13 November 2020

 

BAGAIMANA CINTA-MU WAHAI IBUBAPA?

Saya melepaskan satu keluhan berat tatkala mendengar cerita daripada seorang kenalan terdekat tentang sikap segelintir ibu bapa yang menyalahkan pihak sekolah atas kegagalan anak-anak mereka meraih markah cemerlang dalam peperiksaan pertengahan tahun bulan Jun yang lalu.

“Tambah menyedihkan bila ibu bapa kepada pelajar yang kurang menyerlah ini seperti membandingkan pula anaknya itu dengan kakak dan abangnya yang telah berjaya, kata mereka : “Kakak dan abangnya dulu pandai-pandai belaka!.” Ujar kenalan saya itu dengan wajah sedikit kesal.

Saya yang mendengar juga turut terdiam. Gusar!

“Apa agaknya yang diinginkan oleh ibu bapa sebegini daripada anak-anak mereka? Hanya memperakui anak yang berjaya, sementara yang ketinggalan, segala kesalahan diletakkan sepenuhnya kepada pihak ketiga. Di mana muhasabah ibu bapa?” Gelengan kepalanya bagaikan mewakili rasa sesal yang bersarang dalam jiwa.

Saya terus membisu tanpa sepatah kata. Dalam hati, saya sangat menyetujui patah bicaranya.

Di mana muhasabah ibu bapa? Mampukah bicara yang membezakan prestasi anak-anak dalam pencapaian akademik sedemikian rupa mampu menyelamatkan mereka dalam kehidupan seterusnya?


Bermain salji ~ sekadar hiasan

KEJAYAAN

Saya merenung ke dalam diri, melontarkan satu pertanyaan yang saya rasakan begitu dekat dengan ibu bapa lain tika menangani soal pendidikan anak-anak. Sepenuh hati saya meyakini bahawa, tiada ibu bapa di dunia ini yang mengimpikan anak-anak yang ‘gagal’ dalam hidup mereka. Cuma pada saya kekeliruan kita sebagai orang tua adalah pada memberikan makna dan pengertian tentang sebuah kejayaan.

Kerap kali, tatkala berbicara tentang individu pelajar yang berjaya, fokus perbincangan lebih menjurus kepada nilaian markah dan jumlah A yang berhasil diperolehi. Sementara sudut-sudut selain dari itu, bagai terpinggir dan kurang diberi perhatian.

Sedangkan saya percaya, jika diperhatikan situasi sekeliling, kebejatan akhlak yang berlaku di kalangan remaja dan belia hari ini telah menjangkaui kepada anak-anak muda yang cemerlang pelajaran mereka, yang juga pernah dibangga-banggakan sebagai pemuda pemudi harapan bangsa.

Namun, tatkala individu yang cemerlang ini ditemukan melakukan kesalahan yang berat menurut norma budaya dan agama, kita mula mempersoalkan, di manakah silapnya pada pendidikan anak-anak ini sehingga kejayaan meraih deretan ‘A’ tidak pula menjangkau kepada akhlak dan budi pekerti?

“Bagaimana agaknya ya…penerimaan orang tua yang pernah dengan rasa gembira dan bangga menghantar anak-anak ke menara gading, tetapi kemudiannya, setelah empat lima bulan berlalu, menerima pula surat makluman dari pihak universiti tentang masalah disiplin anak-anak mereka. Ada yang sengaja ponteng kuliah, sebahagiannya pula lambat hadir ke kelas kerana terlalu lewat tidur dan tidak kurang juga yang terjebak dengan sindiket pernikahan palsu. Itu belum lagi menyentuh gejala seks sonsang yang berlaku di kalangan penuntut universiti. Tak dapat saya bayangkan…” Pernah seorang kenalan lain meluahkan kerisauan.

Mereka berjaya menggapai kegemilangan pelajaran, tetapi belum benar-benar menjadi muslim 'berTUHAN'!

 

MENJADI LALANG

Justeru itu, sudah sampai masanya, kita sebagai individu dewasa yang mendakwa ‘lebih dulu makan garam ini’ bermuhasabah dan merenung kesilapan diri.

Andai kita selaku ibu bapa mengakui bahawa di satu tempat yang sama pasti akan lahir orang-orang yang baik maupun orang-orang yang rosak, kita juga sewajarnya turut mengakui bahawa betapa pun berpengaruhnya persekitaran, baik buruk modal insan yang dihasilkan tetap tidak bergantung kepada lingkungan, bukan juga suasana dan bukan zaman saat seseorang itu dibesarkan menjadi penentunya. Akan tetapi yang paling berperanan mencorak anak-anak adalah bagaimana kedua ibu bapanya membekalkan nilai-nilai hidup kepada cahaya mata mereka sejak awal usia.

Walaubagaimanapun, inilah masalah yang berlaku apabila ibu bapa dewasa ini terlalu sibuk menyuburkan keterampilan anak-anak dalam peperiksaan, memerhati penuh teliti kemampuan mereka menjawab segala bentuk soalan yang dikemukakan pada kertas ujian, juga kekreatifan anak-anak mengolah jawapan agar bertepatan dengan soalan peperiksaan. Sedangkan, persoalan mengenai prinsip dan pegangan hidup yang lebih mendasar dikesampingkan bagai tiada nilai untuk masa depan.

Jika sekadar itu sahaja kecerdasan kognitif anak-anak ini dibangunka dengan tumpuan ibu bapa di rumah dan penekanan yang berulangkali sepanjang tempoh sekolah dibuka, maka kebimbangan untuk anak-anak ini kehilangan jejak dan arah tatkala usia dewasa menginjak adalah lebih besar. Ini kerana, anak-anak yang baru mula memegang ‘layar’ kehidupan sendiri setelah sekian lama mengikut perlayaran ibu bapa, tidak mampu mengarah diri mereka sendiri kerana tiada prinsip yang kuat, orientasi yang jelas dan nilai-nilai hidup yang berpengaruh yang benar-benar men’jatidiri’kan mereka selama ini. Kesannya mereka menjadi seumpama lalang, sangat mudah mengikut arus atau ‘ trend’ yang melata tanpa kebijaksanaan menilai akan baik buruknya.


QAULAN SADIIDA

Ini mengingatkan saya kepada lembaran ayat-ayat cinta-NYA yang pernah saya baca; ayat-ayat yang sungguh indah dari surah an-Nisa’ ayat 9 dan surah al Ahzab ayat 70. Ada persamaan pesanan dari untaian kata yang tertera pada kedua-duanya.

Cukup dalam….

Firman ALLAH SWT :

وَلْيَخْشَ الَّذِينَ لَوْ تَرَكُواْ مِنْ خَلْفِهِمْ ذُرِّيَّةً ضِعَافًا خَافُواْ عَلَيْهِمْ فَلْيَتَّقُوا اللّهَ وَلْيَقُولُواْ قَوْلاً سَدِيدًا

Maksudnya : “Dan hendaklah takut kepada ALLAH orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khuatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertaqwa kepada ALLAH dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.” ( An Nisa’ ayat 9 )

Dan firman-NYA :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada ALLAH dan katakanlah perkataan yang benar.” ( Al Ahzab ayat 70 )

Itu pesan indah dari ALLAH SWT yang cukup menyentak jiwa. Kedua-duanya menggariskan dua pendekatan iaitu bertaqwa dan mengucapkan kata-kata yang benar sebagai pra-syarat yang harus dipenuhi agar generasi yang ditinggalkan nanti, adalah generasi yang tidak lemah, bahkan kuat menentang mehnah. 


TAQWA DAN QAULAN SADIIDA

Pra-syarat pertama berawal mula dengan ibu bapa, mereka harus lebih dulu menjadi orang-orang yang bertaqwa. Ketaqwaan terhasil dari keimanan kepada Yang Maha Esa dan bukan semata pengetahuan tentang agama, iaitu dengan meyakini bahawa setiap syari’at-NYA mengandungi kebaikan terhadap kehidupan manusia sepanjang masa dan di mana sahaja.

Untuk itu, mereka lebih dulu melaksanakan ketaatan agar anak-anak menuntuninya pula. Mereka lebih dulu menjauhi maksiat sebelum anak-anak diperingat dan dinasihat. Seterusnya mereka pasti akan berusaha pula untuk membangun keyakinan yang kuat dalam diri anak–anak terhadap syari’at ALLAH; tidak ada keraguan sedikit pun padanya kerana mereka memahami bahawa al Quran yang diturunkan oleh ILAHI sebagai petunjuk dan panduan abadi hanya akan berfungsi kepada jiwa yang tidak curiga dan meragui.

Mereka percaya menanam nilai bukan semudah memupuk kebijaksanaan kognitif yang hanya berkisar soal teknik dan cara, tetapi nilai beragama serta merasai hidup ‘Bertuhan’ datang bersama pakej kesedaran mengamalkannya, dan ia bertitiktolak dari keyakinan. Jika jiwa anak-anak tidak yakin, penjelasan panjang lebar tidak akan memberi manfaat apa-apa selain hanya menambah pengetahuan. Sebaliknya, jika anak-anak memiliki keyakinan yang kuat, maka bertambahnya pengetahuan akan menambah kuat keyakinan yang telah sedia tersemat.

Selanjutnya, pra-syarat kedua ialah mengenai kata-kata yang benar, qaulan sadiida. Imam at-Tabari ( Jami’ul Bayan fi ta’wili ayyil Quran ) menafsirkan kata  qaulan sadida dengan makna adil manakala Al Buruswi  ( Tafsir Ruhul Bayan ) pula menyebutkan  qaulan sadida dalam konteks tutur kata kepada anak-anak yatim yang harus dilakukan dengan cara yang lebih baik dan penuh kasih sayang, seperti kasih sayang kepada anak sendiri.

Sementara itu, Hamka ( Tafsir al Azhar )  menafsirkan kata  qaulan sadida berdasarkan konteks ayat, iaitu dalam konteks mengatur wasiat yang mengandung makna kekuatiran dan kecemasan seorang pemberi wasiat terhadap anak-anaknya yang digambarkan dalam bentuk ucapan-ucapan yang lemah lembut, jelas, jujur, tepat, baik dan adil.

Untuk itu, apa yang dapat saya fahami secara ringkas, perlaksanaan qaulan sadida dalam pendidikan anak-anak terutama dalam pergaulan seharian hendaklah berintikan perkara-perkara berikut :

1)  Benar iaitu kata-kata yang diucapkan itu sesuai dengan realiti yang terjadi, tidak menambah-nambah ataupun menguranginya.

Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud : "Biasakanlah berkata benar, kerana kebenaran itu membawa kepada kebaikan dan kebaikan itu membawa ke syurga. Hendaklah seseorang itu selalu berkata benar dan berusaha supaya tetap benar, sehingga dicatat di sisi ALLAH sebagai as-siddiq ( yang amat benar).” ( Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Siapakah lawan dalam berbicara tentu sahaja berbeza kata-kata yang tepat untuknya; sebagai contoh: berbicara dengan orang tua pasti tidak sama kata-kata yang diucapkan terhadap anak kecil dan remaja. Oleh itu, di samping kata-kata yang benar, harus pula bijak membaca situasi dan objek yang diajak bicara. Ini termasuk, harus pandai mengukur apakah kata-kata itu melukai atau tidak, karena sensitiviti setiap orang tidak serupa.

Bermanfaat dan membangun jiwa sebagaimana anjuran Rasulullah SAW menerusi sabda Baginda yang bermaksud : "Barang siapa beriman kepada ALLAH dan hari akhirat, hendaklah dia berkata baik atau diam; barang siapa beriman kepada ALLAH dan hari akhirat, hendaklah dia menghormati jirannya; dan barang siapa beriman kepada ALLAH dan hari akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya" ( Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Untuk itu, saya suka berkongsi sebuah kisah menakjubkan di dalam al Quran tentang bagaimana kata-kata yang benar, tepat dan bermanfaat ini dapat direalisasikan bagi menyelamatkan sebuah kehidupan.





KISAH SEMUT

Suatu ketika, tatkala Nabi Sulaiman alaihissalam bersama bala tenteranya melewati suatu wilayah, tiba-tiba baginda mendengar laungan seekor semut kepada semut-semut yang lain :

“Wahai semut-semut, masuklah kamu semua ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak dipijak  oleh Sulaiman dan tenteranya, sedangkan mereka tidak menyedari.”

Nabi Sulaiman yang dikurniai mukjizat oleh ALLAH SWT memahami bahasa seluruh makhluk hidup, sebaik mendengar kata-kata semut tersebut, baginda tersenyum dan tertawa lantas mengangkat tangannya berdoa ke hadrat Yang Maha Kuasa :

رَبِّ أَوْزِعْنى‏ أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الّتى‏ أَنْعَمْتَ عَلَىّ وَعَلى‏ والِدَىَّ وَأَنْ اَعْمَلَ صالِحاً تَرْضيهُ وَأَدْخِلْنى‏ بِرَحْمَتِكَ فى‏ عِبادِكَ الصَّالِحينَ

Maksudnya : “Ya Tuhanku, berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua ibu bapaku dan agar aku mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang soleh.” ( Surah an Naml ayat 19 )

Alangkah indahnya andai semua ibu bapa menurut jejak langkah semut pada ayat ini dalam berbicara kerana ada beberapa pengajaran berharga yang dititipkan Yang Maha Kaya dari ucapan semut ini, antaranya :

1)  Kata-kata yang bertujuan menyelamatkan kehidupan sangat mahal nilainya. Apatah lagi jika kata-kata seumpama ini dilafazkan oleh kedua ibu bapa terhadap apa jua situasi anak-anak mereka, baik ketika mereka mempamerkan prestasi demi prestasi yang memberangsangkan dalam pelajaran, mahupun ketika mereka menghulurkan dengan penuh bimbang ke tapak tangan ibu bapa, sekeping kad kemajuan yang bertanda ‘merah’ pada markah peperiksaan.

Ketika itu, adakah kemarahan dan cercaan yang anak-anak dapatkan dari ibu bapa atau pelukan penuh hangat beriring kata-kata semangat bahawa mereka harus berusaha lebih kuat untuk kejayaan akan datang.

 

Sekali gagal, bukan beerti gagal selamanya.

 

2)   Bersangka baik melalui kata-kata. Bersangka baik seperti ini lebih menenangkan semua pihak dalam bermuhasabah seterusnya masing-masing berlapang dada untuk melipatgandakan usaha.  Pihak sekolah dan guru-guru merasa dihormati dan berikhtiar lebih gigih manakala ibu bapa pula berperanan membantu di rumah.

 

3)      Ikhlas untuk manfaat akhirat. Jika ALLAH SWT merakamkan bicara sang semut yang bertujuan untuk keselamatan di dunia ini di dalam al Quran sebagai menunjukkan betapa mulianya kata-kata sedemikian, maka apatah lagi jika kata-kata yang terbit itu bermatlamatkan keselamatan di akhirat nanti. Pasti kemuliaannya berganda juga.  Justeru, sebagai ibu bapa, tanggapi permasalahan anak-anak dengan kata-kata yang bersifat menyelamat akhirat ini iaitu ucapan berintikan ikhlas dan cinta tanpa syarat.

 

BAGAIMANA CINTAMU WAHAI IBU BAPA?

Akhirnya, wahai insan bergelar ibu bapa…mari kita terus bermuhasabah. Sesungguhnya tiada kerugian pada orang yang selalu menghitung diri. Mencongak-congak ‘nasib diri’ di hadapan pengadilan ILAHI nanti.

Andai setelah membaca pandangan ini, kalian bertanyakan kepada saya :

“Lalu apakah anda reda jika suatu masa kelak anak-anak yang diharapkan menjadi ‘insan’ terpandang di dunia hanya menjadi kerani biasa?”

Jawapan saya :

“Jika ALLAH SWT menetapkan bahawa syurga itu hanya tersedia buat mereka yang cemerlang dalam kerjaya di dunia, maka saya amat bimbang, kecewa dan putus asa. Akan tetapi, ALLAH SWT telah berfirman bahawa syurga itu adalah buat orang-orang bertaqwa, maka harapan saya masih subur, impian saya masih tidak lebur kerana keadilan-NYA menjamin sesiapa sahaja yang bertaqwa pasti memperolehi nikmat berganda di dalam syurga-NYA.”

Untuk itu, saya akan terus berusaha mengisi jalan-jalan asbab  bagi meraih kejayaan di dunia dan akhirat, dan meninggalkan pilihan masa depan itu di ‘tangan-NYA’ Yang Maha Tahu.

Tawakal yang sebenar-benarnya hanya pada DIA, bukan pada usaha manusia yang lemah seperti kita.

Saya hanya memerlukan ikhlas.

Ikhlaslah dalam menyintai anak-anak kita…

11 November 2020

 SANAH HELWAH MARYAM 'AFIFAH

Sanah helwah anakanda ummi


"Eeii ni kak long, kak ngah ke?" Soal anak dara kenit ummi dengan nada teruja saat kami membelek foto-foto lama. Saya mengangguk. 

"Hihi tengok ni Khalil Solehah masa kecik..kelakar."Dia tertawa pula menatap gambar abang dan kakak di atasnya; kawan bermain, kawan bergaduh pun iya. 

"Gambar Maryam tak ada pun.."Tambahnya dalam nada seakan merajuk , tertanya-tanya barangkali kenapa dirinya 'tidak wujud' dalam semua gambar-gambar yang dilihatnya. Baik gambar-gambar kenangan semasa di Irbid, Jordan, apatah lagi semasa kami 6 beranak merantau ke Wales dan Leicester, United Kingdom. 

"Memang la Maryam tak ada..kan Maryam belum lahir lagi masa ni.."Pujuk kak ngah yang memang rapat dengan adik kecilnya ini. 

"Maryam kat perut ummi lagi kan..."Dia pula menambah, memujuk diri sendiri.

Comel!


DI SINI BERMULA

"Ya ALLAH, andai ada izin-MU untuk diri ini beroleh seorang lagi, permata hati. Engkau kabulkanlah permohonan hamba-MU ini.."

Acap kali kebelakangan, doa ini sering saya panjatkan ke hadrat-NYA. Entah mengapa, 'gurauan' seorang kenalan di Giant, Batu Caves beberapa hari sebelum, sangat meninggalkan kesan di hati. Ketika itu, saya bersama anak-anak baharu sahaja selesai membeli barang-barang keperluan rumah. 

"Empat je anak ustazah?" Sapanya. 

"Ya..Alhamdulillah, empat orang. Ni yang kecil...dah nak masuk tadika tahun depan."Saya cuba beramah tamah.

"Sikit tu..boleh tambah lagi. Cuba tengok anak ustazah N, lapan orang anaknya..ramai.."Dia 'mengusulkan' dengan senyuman sinis. Mungkin saya yang melihatnya begitu lantaran kata-katanya menyentap tangkai jiwa. 

Saya terasa! 

Perasaan itu terbawa-bawa sehinggalah saya sekeluarga direzekikan melaksanakan umrah pada bulan Februari 2013 bersama agensi Wira Saujana yang menaja pemergian kami. Suami dijemput sebagai tokoh yang akan mengiringi para jemaah lain, memberi pengisian, panduan dan rujukan sepanjang berada di Makkah dan Madinah. Alhamdulillah.

Saat berada di bumi barakah sana, antara waktu-waktu meneladeni cinta hati saya berlima, iaitu suami dan anak-anak berempat, masa yang terluang memang saya manfaatkan untuk memanjangkan permohonan ini secara khusus kepada Yang Maha Kaya. 

Bergambar sebelum meninggalkan bumi Madinah


Bersungguh rasanya kali ini saya menginginkan seorang lagi zuriat penyambung kasih saya dan suami,.  

Apakah 'rahsia' dari-NYA? Hanya DIA Yang Maha Mengetahui. 

SubhanaLlah wal hamdulillah walLahu akbar!


10 NOVEMBER 2013

"Rasanya dah sampai masa ni bang, ada darah sikit...."Pagi itu, saya memberitahu suami yang dikasihi usai keluar dari 'toilet'. 

Keadaan perut yang membuyut terasa amat berat sekali. 

Walaupun sakit tidak begitu kuat terasa tetapi pengalaman empat kelahiran yang lepas, menguatkan rasa hati bahawa masa untuk bertemu yang dinanti-nanti setelah sembilan bulan lebih ini semakin menghampiri. 

Si kecil yang amat saya tunggu-tunggu kehadirannya setelah enam tahun berlalu dari saat melahirkan anakanda keempat, Zahratun Nur Solehah. 

Saya merindukan bau seorang bayi, mengulit jemari kecil, momen indah menyusukan, mendodoi tika menidurkan walau pastinya semua rutin berpenat lelah berjaga malam, menggantikan lampin, tangisan, rengekan dan lain-lain dalam membesarkannya akan seiring bersama. 

Dalam usia mencecah angka 40 dua tahun sahaja lagi, memang kandungan kali ini terasa begitu beerti.Sementelah ujian kehidupan dalam tempoh mengandung yang berbeza amat dari sebelum ini,; beban fizikal, mental dan emosi begitu mengasak...apa yang boleh saya katakan..


Manusia hanya merancang tetapi ALLAH Yang Maha Kuasa lebih hebat perancangannya. Dikurniai-NYA  rezeki dengan beriring cabaran untuk diri ini terus tunduk menagih kasih-NYA. 

"Ya ALLAH, terus kuatkan hamba-MU yang lemah ini..." Tak henti lidah ini menzikirkan munajat ringkas namun penuh mengharap belas.  

Syukur, tepat jam 10.15 malam setelah sakit yang bersangatan dialami hampir lima jam lamanya, lahirlah seorang puteri dalam tangis rindu seorang ummi, bersama doa dan sokongan moral juga semangat seorang ayah yang tak pernah gagal menemani sejak anak pertama dulu lagi. 

Alhamdulillah thumma alhamdulillah <3


TUJUH TAHUN BERLALU

Dan hari ini, tanggal 10 November 2020, alhamdulillah, genap usia anakanda kelima ini tujuh tahun. 

Moga ALLAH Subhanahu wa Ta'ala Yang Maha Kaya melimpahkan keberkatan dalam setiap perjalanan hidupmu anakku, dengan berkongsi suka, duka, tangis dan tawa ummimu ini sewaktu dirimu masih dalam kandungan lagi...maaf atas khilaf dan kekurangan ummi yang lemah..dengan kasih-NYA, kita terus melangkah, bismillah Aameen.

 


 


6 November 2020

 KENANGAN


“Tangan As ni memang tak boleh apply hand sanitizer la bang..mesti kering dan gatal..sikit pun tak boleh,” Adu saya pada suami.
Suami memandang dengan pandangan simpati.
“Mungkin ke kesan masa duduk kat Irbid dulu ye? As basuh pinggan guna air sejuk kan?” Suami membalas.
Saya terdiam.


PENGALAMAN HIDUP
Mendengar kata-kata suami, ia mengingatkan saya kepada pengalaman hidup di bumi bersejarah Urdun, suatu masa dahulu. Selebihnya, hati gembira kerana terasa dihargai dengan bicara berisi memori bersama tersebut.
Sebagai seorang suri rumah dengan dua cahayamata yang masih kecil ketika itu, rumah yang disewa oleh suami ( yang menyambung pelajarannya di peringkat MA) sudah cukup ‘mewah’ untuk kami berempat beranak huni.
Alhamdulillah.
Hanya sahaja ada sedikit kekurangan yang perlu disabari, antaranya tiada ‘central heating’ untuk memanaskan rumah ( kami hanya menggunakan portable heater yang dipanggil subah, disorong ke sini sana ) dan tiada pemanas air ( sakhanah ) di dapur. Tuan rumah menyediakan pemanas air di bilik air ( hamam ) sahaja.
Kerana itu, apabila musim dingin ( syita’ ) muncul, saya perlu juga memaksa diri membasuh pinggan mangkuk, baju-baju dan melakukan tugas memasak menggunakan air bersuhu dingin beku dari paip. Usai memasak, cepat-cepat saya rendam kedua-dua tangan dalam mangkuk berisi air panas..lega rasanya.


DONUT
Kenangan lain, ialah apabila lidah teringin menjamah donut, saya memang penggemar tegar kuih-muih. Oleh kerana tiada gerai sarapan pagi dan kuih muih di Irbid, mahu tak mahu, diri sendiri mesti mencuba. Masih saya ingat, jika ‘craving’ datang di musim dingin mencengkam, untuk menaikkan doh donut, saya perlu mencari ruang/tempat yang panas, jika tidak doh akan bantat dan donut yang terhasil menjadi keras, tidak gebu. Biasanya ‘subah’ la menjadi pilihan.
Syukur, donut yang di’rehatkan’ sebentar naik dengan jayanya.
Begitulah...
Terasa ‘manisnya’ memori kehidupan, kenangan yang saat menghadapinya terasa payah, tapi setelah bertahun melewatinya, baik ketika senang atau susah, ia menjadi asbab terbentuknya peribadi seseorang hari ini.
Alhamdulillah thumma alhamdulillah ❤️


Donut airtangan ummi untuk sarapan pagi

DONUT SEMPOI
Resepi Oleh : Chef Asma

500 gm tepung roti atau tepung high protein atau tepung gandum ( sebaiknya tepung roti )
10 gm instant yeast atau 1 peket mauripan
1 sudu besar bread softener ~ optional
60 gm mentega
60 gm gula halus
2 sudu besar susu tepung
1 sudu besar susu pekat manis
2 biji telur
1/2 sudu kecil garam atau secubit garam
200 ml air sejuk dari peti ais

  • minyak untuk mengoreng
  • gula kastor atau gula icing ikut kesesuaian untuk menyalut donut


CARA-CARA :

  • Masukkan semua bahan ke dalam bread maker ( kecuali minyak untuk mengoreng dan gula kastor / gula icing untuk salut donut )
  • Set pada button uli doh dan biar bread maker mengambil alih tugas menguli. 
  • Bila doh dah siap, tumbuk-tumbuk manja untuk keluarkan angin.
  • Kemudian, boleh lah bulat-bulatkan.
  • Setelah itu, rehatkan sebentar dalam 10 minit ( pastikan tutup permukaan doh dengan kain atau plastik.)
  • Letak doh di ruang yang agak panas untuk membantu doh 'naik'.
  • Goreng dan salut dengan gula. 

24 October 2020

HARAPAN DARI PERPISAHAN

"H, ni mama dah dapat hubungi ayah..cakap dengan ayah ye..." Saya yang duduk di sebelah hanya mendengar sambil tersenyum.

Saya mengangumi kesungguhan pasangan ini meneladeni anak-anak walau mereka tidak lagi hidup sebumbung.

Sambutan hari lahir anak-anak masih terus disambut bersama, hal persekolahan dan segala yang bersangkutpaut dengan anak-anak, mereka terus bergandingan melunasinya.

Perceraian tidak menyebabkan mereka saling bermusuhan, sebaliknya setelah akad terlerai hubungan kawan menjadikan mereka sering berbincang tentang pendidikan dan keperluan anak-anak yang sedang membesar.

"Abang...cakap dengan H ye..." Lunak panggilan itu pada pendengaran saya; tanda sikap hormat kepada ayah anak-anak masih terpelihara dan ditunjukkan di depan mereka.


Sekadar hiasan : Anak-anak ummi

Tiada pasangan yang mahukan perpisahan setelah cinta pernah menyatukan...namun ada masanya kehidupan ini memberi cabaran yang amat dahsyat dalam meniti alam rumahtangga hingga akhirnya perceraian menjadi jalan penyelesaian.

Namun, keindahan tetap terlihat pada ujian sebegini apabila ibu dan ayah tetap berperanan demi kebaikan anak-anak, perpisahan hanya pada ikatan mereka sebagai suami dan isteri, akan tetapi gelar ibu dan bapa masih menghendaki mereka untuk bertanggungjawab terhadap amanah besar dari ILAHI ini.

Pasangan yang sedar akan sabdaan baginda Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam :

حَدَّثَنَا آدَمُ حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي ذِئْبٍ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّ مَوْلُودٍ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ أَوْ يُنَصِّرَانِهِ أَوْ يُمَجِّسَانِهِ كَمَثَلِ الْبَهِيمَةِ تُنْتَجُ الْبَهِيمَةَ هَلْ تَرَى فِيهَا جَدْعَاءَ

Maksudnya :"Telah menceritakan kepada kami Adam telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dza'bi dari Az Zuhriy dari Abu Salamah bin 'Abdurrahman dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu berkata; Nabi Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah...Kemudian kedua orang tuanyalah yang akan menjadikan anak itu Yahudi, Nasrani atau Majusi sebagaimana binatang ternak yang melahirkan binatang ternak dengan sempurna. Apakah kalian melihat ada cacat padanya?"

Tiada siapa yang berkata hidup ini mudah, tetapi telah ramai membuktikan bahawa hidup ini indah jika bertemu penyelesaian yang tepat untuk sebarang masalah.

Tepat itu pula tidak beerti sekali mencuba maka selesai segalanya, mungkin dua, tiga malah lebih dari itu barulah solusi yang mengena ditemui, alhamdulillah.

Pokok pangkalnya pada terus berusaha dan tidak putus asa.

💖



9 August 2020

NASIHAT UMMI

GAMBAR : Kek Pelangi Ummi

Saya sering mengusik anak-anak dara saya tentang bab kahwin...sengaja 'mengenakan' mereka apabila malas malas untuk membantu ummi memasak di dapur.


"Nanti kalau dah ada orang berkenan, ummi tak bagi lepas kalau tak pandai masak..." Saya membulatkan mata. Anak-anak solehah ummi ayah ni sekadar tersengih malu-malu. 


"Ummi ni..." Paling tidak, itu jawapan mereka. 


Selepas itu, panjanglah 'ceramah' ummi buat anak-anak tercinta ini ❤


PERKAHWINAN

Ye, bebelan yang bukan saja-saja dilontar tetapi mau mengingatkan bahawa perkahwinan bukan sekadar untuk memiliki pasangan yang halal bagi memenuhi fitrah manusia, akan tetapi lebih dari itu ia merupakan satu tanggungjawab yang berintikan komitmen yang besar, baik di pihak suami mahupun di pihak isteri. 

 Untuk yang dikasihi

Suami dengan tugas hakikinya mencari nafkah sementara isteri pula berperanan di rumah, dengan antaranya menyediakan masakan buat hidangan keluarga. 


Sementelah, sifat seseorang itu tidak kita ketahui melainkan hanya setelah hidup sebumbung. Ada suami yang tak kisah setiap hari makan makanan luar, ada pula yang mudah berlapang dada jika dia sendiri 'turun gelanggang' menyinsing lengan menyiang ikan dan berbau bawang, namun ada suami yang memang mendambakan airtangan isterinya baik untuk santapan pagi, tengahari dan malam... maka apa-apa persediaan bagi menyubur cinta dan kasih dalam rumahtangga itu penting bagi melahirkan keserasian serta keharmonian. 


Walaupun, ia bukan kewajipan mutlak seorang isteri, tetapi saya tetap meyakini sejak dulu, bahawa kasih sayang dalam keluarga mampu dijana oleh seorang isteri dan ummi melalui masakannya...ikhlas dari hati. 


TELADAN ARWAH MAK

Teladan yang ditunjukkan oleh arwah mak dan ayah. Boleh dikatakan, maklah chef utama di dapur rumah kami. Namun, sesekali apabila keadaan memerlukan, contohnya ketika arwah mak dalam pantang selepas melahirkan, ayahlah yang mengambil tugas memasak untuk anak-anak di rumah. Masakan mak, sedap tiada bandingan, masakan ayah pula wah! nasib tak sampai jilat tangan je hehe..


Alhamdulillah hampir 40 tahun mereka diizinkan bersama...


Kerana itu, saya tidak pernah menafikan bahawa kerjasama antara suami dan isteri dalam melengkapi urusan rumahtangga sesama mereka juga boleh menjadi satu terapi yang menyuburkan lagi sakinah, mawaddah wa rahmah, seterusnya menjadi contoh buat anak-anak yang sentiasa belajar dengan 'melihat'. 


"Sayang...tak mau memasak berbeza dengan tak pandai tapi sentiasa mahu belajar. Memasak ini kemahiran, maka bila ia kemahiran ia boleh dipelajari, in shaa ALLAH...practice makes perfect you know..." Begitulah selalunya saya mengakhiri bebelan manja buat mereka. 




#kasihummi

#mogaadamanfaat

22 November 2016

JANGAN HILANGKAN.....

Wajahnya sedikit murung. Kelihatan ada airmata yang tertahan dari mengalir keluar. Sesekali diseka hujung mata dengan tangan. Anak jantan, tak ingin dilihat larut dalam tangisan.

Mungkin….

Atau...

Boleh jadi dia rasa bersalah kerana culas, hingga adik yang kecil menangis kesakitan akibat terjatuh di lantai papan.

Atau...

Mungkin juga ada rasa 'marah' berbaur sedih kerana dicubit atas kesalahannya tadi, mudah-mudahan jadi ingatan, agar tidak berulang di masa depan.

Saya biarkan.

Rasa geram kerana tidak mendengar arahan : "Jaga adik baik-baik.."

" Mata ke mana agaknya..." Getus hati. Kepenatan badan menjadikan emosi mudah 'berapi'.


LUPA
Kadang-kadang tanpa sedar, dalam memenuhi hasrat ibubapa mendidik anak-anak, mereka sering merasa ‘berkuasa’ ke atas jiwa-jiwa kecil ini. Sering terlupa yang anak-anak ini juga manusia yang punya rasa. Beralasankan ibu dan ayah lebih tahu, maka kesilapan anak-anak acap tidak ditangani dengan cara yang lebih wajar dan bijaksana. Marah melulu sering didahulu berbanding berbicara dari hati ke hati, menyelidik duduk perkara sebenar sebelum memberi penjelasan panjang lebar.

Ironinya, orang-orang dewasa bergelar ibubapa ini adalah juga mereka yang pernah menjalani zaman kecil, di usia sama seperti anak-anak mereka sedang berada. Jika dahulu, semasa kecil perlakuan sama diberikan, sudah pasti penerimaan yang tidak jauh berbeza dirasakan dalam hati.

Memang benar, banyak ketikanya, ibubapa mahu anak-anak mereka menjadi matang lantaran menjadi dewasa adalah satu perkara yang tidak terhindarkan dari hidup manusia. Selain secara biologisnya anak-anak ini akan bertambah besar dan tua, setiap mereka yang bergelar manusia juga akan dituntut untuk bertanggung jawab atas kelangsungan hidupnya sendiri.

Kerana itu, sejak kecil anak-anak ini mahu dipersiapkan untuk menghadapinya, contohnya melalui pendidikan, dan ketika tuntutan itu semakin tinggi, maka persiapannya juga turut semakin berat sehingga tanpa sedar,  mereka membesar atas kehendak dan acuan yang dibentuk ibubapa dan dibawa menjauh dari potensi diri yang sebenar.

Mungkin, ada relevannya pendapat yang pernah saya baca, bahawa setiap orang dewasa hakikatnya pernah melalui masa kanak-kanak mereka, namun tidak semua yang mengingati…bahkan hampir semua lupa bagaimana ‘rasanya’ menjadi seorang kanak-kanak yang dikawalselia oleh orang dewasa.


THE LITTLE PRINCE
Berkesempatan menonton sebuah filem animasi yang cantik lagi menarik sewaktu bermusafir dengan penerbangan udara baru-baru ini, menjadikan saya cukup teruja dengan watak utama yang ditampilkan dalam filem tersebut, The Little Prince.

Ia merupakan filem animasi yang diangkat dari sebuah buku karya Antoine de Saint-Exupery, dan merupakan buku yang paling banyak diterjemahkan ke dalam pelbagai bahasa dengan judul asalnya, Le Petit Prince.

Sungguhpun filem ini dilihat sebagai satu hiburan buat kanak-kanak dengan lakaran penuh warna-warni, namun, saya merasakan ia juga amat sesuai ditonton oleh orang dewasa, terutama ibubapa yang sedang berhadapan cabaran mendidik anak-anak yang menginjak usia remaja.




Ini kerana, kisah The Little Prince sangat sarat berisi nasihat serta pesan bagaimana kualiti seseorang individu dewasa itu banyak ditentukan dari masa kanak-kanaknya.

Apakah mereka puas menjalani masa kecil yang penuh dengan imaginasi dan kreativiti? Atau justeru terkongkong oleh orangtua?

Lewat filem ini, pengajaran yang dibawa adalah awal mula  permasalahan terjadi kepada anak-anak, bila mana orang dewasa tidak mampu menangkap maksud dari tindakan atau sikap mudah yang ditunjukkan oleh mereka. Dalam cerita ini, iktibar tersebut diwakili oleh perasaan kesal dan hampa seorang kanak-kanak apabila lukisan ular yang dilakarnya sedang menelan seekor gajah tidak dapat difahami oleh orang dewasa, bahkan lebih dari itu, hasil usahanya itu diperlekeh dan dianggap sebagai membuang masa.

Kanak-kanak itu mengeluh : “ Orang dewasa tak pernah memahami sesuatu seperti apa sepatutnya, dan sungguh melelahkan bagi anak-anak jika harus menjelaskan sesuatu kepada mereka.”


MESRA KATA-KATA
Pada saya, apa yang boleh diperbaiki oleh ibubapa dalam menangani anak-anak dan seterusnya untuk memahami mereka ialah dengan menggunakan pendekatan yang lebih ‘mesra kata-kata'.

Bahasa yang dilontar, melalui patah-patah perkataan yang digunakan, biasanya banyak memainkan peranan menukar mood tidak baik kepada sebaliknya.

Hasil pembacaan saya kepada beberapa buah buku keibubapaan menemukan saya dengan teknik-teknik berikut :


1) Jauhkan dari menuduh, sebaliknya beri penjelasan.
MENUDUH : “Wani, kenapa cuai sangat ni? Tengok apa yang Wani dah buat. Habis basah karpet baru kita..” Gerutu seorang ibu apabila melihat karpet baru ruang tamu basah dengan air minum.

MENJELAS : “ Wani, karpet kita basah kerana air yang tumpah, boleh tolong bersih dan lapkan untuk ummi?”


2) Jauhkan menuduh, sebaliknya beri informasi.
MENUDUH : “ Shahir, apa kamu fikir kamu buat? Siapa yang beri kebenaran untuk conteng meja ni? “ Marah seorang guru kepada muridnya yang sedang asyik menconteng meja.

BERI INFORMASI : “ Shahir, meja bukan untuk diconteng-conteng di atasnya, kalau untuk melukis atau menulis, gunakan kertas.”


3) Dari memberi arahan, sebaiknya berikan pilihan.
ARAHAN : “ Awatif tak dengarkah apa yang Mama cakap? Sekarang masa tidur. Naik atas, gosok gigi dan tidur!” Arah Puan Normah kepada anaknya yang masih bulat mata bermain anak patung kegemarannya.

PILIHAN : “ Wah, cantiknya anak patung Awatif. Kalau Awatif belum mengantuk, Mama beri masa 5 minit sahaja lagi untuk bermain, atau Awatif boleh terus naik ke atas, gosok gigi dan tidur. Ok, sayang?”


4) Usah mengugut, sebaliknya beri ayat atau perkataan mudah.
MENGUGUT : “ Hasif, kenapa tak pakai jaket? Sejuk kat luar tu, demam nanti, Mak tak mau beli ubat...” Ugut Mak Cik Nani kepada anaknya yang selalu lupa memakai jaket.

GUNAKAN PERKATAAN : “Hasif, pakai jaket.”


5) Jauhkan ‘sarcasm’ sebaliknya jelaskan apa yang kita rasa.
SARCASM : “Hayati, awak ingat saya ni pokok ke? Saya tak suka awak asyik pegang baju saya macam ni..” Rungut seorang guru tadika kepada anak muridnya yang masih belum biasa dengan suasana baru sekolah, hingga suka bergantung kepada hujung baju gurunya itu.

JELASKAN : “Hayati, cikgu rasa kurang selesa bila Hayati pegang baju cikgu selalu. Tolong lepaskan dan kita baca buku sama-sama, ok?”

Anak-anak yang telah melakukan kesalahan juga tidak akan merasa ‘terhukum’ lagi dan lagi setelah rasa bersalah akibat kesilapan yang dibuat telah pun menjadi satu hukuman buat mereka. Sebaliknya, mereka terdidik secara langsung untuk lebih prihatin, peduli dan responsi.


JANGAN HILANGKAN….
Tidak lama...saya mengintai ke depan. Melihat Khalil kembali bermain bersama adik kecilnya, mereka tertawa dan usik mengusik bersama, menyelinap rasa bersalah di jiwa.

Perlahan-lahan dia saya hampiri.

" Tadi Khalil buat apa sampai adik boleh jatuh ke lantai. Khalil tengok tv ye? " Saya menyoal. Khalil diam.

" Khalil main dengan adik, tapi adik tersalah pegang, jatuh...Khalil tak tengok tv pun, ummi.." Dia menjelaskan. Perlahan suaranya.

" Khalil tak sempat pegang dan sambut adik? " Soal saya lagi. Dia mengangguk.




" Hmmm...ummi minta maaf ye sebab tak dengar penjelasan Khalil tadi..lain kali Khalil kena hati-hati, jaga adik baik-baik, kan adik kecik lagi.." Saya mencium dahinya. Senyumannya melebar. Sinar matanya bercahaya.

" Khalil marah adik tak.. Kerana adik Khalil kena marah?" Sengaja saya menduga.

Kali ini dia tertawa kecil.

" Taklah.. Adik kan kecik lagi.."

Saya sebak...Benarlah nasihat orang-orang lama :

Dengarlah untuk memahami, bukan mencari isi bagi membalas lagi dan lagi untuk memuaskan diri sendiri....

Dan....


Biar sedewasa bagaimanapun kita, usah hilangkan jiwa 'anak-anak' dari diri...Anak-anak, tak sukar untuk kembali ceria, mudah lupa dan mudah memaafkan...besarnya jiwa mereka.  

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, In shaa ALLAH.