam rumahtangga 'bertiga' ini, saya hulurkan :

PERTAMA : Ia satu perkara yang besar dan memerlukan mujahadah yang bukan sedikit terutama bagi isteri-isteri dalam mengurus emosi dan perasaan. Di pihak suami, sudah pasti yang paling utama adalah keadilan dalam mentadbir lebih dari sebuah keluarga.

KEDUA : Para isteri dalam poligami perlu bahu membahu untuk membantu suami berlaku adil, tanpa ‘teamwork’, ia sesuatu yang sukar diperkasa. Kedepankan redha terhadap apa-apa keputusan suami ( selagi tiada kezaliman berlaku ) berbanding semata-mata menuntut hak demi hak.

Dalam hal ini, para isteri perlu memandang tindakan suami dari perspektif berbeza dari apa yang difikir/dirasa kerana sering berlaku apa yang dirasa/difikir itu meleset dek sangka-sangka semata.

KETIGA : Sentiasa berusaha dari sehari ke sehari untuk menyayangi siapa dan apa yang disukai oleh suami, in shaa Allah setiap usaha untuk kebaikan bersama tersebut pasti dinilai dan diganjari di sisi ILAHI.

Namun, apa yang perlu difahami bahawa senarai di atas tetap tinggal sebagai teori dan jauh dari realiti andai tiada kesedaran bagi merealisasikannya demi kebaikan bersama. Ini kerana, tindakan dan tingkah dalam mengisi hari-hari sentiasa memungkinkan untuk menjadi asbab kesedihan atau kegembiraan kepada peribadi-peribadi yang terlibat.



SENSITIVITI



“Kawan saya di sekolah, ada seorang tu hidup bermadu, kak Ina…” Seorang kenalan bercerita saat bertandang ke rumah saya.

“ Alhamdulillah, awal mula rumahtangganya nampak ok dan tiada masalah, tetapi apabila suami dan madunya mengerjakan umrah, lalu kemudian madunya memuatnaik gambar-gambar mesra mereka ketika di Mekah dan Madinah, kawan saya ini menjadi kecewa..sehingga dia ‘unfriend’ madunya di Facebook…” Tambah kenalan tersebut dengan wajah tidak ceria.

Saya yang mendengar menarik nafas dalam.

“Bagaimana sebenarnya ye, kak? Boleh atau tidak memuatnaik gambar-gambar peribadi dengan suami sehingga melukakan hati isteri yang lain? ” Satu soalan dilontarkan.
Saya tersenyum hambar.

“Hakikatnya, setiap isteri punya ruang privasi masing-masing. Walau mungkin tiada salah apapun memasukkan gambar peribadi di akaun Facebook atau mana-mana laman sosial untuk tatapan keluarga dan rakan-rakan terdekat, namun mahu atau tidak, oleh kerana telah memilih hidup dalam rumahtangga poligami, masing-masing perlu sangat menyedari ‘di bumi mana mereka berpijak’ iaitu dengan saling menjaga sensitiviti.

Dalam gembira yang ingin ditampilkan, ada hati lain yang menahan kepedihan. Sementara di pihak seorang lagi, dalam menghendaki pihak madu memahami kecemburuan diri, perlu juga cuba ‘memakai kasut’ madu agar dapat sedikit sebanyak memahami sekeping hati yang mahu merai kegembiraan bersama suami yang dikasihi.

Ia satu mujahadah di pihak isteri-isteri, dan ia tidak mudah. Kerana itu, pada Kak Ina, tindakan ‘unfriend’ tersebut wajar dan kena dengan kehidupan berpoligami demi memelihara dua hati ini asalkan nilai ukhuwwah di alam sebenar tetap terpelihara. Biar tidak berkawan di alam maya, tetapi masih mesra dan bersaudara di dunia sebenar, jangan pula tidak berteman di FB hingga terbawa-bawa membenci lalu bermusuh pula akhirnya, walya’uzubillah…” Saya menjelaskan dengan suara sedikit ditekankan lantas disambut anggukan bertalu daripada kenalan di hadapan.



SUCIKAN HATI

Kerana itu, dalam hal ini, satu usaha jitu yang perlu diperhati oleh setiap diri yang terlibat dalam poligami adalah menguat dan mensucikan hati dengan sentiasa memperbaiki ibadah fardu sebagai ikhtiar untuk lebih akrab kepada ALLAH, Pemilik setiap jiwa sebagaimana pesanan-NYA lewat sebuah hadis Qudsi. ALLAH Subhanahu Wa Ta’ala berfirman yang bermaksud :

“Tidak seorangpun hamba mendekatkan diri kepada-KU dengan sesuatu yang paling aku cintai, melainkan dengan apa yang telah AKU wajibkan kepadanya. Hamba-KU adalah orang yang selalu mengerjakan ibadah-ibadah nawafil (amalan-amalan sunnah) sehingga AKU mencintainya. Ketika AKU telah mencintainya, maka AKU-lah yang akan menjadi telinga yang dia gunakan untuk mendengar, mata yang dia gunakan untuk melihat, tangan yang dia gunakan untuk memukul, kaki yang dia gunakan untuk berjalan. Jika dia meminta kepada-KU, pasti AKU berikan, dan jika dia perlukan perlindungan-KU, pasti AKU lindungi...”

Setiap kali menelusuri bait-bait inspirasi ini, jiwa sebak dalam harapan yang tinggi kepada ILAHI, agar terus membimbing dan memberi taufik-NYA kepada diri ini, suami, madu, anak-anak, kaum keluarga serta sahabat yang dikasihi, untuk menjadi manusia yang diberkahi.

Lantaran, manusia yang berkah itu..adalah manusia yang tumbuh, berkembang dan meluas manfaat serta kebaikannya buat diri, keluarga dan masyarakat. Terkenal di langit tinggi, walau mungkin tidak dikenal di bumi.

Munajat malamnya, menjadi wadah dia menyelesaikan masalah, hingga yang ditonton oleh manusia pada dirinya di siang hari hanyalah senyuman yang indah. Dia tidak bahaya untuk didekati, kerana dia tidak menyakiti dengan lisan atau perbuatan. Mendengar bicaranya, manusia beroleh teladan kesolehan..melihat dia bergerak, membangkit motivasi kepada amal soleh.

Dia yang mendekat dan terus mendekat kepada ALLAH, kerana ALLAH paling suka didekati oleh hamba-NYA melalui ibadah yang difardukan.

Lantas, ALLAH terus membuka kesempatan untuk hamba yang menuju hampir kepada-NYA  dengan yang fardu kemudian ditambah dengan ‘nafilah’ serta ‘sunnah’ lagi dan lagi…hingga akhirnya ALLAH memanggil Jibril lalu mengumumkan :

“Wahai Jibril, AKU mencintai orang ini maka cintailah dia, lalu jibril pun mengumumkannya kepada seluruh makhluk di langit!”



BUKAN PERTANDINGAN

Seperkara lain yang juga perlu difahami dalam menjayakan poligami ialah, rumahtangga ini bukan pertandingan tentang siapakah yang terbaik dalam melayani suami dan menyayanginya, masakan siapakah yang lebih lazat dan menepati citarasa, hadiah siapakah yang paling memenuhi keperluan insan nan seorang yang dicintai bersama itu atau lain-lain lagi.

Kerana, andai keadaan ini yang berlaku, ia amat mendukacitakan!

Isteri-isteri bagaikan cuba saling menyaingi antara satu sama lain. Seumpama mereka menyertai pertandingan sukan sahaja. Individu yang menang tersenyum puas melihat lawan lain yang kecundang.

Sedangkan…’Fastabiqul khairaat’ yang digalakkan oleh Deen mulia ini bukanlah perlawanan yang bersifat saling menjatuhkan, sebaliknya ia berkait rapat dengan sikap saling membantu ke arah ketakwaan dan ketaatan. Firman Allah SWT yang bermaksud :

“Dan tolong menolonglah kalian dalam kebaikan dan takwa dan janganlah kalian tolong menolong dalam perbuatan dosa dan permusuhan.” ( Surah al Maidah ayat 2 )

Andai seorang isteri yang lebih maklum citarasa makanan kegemaran suami dan ingin berkongsi tentangnya kepada isteri lain, itulah yang sebaiknya dilakukan, berkongsilah manfaatnya tanpa merendah-rendahkan kemampuan dan upaya isteri lain tersebut. Sementara kepada isteri yang masih belum berpuas hati dengan apa-apa sahaja berkait rumahtangga, belajarlah daripada madunya dengan ikhlas tanpa membuat perbandingan sesama mereka.

Pada saya, para isteri tidak sepatutnya saling cuba menyaingi antara satu sama lain. Kemahiran menghias rumah, memasak, mendengarkan masalah suami dan lain-lain bukanlah satu pertandingan yang sifatnya berlumba-lumba untuk menang ke atas lawan bagi meraih perhatian yang tersayang, sebaliknya ia adalah ‘perlumbaan sihat’ untuk meraih keberkatan dari-NYA dalam keadaan tetap menjaga ukhuwwah dan nilai persaudaraan sesama Islam.

Boleh menjadi kompetitif, tapi bukan dengan menjatuh dan melekeh!

Untuk itu, yang paling utama…cukuplah, sekadar menjadi peribadi yang terus berusaha untuk menebar sebanyak mungkin manfaat dalam rumahtangga, baik kepada suami, madu dan anak-anak serta keluarga terlibat. Sebagaimana bicara puitis yang diterjemah dari bahasa ‘syurga’ ini :

🌹Jadilah seumpama pintu yang masuk melaluinya kebaikan...
🌹Andai tidak mampu...jadilah seumpama jendela, yang membenar lalunya cahaya...
🌹Andai tidak mampu...jadilah seumpama dinding, yang bersandar padanya mereka yang letih tidak bermaya...

Kejayaan bukan diukur dari keseronokan berdamping pasangan dan anak-anak sendiri semata, tetapi ia dinilai dari kebahagiaan ketika madu dan anak-anaknya turut serta bersama...

Kejayaan bukan dilihat dari gambar-gambar kebahagiaan dan status romantis di media sosial, tetapi ia dipandang dari sikap ‘kota apa yang dikata’, iaitu tidak boleh berhenti setakat perkataan, bahkan lebih dari itu, ia diukir indah melalui perbuatan.

Lantaran rumahtangga mukmin itu sifatnya bukan seperti tong kosong yang gah berbunyi di luar tapi kosong di dalam. Akan tetapi ia bagai padi yang menunduk kerana semakin berisi...pro-aktif dalam mengasihi, empati mendepani emosi, meredhai melebihi meminta-minta itu ini.



UKHUWWAH INI UNTUK DISANTUNI




Akhirnya, buat peribadi-peribadi yang sedang dan masih berjuang menyantuni ukhuwwah unik ini…hayatilah  :

“Tak perlu hairan mengapa insan yang satu-satu ketika membuat kita ketawa, adalah insan sama membuat kita menangis hiba...
Yang pernah menjadikan kita bersemangat, pernah juga menjadikan kita rasa lemah bagai tiada kudrat..
Yang pada masa indah menjadikan jiwa tenang, juga yang pada masa ribut membuat jiwa berserabut...

Kerana...
Itulah insan di dunia...
Tiada keadaan yang kekal serupa sepanjang masa....
Ada masa langit cerah beriring kicau burung...
Ada waktu pula langit kelam beriring awan mendung...

Kerana...
Itulah insan di dunia...
Yang turut berdepan ujian dan cabaran pada hari-harinya...
Yang utama adalah saling memahami dan menerima...
Bahawa setiap situasi, akan berlalu pergi...
Dan dia..mereka...insan-insan yang tetap di sisi menemani...

Bagi kita...
Kebaikan itu latihan untuk bersyukur dalam kesabaran...
Keburukan pula adalah latihan untuk bersabar dalam kesyukuran...
Terima kasih dia, mereka...”

Sesungguhnya wajah kebenaran dalam ukhuwwah itu tetap satu...iaitu ceria seiring bahagia saudaranya, dan berduka bersama kesedihan saudaranya.

Yakinilah... Persaudaraan dalam poligami itu adalah usaha berpasukan bukan lawan melawan untuk 'kemenangan'...

Insafilah.... Ukhuwwah dalam poligami itu adalah saling menyantuni, bukan membanding dan menandingi....


Itulah kejayaan …


Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, In shaa ALLAH. 



16 February 2016

KOTAK PERKAHWINAN

"Susahkah untuk taat pada suami, kak Ina?" 

Soalannya di kotak mesej petang semalam bagai terkenang-kenang. Seorang rakan FB yang jarak usianya hanya muda beberapa tahun daripada saya. 

Sudah berumahtangga dan memiliki empat cahayamata. Memiliki kerjaya sebagai seorang pendidik bangsa serta bersuamikan seorang lelaki bergelar usahawan berjaya. Perjalanan hidupnya tampak lancar, hanya sahaja dua tahun kebelangan ini, jiwa wanitanya cepat sedih dan hiba lantaran suaminya memilih untuk bernikah kali kedua. Walau diawalnya dia merelakan, namun akhir-akhir ini jiwa perempuannya diasak penyesalan. 



"Kenapa isteri diminta taat kepada suami?" Soalan kedua menyusul.

Perbualan yang bermula dengan perkenalan ringkas berlanjut ke topik rumahtangga. Sementelah menurutnya, dia peminat blog kecil saya : ummuhusna99, sejak ia dibuka. 


PERUMPAMAAN

Saya memahami, dalam perkahwinan, menampilkan kebaikan ketika suasana tenang dan aman, begitu mudah lagi menyenangkan...

Ketika suami meminta belaian daripada isteri, lalu dengan penuh senang hati permintaannya dipenuhi; demikian pula, tatkala isteri meminta bantuan itu dan ini, dengan gagah bantuan dihulur oleh si suami. 

Lancar, harmoni...

Umpama otot yang memerlukan latihan jasmani untuk kekal sihat dan tegap, demikian juga sikap baik terhadap pasangan. Ia memerlukan kerja keras dan latihtubi yang acap; jika tidak sebelum sampai ke penghujung hayat, cahaya kebahagiaan mungkin malap...

Namun, ramai yang sukar menunjukkan kebaikan ketika amarah menyelubungi diri...apatah lagi bagi wanita yang diuji dengan cabaran hidup berpoligami. Luka, pedih, kecewa dan pelbagai rasa yang negatif lebih mudah menguasai andai emosi dilayan, lebih-lebih lagi tanpa prihatin dan peduli seorang suami. Sehinggakan tanpa sedar ia 'meracuni' hati dan membuang waras pada akal kurniaan ILAHI. 

Untungnya, suami adik ini tidak sebegitu. Malah menurutnya, si suami berusaha sebaik mungkin untuk memenangi hatinya kembali, memujuk jiwanya semula.

Untuk itu, tidakkah patut hulurannya itu wajar disambut penuh gembira?


LOGIK

"Hurufnya hanya empat, tapi untuk melaksana memang agak berat...itulah taat, dik. Suruhan dari Allah, juga saranan daripada Nabi. Ia bukan untuk mengurangi nilai dan harga diri isteri tapi bagi melengkapi kebaikan dalam hidup suami. " Begitu mukadimah saya kepadanya. 

"Dalil al Quran dan hadis tersebut, saya tahu…Cuma, kalau kita disakiti, masihkah perlu taat kepada suami?" Dia bertanya tanpa sempat saya menulis kedua kali. 

Saya melepaskan nafas seketika saat membaca pertanyaannya. Bagai terbayang-bayang rona wajah seorang isteri yang sedang diasak oleh rasa-rasa yang menekan untuk berterusan dalam hiba dan tangisan. 

"Rasa sakit hati singgah kerana kita yang menjemput ia bertamu, dik...kalau kita tidak membuka pintu, masakan ia dapat mengganggu?" Kali ini, saya pula memulangkan soalan balas kepadanya.

Melihat dia tidak membalas, saya meneruskan taipan. 

"Pada kak ina, kalau pun kita sebagai wanita belum mahu mengambil dalil sebagai isi perbincangan tentang ketaatan kepada seorang suami, beberapa logik akal sudah memadai...hanya saja, buka hati seluasnya dan ketepikan ego seketika.” Laju saya menyudahkan kata.

Namun sebelum sempat menyambung, melihat tanda dia sedang menaip, saya berhenti dan menunggu sebentar.

“Logik? Logik bagaimana tu kak Ina?” Agakan saya mengena. Itulah persoalan yang akan dikemukakannya.

“Kita semua ada seorang ibu, dan ketaatan kepadanya adalah tiga kali ganda berbanding seorang ayah, betul tak? “ Saya mengajukan tanya. Dia membalas dengan emoticon senyum dan ‘thumbs up.’

“Bayangkan…seorang lelaki bergelar anak yang juga telah menjadi seorang suami itu dahulunya dibesarkan oleh ibu yang sangat mengasihinya. Bukan sehari, seminggu, sebulan atau setahun…tetapi untuk seumur hidup. Akan tetapi apabila dewasa, dia memilih mencintai isterinya yang mungkin belum tentu mencintainya seumur hidupnya.”

“Dia juga dibesar dan dibiaya makan pakai serta nafkah oleh ayah ibunya sehingga dewasa dan bekerja. Namun, sebelum dia mampu membalas jasa bakti kedua ibubapa, dia telah bertekad menanggung nafkah isterinya, seorang perempuan asing yang diikat dengan akad tanpa ikatan rahim seperti ayah dan ibunya.” Saya menaip itu dengan sedikit sendu di kalbu. Terkenang wajah ayahanda dan bonda mertua sendiri yang telah pergi menemui ILAHI.

 “Seorang suami walau dia sedar ketaatan anak-anaknya kepadanya tidak sama sebagaimana ketaatan mereka kepada isterinya, namun tidak pernah sekalipun dia merasa iri kerana dia mencintai isteri bahkan dia tetap rela dan bangga menafkahi isteri serta anak-anak yang dikasihi tanpa minta dibalas atau diingati….” Saya berhenti seketika untuk menegangkan jari-jari yang sudah lenguh kerana menaip laju.

Tidak lama, muncul emoticon menangis di skrin komputer. Saya turut hiba…

“Dik, seorang suami yang baik…dia berusaha seboleh mungkin untuk merahsiakan masalahnya dan melakukan ikhtiar untuk menyelesaikannya sendiri, sedangkan seorang isteri…sudah terbiasa mengadukan masalah kepada suaminya dengan harapan dia mampu memberi solusi. Padahal, kemungkinan saat isteri mengadu itu, si suami sendiri sedang memiliki masalah yang lebih besar. Ah…biasanya, masalah isterilah yang diutamakan berbanding masalah yang dihadapi sendiri...” Sengaja saya menaip dengan ayat sedikit sinis sebegitu. Buat kesekian kalinya, emoticon ‘thumbs up’ muncul mewakili dirinya.

“Dan yang paling utama dik…seorang suami…tatkala isteri melakukan dosa, dia juga ikut bertanggungjawab, bahkan mungkin terheret sama ke neraka….walya’uzubillah, kerana isteri itu adalah di bawah tanggungan didikannya. Namun bila dia sendiri melakukan dosa, isteri tidak akan pernah dituntut ke neraka kerana apa yang dilakukannya di bawah tanggungannya sendiri. Lalu, dengan logik-logik tadi, tidakkah seorang suami itu wajar ditaati?” Saya menutup bicara.

Tiada balasan daripadanya.


UBAT JIWA

“Saya faham semua logik yang kak Ina berikan tadi…ye, saya bersetuju…tanggungjawab seorang suami itu sangat besar dan berat sekali. Kerana itu, agama memuliakan suami untuk ditaati.” Selang beberapa ketika, dia membalas kata.

Membaca itu, saya tersenyum lega.

“Cuma kak ina…bagaimana mahu merawat rasa pedih, sakit dan cemburu terhadap suami dan madu? Walau bagaimana baik pun mereka terhadap saya, tetap ada terselit pedih melihat mereka bersama-sama. “ Jujur dia meluahkan perasaannya. Sekali lagi, saya menghela nafas…dalam dan penuh makna.

“Dengan berdoa, itulah ubat jiwa…” Ringkas saya menyarankan.

“Berdoalah yang terbaik untuk kedua-duanya. Kebahagiaan, kemudahan, kesenangan dan apa-apa kebaikan lainnya, dengan harapan agar manfaat dari doa tersebut turut membawa kita kepada kebaikan yang sama. Bukankah Rasulullah Sallallahu’alaihi wasallam pernah bersabda :

Dari Abu Ad-Darda’ radiyallahu ‘anhu dia berkata, Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ وَلَكَ بِمِثْلٍ

“Tidak ada seorang muslim pun yang mendoakan kebaikan bagi saudaranya (sesama muslim) tanpa sepengetahuannya, melainkan malaikat akan berkata, “Dan bagimu juga kebaikan yang sama.” ( Hadis riwayat Muslim no. 4912 )

Dalam riwayat lain, baginda bersabda :

دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لِأَخِيهِ بِخَيْرٍ قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ

“Doa seorang muslim untuk saudaranya (sesama muslim) tanpa diketahui olehnya adalah doa mustajabah. Di atas kepalanya (orang yang berdoa) ada malaikat yang telah diutus. Sehingga setiap kali dia mendoakan kebaikan untuk saudaranya, maka malaikat yang diutus tersebut akan mengucapkan, “Amin dan kamu juga akan mendapatkan seperti itu.” Saya menambah penjelasan.


KOTAK PERKAHWINAN

“Dah dapat jawapan kepada persoalan tadi?” Sebelum menutup perbualan saya bertanya soalan yang diajukannya pada awal-awal tadi.

“Saya rasa saya dah dapat kak…” Dia menjawab ringkas beriring emoticon senyum dan senyum dan senyum.

Saya membalas kembali dengan sekuntum bunga. Walau sekadar emoticon, tetapi ia mewakili rasa hati wanita yang berseni ini.

Saya meyakini bahawa hakikat perkahwinan adalah seumpama kotak kosong pada fasa awal memasukinya. Setiap dari suami dan isteri perlu memasukkan sesuatu ke dalamnya sebelum mereka boleh mengambil sesuatu darinya.

Cinta tidak wujud dalam perkahwinan, cinta wujud pada peribadi yang menjayakannya. Cemburu, pedih, sakit hati, juga romantik, belas dan empati, semua itu tiada dalam perkahwinan kecuali individu-individu di dalamnyalah yang mengadakannya.

Kerana itu, setiap pasangan perlu belajar dari semasa ke semasa akan erti memberi sebelum menerima bagi memenuhkan ‘kotak cinta dan kasih’ yang mereka masuki; lantaran jika yang diambil lebih banyak dari yang diisi, pasti kotak tersebut akan kosong kembali.

Untuk isteri, isilah sebanyak mungkin ketaatan ke dalam kotak perkahwinanmu selagi mana ia dalam keharusan ILAHI, lantaran seorang suami itu tugas dan tanggungjawabnya berat tidak terperi. Permudahkan dia untuk mengasihi, moga dengannya suami isteri dapat berpaut tangan meniti kehidupan yang penuh mencabar ini.

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, In shaa ALLAH. 


25 July 2015

SALING MEMBERI, ITULAH CINTA...

“Dalam perjalanan rumahtangga makcik bersama suami, ada beberapa individu yang sangat kami hormati dan jadikan rujukan untuk mengemudi bahtera perkahwinan. Salah seorang daripada mereka ialah bapa mertua makcik sendiri..” Makcik Aini berbicara dengan senyuman manis bertali.

Ketika itu, beliau bersama anak perempuannya yang baharu sahaja menamatkan pengajian di Universiti Yarmouk di Irbid, berkunjung ke rumah saya diiringi beberapa orang temannya yang juga akan pulang ke tanahair tercinta.

“Makcik masih teringat suatu masa, makcik balik ke kampung suami untuk berhariraya. Oleh kerana bilik yang ada tidak cukup, makcik sekeluarga serta beberapa keluarga adik beradik suami yang lain tidur di ruang tamu; yang perempuan, tidur di satu bahagian, manakala lelaki di satu bahagian lain, pakaian dan aurat sangat dititikberatkan di kalangan keluarga suami.” Makcik Aini menyambung kata-kata.


Kami berteleku mendengar ceritanya. Ada kalanya senyum dan ketawa kecil memenuhi suasana, namun banyak ketikanya, kami terdiam penuh kekaguman apabila Makcik Aini membawakan contoh peribadi tauladan yang  banyak membantunya dan suami mencorak harmoni dan bahagia bersama.

“Malamnya, makcik terjaga. Dalam keadaan suram lampu pelita yang meliangliuk di tiup angin malam dari tingkap yang sedikit terbuka, makcik melihat kelibat bapa mertua. Sebak hati makcik melihat cara dia berjalan melalui kawasan kami tidur itu…dijingkit-jingkitkan kakinya, satu demi satu penuh cermat disusun langkahnya supaya anak cucu yang tidur tidak terjaga…” Sampai pada ayat itu, Makcik Aini menghentikan kata-kata.

Kolam matanya berkaca.

Saya tunduk menahan rasa sambil membayangkan lantai papan rumah kampung yang sudah lama. Berpijak padanya tentu mengeluarkan bunyi keriut, walaupun mungkin tidak begitu kuat di siang hari, namun pada waktu malam membawa ke dinihari yang sunyi, tentu sahaja bunyi itu boleh mengganggu sesekali.  

“Bagaimana mungkin isterinya, iaitu ibu mertua makcik termasuk anak-anak, menantu dan cucu tidak menyayanginya? Andai begitu sekali penghormatan yang ditunjukkan dalam keadaan kami tidak sedar, ketika lena keletihan. Tentu sekali ketika kami sedar dan jaga, penghormatan itu lebih-lebih lagi ditampilkannya…” Suara Makcik Aini sebak. Setiap seorang daripada kami, dipandang dengan renungan yang dalam.

PERBALAHAN
Dalam suasana hari ini, di mana perceraian suami isteri banyak terjadi di usia perkahwinan yang masih dini, cerita-cerita penuh iktibar sebegini mampu menyuntik sedar dan insaf agar perjalanan rumahtangga dilalui dengan tanggungjawab dan peranan yang diisi.

Sememangnya kami semua, terutama saya sendiri yang ketika itu baharu setahun jagung menyemai kasih dan cinta dalam rumahtangga, amat memerlukan nasihat dan panduan daripada ‘orang lama’ lagi kaya pengalaman sebegitu.

Tambahan lagi, dalam dunia tanpa sempadan hari ini yang menyajikan informasi dari pelbagai dimensi, sehinggakan urusan rumahtangga yang dahulunya dilakukan tanpa soal oleh suami dan isteri setelah bergelar ‘raja sehari’, boleh menjadi satu persoalan yang membawa perbalahan jika tidak ditangani dengan keimanan.

Masakan tidak, tugas memasak, mengemas rumah, membasuh baju dan lain-lain yang sekian lama dilangsaikan melalui titikpeluh seorang isteri, akhir-akhir ini menjadi pertikaian bahawa ia bukan tugas hakikinya, bahkan ia menjadi tugas yang harus dipikul oleh seorang suami. Pelbagai pendapat disorong ke hadapan disertai perbincangan di kalangan ulama silam bagi menyokong pandangan tersebut sedang hakikatnya jika dikaji penuh teliti, Imam Ibn al-Qayyim dan ramai ulama lain membawa isu ini kepada isu ‘uruf ( adat setempat ) kerana tugas memasak, mengemas rumah dan seumpamanya itu adalah isu yang didiamkan syara'.

TANGGUNGJAWAB


"Tanggungjawab suami selain memberi nafkah dan mencari rezeki, jangan lupa bimbing anak dan isteri. Kalau suatu hari berlaku selisih faham, jangan cepat menuding jari. Duduk berbincang dan cari kata sepakat. Tiada bumi tidak ditimpa hujan." Teringat pesan ayah di suatu petang, usai majlis kenduri pernikahan saya dan suami.

"Ayah dulu bila arwah mak mula bising bersuara, ayah tak balas dengan kata-kata. Ayah keluar hidupkan motor, pergi ke Behrang cari mee goreng mamak. Bila sampai saja di rumah, ayah hulur pada arwah Mak, muka yang tadi masam terus tersenyum riang. Suami kena tahu kesukaan isteri, supaya mudah memujuk hati," ayah menambah berkongsi pengalaman selama hampir 41 tahun bersama arwah Mak.

Saya dan suami saling berbalas pandang dan tunduk merenung kata-kata ayah. Saya menyedari, walau ayah menegaskan tentang peranan suami dalam nasihatnya kepada kami, saya sebagai isteri perlu mencontohi arwah Mak yang sepanjang tempoh pernikahannya bersama ayah, telah menjalankan peranannya dengan baik sekali.

Walaupun begitu, saya memahami, sudah pasti tidak sama seorang isteri yang bekerjaya dalam urusan membantu suami dengan seorang isteri yang menyandang ‘kerjaya’ sebagai surirumah sahaja. Tentu sahaja pada menjayakan peranan tersebut, ada tolakansur antara pasangan yang perlu dipenuhi. Sebagaimana hadis baginda Nabi Sallallahu ‘alaihi wasallam :

“Setiap kalian adalah ra’in ( penjaga, orang yang diberi amanah ) dan setiap kalian akan ditanya tentang ra’iyahnya. Seorang pemimpin ( yang berkuasa atas manusia ) adalah ra’in dan ia akan ditanya tentang ra’iyahnya. Seorang lelaki/suami adalah ra’in bagi ahli keluarganya dan ia akan ditanya tentang ra’iyahnya. Seorang wanita/isteri adalah ra’iyah terhadap ahli keluarga suaminya dan anak suaminya dan ia akan ditanya tentang mereka. Seorang hamba adalah ra’in terhadap harta tuannya dan ia akan ditanya tentang harta tersebut. Ketahuilah setiap kalian adalah ra’in dan setiap kalian akan ditanya tentang ra’iyahnya.” ( Hadis riwayat Bukhari no. 5200, 7138 dan Muslim no. 4701 dari Abdullah bin ‘Umar radiallahu ‘anhuma)

Dari hadis di atas, secara jelas disebutkan tatkala ketiadaan seorang suami di rumah pada satu-satu masa, maka menjadi tanggungjawab ke atas isteri untuk mengambil alih tugas suami iaitu dengan menjaga harta suami, menyelenggara keperluan ahli keluarga suami ( anak-anak, ibubapa ) dan lain-lain.

HORMAT DAN CINTA
Sebagaimana yang sering ditemukan dalam buku-buku psikologi kekeluargaan dan hubungan perkahwinan antara lelaki dan perempuan, masing-masing memiliki ‘kantung emosi’ yang perlu diisi agar kelangsungan ikatan yang dimeterai berjalan lancar lagi harmoni.

Wanita mengimpikan cinta manakala lelaki menagih hormat daripada pasangannya. Ini semua bagi mewujudkan rasa dihargai dalam diri masing-masing. Namun, andai direnung-renung dari kisah yang saya tampilkan pada awal penulisan ini, saya pasti, ramai di kalangan pasangan hari ini yang mempersoalkan:

Siapakah di antara keduanya yang lebih dahulu ‘PATUT’ memberi untuk nantinya ‘LAYAK’ menerima sesuatu daripada insan yang dikasihi? Adakah cinta daripada suami atau hormat daripada isteri?

Bagaimana, jika masing-masing lebih memikirkan diri sendiri? Maka, sudah pasti hak yang ditagih mendepani tugas dan tanggungjawab yang mesti diisi. Lalu, jika ini berlaku, bukankah tidak pelik betapa banyak perhubungan dalam rumahtangga dewasa kini yang berpenghujung dengan perpisahan walau mereka mendakwa cinta membawa mereka ke jinjang perkahwinan?

SEBUAH KISAH CINTA
“Mengapa abang tidur di sini?” Suatu ketika seorang isteri solehah bertanya; terkejut saat daun pintu rumahnya dibuka, dia melihat sosok suami yang dicintai sedang berbaring. Entah bila, si suami tidur di situ, dia sendiri tidak menyedari. Rasa bersalah menyergap ke seluruh jiwanya. Sedangkan malamnya, dia sendiri tertidur dekat muka pintu, menunggu kepulangan yang dirindu.

“Abang pulang sudah larut malam, abang khuatir mengganggu tidurmu lalu abang tidak mengetuk pintu. Itulah sebabnya abang tidur di depan pintu.” Dengan senyuman si suami berbicara sekaligus melenyapkan rasa bersalah di hati isteri.

Alangkah indah bicara percintaan ini, kisah rumahtangga yang tidak lain ditampilkan dari peribadi junjungan mulia, Rasulullah Sallallahu’alaihi wasallam dan isterinya Saidatina Aisyah radiyallahu ‘anha. Mereka saling memberi hormat dan cinta pada waktu yang sama, hingga setiap diri merasa amat dihargai penuh saksama!

Kerana itu, saya berpandangan, isu persoalan hak yang dibangkitkan dalam media sosial hari ini, wajar diisi dengan mengenengahkan kisah-kisah rumahtangga Nabi dan para isteri baginda, lantaran persefahaman antara suami dan isteri bukan boleh dicapai sehari dua. Ia merupakan satu perjalanan sepanjang usia perkahwinan. Cabaran dan dugaan pastinya tidak sama, di awal, pertengahan dan di hujungnya. Justeru, sikap saling memberi dan menerima sangat perlu dipupuk dan dibaja. Memberi kelebihan diri untuk saling melengkapi. Menerima kekurangan untuk saling menginsafi, suami mahu pun isteri bukanlah manusia sempurna.

Bukankah, ALLAH Subhanahu wa Ta’ala sendiri menggalakkan hamba-NYA berlumba-lumba pada perkara kebaikan, sebagaimana firman-NYA yang bermaksud :

“Maka berlumba-lumbalah (dalam berbuat) kebaikan, di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Berkuasa atas segala sesuatu”. (Al-Baqarah: 148).

SALING MEMBERI : ITULAH CINTA
Sesungguhnya, setiap sesuatu yang baik sudah pasti wujud keindahan padanya....namun, andai diiringi bersamanya sesuatu yang berlawanan, keindahan itu seakan terlihat sirna.

Sabar itu indah jika tidak didahului keluh kesah. Kemaafan itu jelita jika tidak disertai marah dan cerca. Kerana itu, kelembutan usah diperkecil, tindakan emosi usah pula langsung tidak dipeduli. Kerana kedua-duanya terbit dari wadah yang serupa...dari jantung jiwa , tempat bertemu iman dan cinta.


Demikian, dalam melakar bahagia perkahwinan, saling memberi dan melaksana peranan itulah cinta yang tidak terlafazkan. Lantaran cinta dan hormat itu bukan sekadar kata tanpa kerja, tetapi kedua-duanya memerlukan kesungguhan dan tindakan bersama agar mahligai yang dibina terus teguh dan kukuh seiring masa.

Justeru, mari suami, mari isteri, kita berusaha memperbaiki diri. Memelihara tutur dan tingkah dari kelaku onar menatijah pedih hati. Dari buruk kepada baik, dari baik kepada lebih baik...

Alangkah berharga satu nasihat lewat seseorang yang dikasihi :


"Learn to say 'no' to bad thing, only then you can say 'yes' to good thing, and learn to say 'no' to good thing, only then you can say 'yes' to the better one.”

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, In shaa ALLAH.