2 April 2014

MENGHARGAI UNTUK DIHARGAI


Assalamualaikum ustazah, saya seorang isteri dan ibu kepada dua orang cahayamata; sudah hampir lima tahun berumahtangga dengan seorang lelaki yang baik dan bertanggungjawab. Saya seorang surirumahtangga, sementara suami merupakan eksekutif kanan di sebuah syarikat ternama.

Kami hidup bahagia, cuma akhir-akhir ini, saya mulai merasakan perhubungan saya dan suami semakin hambar. Saya seakan tidak memahami suami yang kelihatan semakin pendiam, tidak lagi banyak bercerita seperti awal-awal perkahwinan dahulu. Keadaan ini menjadikan saya bimbang. Pelbagai andaian muncul dalam fikiran. Apa yang perlu saya lakukan Ustazah? Saya menyayangi rumahtangga kami dan sangat menyintai suami.

JAWAPAN :

Tiada laut dan sungai yang tidak pernah bergelora; akan ada waktunya tenang dan damai, dan ada ketikanya berombak dan berarus deras.

Demikian juga alam perkahwinan, tidak semua keadaan sentiasa bahagia dan manis. Pasti ada waktunya, pahit, kelat dan masam mencelah. Akan tetapi jika dipandang dari sudut positif: pahit, kelat dan masam itu perlu sesekali dirasa agar manis tidak memudarat jiwa seorang hamba; umpama makanan :

Manis boleh manis, tapi kalau terlebih manis nanti menangis!

Inilah realiti, lantaran setiap pernikahan tidak terikat hanya dengan kebahagiaan, tapi juga berkait sekali sekala dengan penat, letih dan lelah bagi memaknai kewajipan.

Penat seorang suami dalam mencari nafkah diisi lantaran itu kewajipannya. Dan rasa lelah seorang isteri beserta segala ‘beban perasaan’ bernama jenuh, bosan, sepi adalah juga jihad dalam tugasnya sebagai pemelihara amanah suami ke atas harta, anak-anak dan segalanya dalam rumahtangga.

Mungkin, kerana rasa letihnya, suami lupa pada tanggungjawabnya untuk tetap membantu isteri, demikian juga dengan isteri yang terlalu sibuk mengurus anak-anak dan rumahtangga hingga lupa untuk menyambut dan melayani suami yang pulang mengimpikan istirehat di rumah.

Oleh itu, amat malang jika rasa lelah itu menjadi punca perselisihan.

Justeru, dalam menanggapi alam rumahtangga yang berencam cuaca, seorang suami atau isteri itu, perlu bersedia berkorban rasa, wang dan tenaga. Jangan pernah ada sikap mementingkan kehendak sendiri lalu meminggirkan keinginan pasangan di sisi.

Saya berpandangan, sebagai wanita, adalah baik untuk seorang isteri bersikap pro-aktif dalam menanggapi perubahan suami. Apa yang saya maksudkan ialah seorang isteri bukan sekadar perlu tahu bebanan suami dan senarai tanggungjawabnya, tetapi juga turut ‘merasakan’ beratnya tugas yang sedang digalas oleh suami tercinta. Walau bukan dengan turun padang untuk memahami situasi, cukuplah sekadar memberikan empati.

Untuk itu, perkara pertama yang perlu seorang isteri fahami adalah, suami ( lelaki ) itu berbeza daripada wanita dalam pelbagai segi. Walaupun keperluan antara kedua-duanya tidak banyak berbeza, tetapi lelaki tidak berfikir, bertindak dan bereaksi sebagaimana wanita, contohnya : ketika  berhadapan masalah dan tekanan; Wanita lebih mudah berkongsi masalah, mahu didengarkan, seterusnya dimengerti. Akan tetapi bagi lelaki, masalah menjadikannya menyendiri dan banyak berdiam diri  bagi merumuskan solusi.

Ketidakupayaan memahami perbezaan ini, akan menemukan kekecewaan di pihak isteri ( dan suami sekaligus ) kerana isteri memberikan apa yang diinginkannya bukan yang dikehendaki suami secara hakiki lalu berhujung dengan bingung dan tertanya-tanya mengapa suami tidak bertindakbalas sebagaimana yang sepatutnya.

Berikut adalah beberapa senarai cadangan peraturan perhubungan yang boleh difahami oleh seorang isteri agar komunikasi bersama suami berdaya kembali :

a.Menerima siapa dia seadanya.
1)      Menghargai sisi positif pada dirinya.
2)      Menunjukkan kekaguman pada sifat maskulin ( kelelakiannya ).
3)      Meletakkan suami sebagai nombor ‘wahid’ dalam tugasan seorang isteri.
4)      Biarkan suami berperanan sebagai pelindung, penyedia ( nafkah ) dan pengemudi rumahtangga.
5)      Biarkan dia mengurus kewangan.
6)      Berusaha untuk tidak ‘melukakan’ sisi kelelakiannya.
7)      Tunjukkan simpati dan penuh memahami.

b.Jangan memulakan langkah dengan rasa curiga dan tidak percaya kepada suami. Syak wasangka yang menempati hati, singkirkan segera kerana banyak ketikanya perasaan syak wasangka ini menghijab hati untuk menilai perasaan sebenar seorang lelaki ( suami ).
c.Sediakan catatan tentang kebaikan suami yang pernah dilakukannya untuk isteri dan anak-anak. Catatan ini penting ketika jiwa isteri dilanda keliru dan ragu-ragu; dengannya isteri lebih menghargai dan sentiasa mensyukuri.

Justeru, sebarang kekurangan dan ketidaksempurnaan di pihak suami yang berlaku, dapat menjadikan isteri lebih bersabar kerana setiap mehnah pasti beriring hasanah jika jalan menanggapinya juga menuruti tuntunan ALLAH.

d. Usah terlalu berharap untuk men’dengar’kan apa yang seorang suami bicarakan tentang kasih sayangnya tetapi lihat apa yang dilaksananya bagi menzahirkan rasa cinta.  Saya percaya, ramai wanita bersetuju bahawa lelaki yang baik kurang cekap bermain kata, tetapi ‘fasih’ mengotakan amanahnya. Jadi, untuk seorang isteri lebih mengenali suaminya, lihat apa yang dilakukannya. Seorang lelaki boleh berbicara sebanyak mungkin kata–kata cinta pada seorang wanita, tetapi untuk menilai kejujuran cintanya,  lihat apa yang dilaksananya sebagai manifestasi dari jiwa.

Akhirnya, renungi pujukan lembut ILAHI ini seeratnya; bukan semua yang baik itu adalah baik juga menurut ilmu-NYA, manakala tidak semua yang buruk itu juga adalah buruk pada pengetahuan Yang Maha Esa :


Maksudnya : Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."   ( Surah al Baqarah ayat 216 )

Semoga setiap badai yang menerpa akan semakin menguatkan layar bahtera mahligai kita semua untuk menuju destinasi yang dirindui bersama mereka yang kita cintai; Syurga nan abadi, ameen Ya Rabbal ‘alamin.

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, In shaa ALLAH. 


14 March 2014

MERENUNG BAHAGIA.....

Merenung...
Bahawa gelar manusia beriman itu.. Bukan yang tidak pernah berdosa, bukan yang tak pernah silap, bukan yang tak pernah tergoda.

Dia yang bergelar beriman, dosa tidak menjadikan diri terus bernoda..silap tak menjadikan masa depan gelap, godaan tak menghalang pulang kepada TUHAN.

Merenung...
Sakinah bukan tak pernah bersengketa, tetapi yang terus saling menjaga, mengenepi amarah dan ego semata...
Besar jiwa kerana ILAHI..
Lebar menebar harmoni, meminggir emosi syaitoni.

Merenung...
Mawaddah bukan tak pernah tergoda, dek dunia yang memuja harta, jelita dan nama..
Tetapi yang membumi niat, tekad dan matlamat...
Dunia dilabuh pada yang halal..
Untuk akhirat yang lebih kekal.

Merenung...
Rahmah bukan dek sering berbual mesra...mengungkap kasih tak kira masa...
Tetapi yang bijak membaca suasana...jiwa bertaut penuh makna..Diam atau berkata-kata, keduanya bahasa menjemput cinta.

Merenung...
Dia yang beriman...
Khilaf membawanya kembali...
Taubat kepada ILAHI..kemaafan dari insani...Selagi usia masih berbaki...mujahadah tak berhenti..
Sakinah, mawaddah wa rahmah nilai bahagia di dunia ini.



Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, In shaa ALLAH.



7 March 2014

SUAMIKU TAK ROMANTIK...



“Suamiku tak romantik...
Kerana jarang-jarang kuterima jambangan bunga... Tanda ingatannya..

Suamiku tak romantik...
Kerana sukarnya untuk dia mengutus sekeping kad berisi bicara puitis kasih dan mesra...
Suamiku tak romantik... 
Kerana tak pernah berguling-guling atas rumput memujuk isterinya... Berkeliling pohon rendang membuat kejutan istimewa... Berlari-lari mengejarku di taman bunga...

Suamiku tak romantik...

Kerana lafaz 'I love U' jarang benar meniti bibirnya...”

_________________________________________________________________


Pada saya, inilah tanggapan ramai wanita bergelar isteri yang jiwa mereka dianugerahi ILAHI dengan kaya emosi. Jika di awal pernikahan, romantis seorang suami begitu menyerlah, berpimpinan tangan kala berjalan berdua, menatap penuh mesra anak mata isteri tercinta, ucapan maaf dan terima kasih cepat terlafaz saat berbicara dan sebagainya, namun seiring berlalunya masa, dengan pertambahan tanggungjawab kepada keluarga suasana seperti itu mungkin sudah jarang-jarang kewujudannya. 

Ditambah pula, jika perbandingan demi perbandingan dibuat antara suami dan watak-watak penuh romantisme ‘suami idaman’ yang ditampilkan di kaca televisyen :

“Wah, bestnya heroin tu dapat jambangan bunga, surprise pula tu!”

“Alahai, romantiknya hero Hindustan ni..pantang kekasih hatinya menangis, cepat je dia menyeka airmata di pipi...so sweet..”

“Oh, lembut sungguh hati suami dalam drama ni, isteri yang salah, dia dulu minta maaf…bahagianya…”

Andai inilah neraca romantik yang didamba, mungkin ada yang semakin menjeruk rasa :

“Hmmm…suami saya tak begitu..bagai langit dengan bumi…” 

“Kalaulah abang cepat memujuk macam hero ni…alangkah seronoknya hati..” Keluhan demi keluhan mengenang nasib diri. 


HARAPAN

Sebagai seorang wanita, saya amat memaklumi bahawa belaian jiwa dari seorang suami yang dijelmakan melalui tindakan penuh emosi kasih dan mesra seumpama yang ditunjukkan dalam novel-novel cinta, filem dan drama TV menjadi harapan rata-rata wanita kerana ia tidak dinafikan, mampu memberi kesan dan ransangan yang positif terhadap keutuhan rumahtangga yang dibina.

Namun, dalam dunia hari ini, ketika tiada manusia yang sempurna serba serbi termasuk wanita bergelar isteri, kita perlu meluaskan jiwa agar tidak meninggikan harapan. Sebaliknya, harapan itu diusahakan menjadi satu kesungguhan untuk memberi; memenuhi komitmen agar saling memperbaiki, bantu membantu dalam meningkatkan ketakwaan kepadaNYA. 

Ini kerana, komitmen yang terisi penuh tanggungjawab oleh suami atau isteri dapat menjadi wadah terbaik untuk lebih berlapang dada menerima keadaan, sekaligus pada ketika yang sama memperjuangkannya ke tingkat yang lebih baik.

Ia juga mampu menghasilkan penyatuan jiwa yang membawa kepada ikhtiar bersama bagi menyempurnakan kekurangan yang ada. Ini dapat lebih menjamin kebahagiaan dari ‘perjuangan’ yang penuh dengan tuntutan semata-mata.


KACAMATA IMAN



Untuk itu, saya suka mengingatkan diri sendiri dan rakan-rakan isteri yang dikasihi, ada ketikanya, sifat romantik seorang suami itu telah lama ada; hanya sahaja kita yang kurang menyedari kerana kurang menghargai. Lantaran kewujudannya, bukan dalam bentuk yang kita inginkan tetapi ia hadir dalam cara yang kita perlukan. 

Sekiranya keadaan ini yang berlaku, maka kita perlu bimbang akan peringatan baginda Nabi Sallallahu’alaihi wasallam tentang wanita ( isteri ) yang memiliki sifar ‘kufr ‘aasyir’ sebagaimana sabda baginda :


رأيت النار فإذن اكثر أهلها النساء, قالت امرأة يا رسول الله ما بال النساء قال يكفرن قيل يكفرن الله قال يكفرن العسير ويكفرن العنة لو أحسنت إلى أحد هن الدهر ثم رأت منك شيء قالت ما رأت منك خيراقط

Maksudnya : “Aku melihat Neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat pun bertanya : “Mengapa (demikian) wahai Rasulullah?” Baginda s.a.w menjawab : “Kerana kekufuran mereka.” Kemudian ditanya lagi : “Apakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab : “Mereka kufur terhadap suami-suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) nescaya dia akan berkata : ‘Aku tidak pernah melihat sedikitpun kebaikan pada dirimu.’ ” (Hadis Riwayat Imam Al-Bukhari)

Justeru, mari kita meneliti dan menilai romantik suami dari kacamata iman, iaitu seorang isteri yang sentiasa menginginkan kebahagiaan dan ketenangan di dalam rumahtangganya pasti akan berusaha mengerti, meneliti secara jujur dan yakin diri bahawa tanda-tanda cinta seorang suami terhadap isteri ada pelbagai sudut dan segi.

Kasih sayang, sama ada ia boleh diimplimentasikan dengan kalimah indah dan menyejuk jiwa, ia juga boleh dijelmakan dari perilaku yang baik, pandangan yang mendamaikan, juga sentuhan dan belas ihsan. 

Dan yang paling utama, peranan dan tugasnya sebagai ketua keluarga telah dilaksana sebaik-baiknya. Walau tanpa bicara pada banyak ketikanya, seorang suami itu cuba untuk menterjemahkan perasaan dalamannya yang dipenuhi rasa cinta dan kasih mesra terhadap isteri dan cahaya matanya dengan cara yang diyakininya. Sungguhpun cara ini mungkin kelihatan agak sederhana pada penilaian ramai wanita, tetapi ia tetap bernilai secara makna, lebih-lebih lagi kepada sebuah institusi keluarga.


SUAMIKU TAK ROMANTIK

Akhirnya, mari kita ubah ayat-ayat keluhan di atas kepada bicara berisi pujian yang menyubur cinta.


”Suamiku memang tak romantik.. Kerana...

Romantiknya dia tak persis hero Hindustan pujaan semua...

Romantik suamiku amat berbeza dari pencinta wanita dalam sinetron dan cerekarama..

Lantaran... 

Romantik suamiku adalah pada meneliti pakai dan gayaku sebelum menjauh dari penglihatannya... Agar dengannya aku menjadi seorang muslimah; 'afifah dan solehah...walau di mana aku berada..

Romantiknya suamiku... 
Pada senyuman, lawak jenaka dan pelukan eratnya setiap kali bertemu... Dengannya aku merasa begitu disayangi dan dihargai.. Hilang penat mengurus ragam anak-anak yang begitu begini...

Romantiknya suamiku...
Pada nasihat dan teguran... Agar aku tidak melewati batasan sebagai isteri dan ummi... Kerana katanya aku ini contoh ikutan anak-anak gadis kami...

Romantiknya suamiku...
Pada setianya dia di sampingku...menemani setiap kali rawatan mengandungku di klinik...Dan ketika berjuang melahirkan zuriat kami... tak pernah terlepas walau sekali....

Romantiknya suamiku...
Pada menyediakan keperluan selesa untukku dan permata hati tercinta...

Romantiknya suamiku…
Pada mendidik anak-anak dan mengatur peraturan...Agar mereka mengenal batas dan sempadan kebenaran...

Dan romantiknya suamiku... 
Walau lafaz sayang jarang diucapkan...Namun bicaranya tika aku keraguan : 
"Cinta kita cinta orang lama, namun segarnya masih terasa...."

Hanya Allah yang dapat membalas kebaikan dan kesungguhannya di dunia yang sementara hingga ke akhirat yang kekal di sana..



Alhamdulillah wa syukrulillah! 

Bukankah begini lebih molek? Semoga kita menjadi isteri-isteri yang mensyukuri kebaikan suami.

Jumpa lagi, in shaa ALLAH.

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.


11 June 2012

CELIKKAN KECEMBURUANMU....

Semilir petang yang berhembus begitu mendamaikan. Rumput-rumput hijau yang memenuhi taman kecil di tengah-tengah kawasan perumahan Taman Sentosa turut meliang lintuk dihembus bayu. Sesekali terdengar kicauan burung. Pulang ke sarang setelah seharian mencari rezeki buat menyambung kehidupan.

Cukup mengasyikkan.

Akan tetapi kecamuk rasa di hati Ahyana sedikit pun tidak berkurang dengan keindahan ciptaan TUHAN yang terpapar di depan mata. Hanya tubuhnya menikmati sapaan lembut alam, sedang jiwanya tenggelam dalam gelombang perasaan.

Satu keluhan dilepaskan. Berat!

“Mengapa kau lakukan begitu?” Solehah, teman karib yang menemaninya menghirup udara petang itu tiba-tiba melempar tanya. Agak menyentak rasa.

Ahyana memalingkan kepala sambil menatap dalam anak mata Solehah. Kelihatan sahabatnya itu serius. Namun, riak ketenangan dari wajah keibuannya itu, seperti selalu, tidak terganggu.

“Lakukan apa? Merajuk dengan suami sendiri sehingga berhari-hari. Itu maksudmu?” Ahyana membalas sinis.

Entah mengapa mimpinya dua hari lalu melihat suami yang dikasihi sedang berbalas pandang penuh cinta dengan seorang wanita jelita sangat kuat mengganggu jaganya. Ditambah pula penemuan sampul-sampul berwarna merah jambu dari kotak barang-barang lama suaminya ketika dia mengemas stor bawah tangga menjadikan perasaannya begitu sengsara. Kebetulan dia mahu mengemas rumah yang didiaminya bersama suami sejak setahun dulu yang telah lebih dulu dihuni suaminya bersama beberapa rakan bujangnya sebelum mereka disatukan.

Jelas tergambar baris-baris ceria dan mesra berisi nasihat dan kata-kata semangat yang dicoret seseorang bergelar wanita yang menjadi rakan pena kepada suaminya dalam surat-surat bersampul merah jambu tersebut.

Walaupun ia berlaku sebelum ikatan perkahwinan antara mereka, penemuan itu agak menjeruk rasa. Sakit di hatinya masih belum hilang. Sekali hatinya terluka, memang lambat untuk sembuh semula. Hanya kepada Solehah, sahabat baik yang telah lama mengenali hati budinya tempat dia meluahkan rasa.

“Buat apa surat-surat itu masih disimpan? Itu menandakan perempuan tu sangat bermakna dalam hidupnya!” Ahyana mengertap bibir. Geram.

Kali ini Solehah pula menatap muka Ahyana. Renungannya sedikit meredup. Belas bercampur simpati dengan amukan cemburu yang sedang melanda jiwa sahabat baiknya itu.

“Kau tak rasa bersalahkah? Membiarkan suamimu bagai ayam berak kapur…termangu-mangu tanpa belaian sambil menatap isteri di rumah berwajah masam? Pedih tau…”

Ahyana hanya menyambut dengan ketawa kecil. Mungkin dibuat-buat. Mungkin juga geli hati mendengar peribahasa dari bibir Solehah yang terkenal suka menyakat.

Namun, di sebalik itu, dia tahu, Solehah sangat memaksudkan setiap patah bicaranya. Tanda ambil berat seorang sahabat. Tambahan pula, Solehah ‘lebih dulu makan garam berbanding dirinya’ yang baru setahun jagung di alam rumahtangga.

10 June 2012

BUKAN BABU, BUKAN JUGA RATU

"Assalamualaikum kakak. Saya hanya mahu bertanya. Apakah pendapat kakak tentang pautan yang saya sertakan ini? Boleh kakak bagi penerangan yang jelas tak tentang isu ni? Adakah seorang lelaki itu perlu menjadi kuli pada isterinya sedangkan isterinya hanya duduk makan tidur makan tidur di rumah sahaja?

Saya tertanya-tanya sebab jika lelaki yang perlu membuat kerja rumah, maka apa tugas isteri di rumah yang sebenar-benarnya?

Memangbenar, kalau di zaman moden ini ramai wanita bekerjaya, maka keadaan itumungkin boleh diterima iaitu suami sama-sama membantu melakukan kerja-kerja rumah...tetapi jika si isteri tidak bekerja...dan sangat-sangat pemalas untuk membuat kerja rumah, maka terpakaikah perkara ini pada si isteri yang tidak bekerja dan tugasnya di rumah hanya makan tidur makan tidur sahaja?”

Demikian paparan soalan pada kotak mesej Facebook yang tertera di hadapan mata saya. Ia datang dari seorang gadis yang masih muda dan belum menempuh alam rumahtangga.

Bersama emel tersebut, dia menyertakan satu paparan kata-kata yang menurutnya merupakan satu petikan ceramah atau tazkirah seorang ustaz melalui corong radio. Petikan itu berbunyi :



5 April 2012

SETELAH JATUH CINTA, BANGUNKAN CINTAMU...

Satu demi satu kunjungan persolan rumahtangga menjengah ke kotak emel saya. Rata-ratanya adalah dari kaum wanita, baik yang bekerja mahupun yang bergelar surirumahtangga. Dari luahan rasa, gelodak jiwa hinggalah kepada cetusan emosi yang meluap api benci kepada suami , semuanya dicoret sebegitu panjang bernada harapan agar saya mampu melorongkan mereka kepada jalan-jalan penyelesaian.

Namun, menginsafi bahawa saya bukanlah seorang yang benar-benar berkelayakan dalam memberikan nasihat dan pandangan, ditambah pula hambatan masa yang sukar berkompromi untuk saya berlama-lama di hadapan komputer bagi menjawab kemusykilan yang diutarakan, justeru menulis secara umum sebegini diharapkan mampu memberi sedikit jawapan bagi merungkai kekusutan perasaan seorang isteri yang sedang gerhana dari cahaya cinta.

Sebenarnya, sudah agak lama saya mahu menambah penulisan saya pada sesuatu yang memfokus kepada ikhtiar isteri dalam melakar bahagia rumahtangga tetapi masa dan idea belum kunjung tiba. Sehinggalah saat ini, kala suami berpergian memenuhi tanggungjawabnya kepada ummah, kerinduan yang hadir membangkitkan keinsafan, kesedaran dan muhasabah diri seorang isteri. Lalu, jemari ini mulai ligat menyusun kata bertemankan wajah-wajah bersih yang sedang lena dibuai mimpi.


24 March 2012

BUKAN BLUETOOTH, BUKAN WIFI

Agak melucukan! Begitu tanggapan awal saya saat membaca sebuah perumpamaan moden yang memperkatakan tentang perbezaan antara lelaki dan perempuan dalam menanggapi perhubungan sesama mereka.

“Men are like Bluetooth. He is connected to you when you are nearby, but searches for other devices when you are away. Women are like Wifi. She sees all available devices, but connects to the strongest one.”

“Hmmm…bila teknologi terkini dijadikan perumpamaan manusiawi…siapalah pengarangnya. Bagaimana agaknya kalau ayat itu diubah sedikit.” Saya berbisik sendiri.

“Men are like Bluetooth, you are next to him, then he stays connected. You go away, he finds for new devices. And a lady, however, is like Wifi. Many devices can connect to her as long as she is not secured. ”

Bibir saya terus menguntum senyum.

“Mungkin kerana itu, ada yang berpandangan bahawa pencarian seseorang yang ‘betul’ dan tepat bagi diangkat sebagai pasangan hidup yang serasi dan membawa bahagia,seumpama mencari sehelai rumput paling cantik.” Bisikan saya bertali.

29 February 2012

RUMPUT DI PADANG NAN LUAS...

Wahai sahabat...apa jawabmu jika ditanya : "Bagaimana dapat kutemukan pasangan hidup yang setia?"

Kuakui soalan ini amat indah untuk dicerna, namun sukar untuk dilaksana....

Bagiku....seorang pemburu cinta....
Dia ibarat seseorang yang berada di padang rumput yang menghijau luas. Impiannya adalah mencari sehelai rumput yang paling cantik di antara sekian banyak rumput yang melata.

Dia berjalan, dan terus berjalan. Bila sahaja matanya tertancap pada sehelai rumput yang dirasakannya paling cantik, hatinya pula berkata : "Nanti dulu! Rumput-rumput di depan ini masih banyak, mungkin ada yang lebih cantik dari yang ini..."

Lalu, rumput itu ditinggalkan dan dia meneruskan pencarian. Namun akhirnya, tanpa disedari dia sudah pun sampai ke penghujung padang yang luas, tetapi tiada sehelai rumput pun yang berada di dalam genggaman...

Untuk berpaling ke belakang dan kembali mencari, dia sudah keletihan, sedang masanya juga sudah banyak terbuang tanpa penghasilan....

Inilah realiti hidup....

Justeru, dalam mencari pasangan hidup, janganlah selalu membanding-bandingkan dan berharap akan ada seseorang yang lebih baik di hadapan, kerana jika itu kau lakukan, masamu akan hilang, tubuhmu pasti kelelahan...

Ambillah pedoman agama....pesan rasul menjadi syaratnya, pasti bahagia akan kau kecapi sehingga ke syurga sana, InsyaALLAH :)




Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.

22 January 2012

BERJUANGLAH WAHAI ISTERI

“Ummi, tadi opah jatuh.” Kak ngah bercerita. Saya hanya menganggukkan kepala. Bukan tidak peduli, tetapi cerita itu telah lama saya maklumi. Bukan sekali dua, bahkan berkali-kali dalam sehari, wanita tabah yang digelar ‘opah’ itu terjatuh tanpa sengaja.

Salah mengatur langkah, mudah amat badannya yang kecil dan kurus itu jatuh ke lantai, tanpa dapat dikawal. Namun, tidak pernah saya melihat kesedihan dan riak kecewa pada wajahnya setiap kali menemukan adegan serupa.

Walau berulangkali dalam sehari.

Andai ada orang yang melihat keadaannya ketika itu, dia hanya tersenyum manis sambil berusaha bangun semula tanpa meminta bantuan apatah lagi belas kasihan.

“Kak ngah buat apa bila nampak opah jatuh?” saya bertanya setelah beberapa ketika.

“Mula-mula kak ngah tak tahu..tapi, masa kak ngah on the way ke dapur, kak ngah nampak opah atas lantai, she was trying to get up,” jawab kak ngah jujur.

Buat kesekian kalinya, saya hanya menganggukkan kepala bersama perasaan yang berbaur ritmanya.Simpati, kagum sekaligus menambah syukur ke hadrat Yang Esa. Ada sesuatu yang saya dapatkan dari sekian banyak pengalaman mendengar dan melihat sendiri peristiwa ini.

Ketabahannya menanggung ujian hidup. Kesabarannya meladeni ayahanda yang sudah tua, kesungguhannya mengambil hati anak-anak tiri dan cucu-cucu, semua itu membekas dalam diri saya sebagai seorang isteri dan ibu yang lebih sempurna berbanding dirinya.

21 December 2011

MENGENANGMU FATIMAH....


Siapalah aku berbanding dirimu....
Tumbuh membesar dari tangan manusia paling mulia....
Bondamu tidak meninggalkan harta,
tapi khazanah peribadi yang sentiasa disebut-sebut sang nabi, ayahandamu nan tercinta....
Kerana itu, dirimu dan bondamu...
tergolong antara empat srikandi pilihan Yang Maha Esa...

Siapalah aku berbanding dirimu....
Maharmu bukan dari wang berjuta....
Cukup nilaian sebatang perisai sebagai penyatu cinta....
Episod rumahtanggamu masyhur bahagia...
Bukan kerana harta, tapi kaya jiwa....
Kau meniup obor semangat perjuangan...
Merawat luka ayahanda dan suami di medan peperangan...


Siapalah aku berbanding dirimu...
Ketaatan tidak berbelah bahagi kepada suami,
kesungguhan mengurus rumah sebagai suri,
Mendidik generasimu menyintai ukhrawi...
melebihi dunia dan segala isinya...
Walau kerana semua itu..tubuhmu letih dan lesu....
tidak pernah mengganggumu mengabdi diri
kepada Yang Satu....

Sungguh...siapalah aku berbanding dirimu...
Fatimah bintu Rasulillah...
menyusuri kisahmu, dan aku takjub
atas takdirNya,
kau teguk kepahitan di dunia ini....
untuk kemanisan abadi di akhirat nanti....
Aku tahu, sungguh tidak mudah 'menjadimu'
Kau suri tauladan buat aku wanita biasa....
Buat menjejak makna 'solehah' sebelum jiwa ini menuju Rabbnya.

Namun di sisi lain...
tenggelam dalam ceritamu, menjadikan mataku basah
“Syurga, rasanya masih jauh, sangat jauh..”

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.

15 December 2011

SABAR DAN SYUKUR

Melakukan maksiat memang mengasyikkan,

kedurhakaan terlihat cantik dan mempesonakan,

lantaran syaitan menghiasinya dengan keindahan yang palsu, tidak berkekalan

justeru, berSABARlah pada menjauhi maksiat…

dan berSYUKURlah, kerana imanmu menjadi penyelamat dengan rasa malu pada-NYA.


Melaksanakan ketaatan selalu terasa berat,

ibadah bagai beban,

memelihara kesolehahan bagai mengurung , menyekat dan menyesakkan…

justeru, berSABARlah pada melakukan ketaatan…

dan berSYUKURlah, kerana imanmu membangkitkan kesedaran bahawa ALLAH itu amat dekat.


Dan, berSYUKURlah kerana ALLAH terus mendatangkan ujian cinta-NYA..

yang dengannya kita tahu bahawa kita masih memerlukan DIA

dengan berSABAR untuk meneruskan kelangsungan hidup di dunia....

tetapi, kasihanilah diri sendiri andai merasa setiap impian, hajat dan doa telah dikabulkan...

kerana bimbang, ia hanya habuan di dunia semata,

tanpa sedikit pun yang tersisa untuk kelangsungan hidup di akhirat sana.......


Umpama dua cengkerang tiram yang melindungi sebiji mutiara bergemerlapan...

begitulah SABAR dan SYUKUR…..

keduanya adalah cengkerang yang melindungi jiwamu..

agar gemerlap taqwanya mampu menjulang dirimu ke sisi Yang Maha Esa....


Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.


11 December 2011

BUKAN SEMATA PERASAAN!

Sungguhpun jiwanya pedih saat mengetahui perkahwinan kedua suami, namun dia menerima dengan pasrah segala ketentuan Yang Maha Esa.

Sedangkan…..

Setiap saat guruh di langit berdentum hebat, tika bumi hampir bah ditimpa hujan lebat, dia memandang ke langit yang tinggi, menadah tangan ke hadrat ILAHI agar suami yang jauh dari mata kerana bekerja di perantauan selamat dan terpelihara dari sebarang bencana.

Bila ditanya mengapa dia pasrah menerima semua itu, dengan tenang dia menutur bicara :

“Kerana bernikah lagi secara sah menurut hukum agama, bukanlah satu perkara aib.”

Dia diasak lagi dengan persoalan yang menyentuh riak rasanya sebagai seorang wanita; sekali lagi, dia menjawab dengan jiwa kental seorang muslimah mukminah solehah :

“Selama ini saya tidak lelah berdoa kepada ALLAH, memohon supaya suami dipelihara oleh-NYA…lantas, bila mengetahui suami berkahwin lagi, membuatkan saya berfikir, jangan-jangan…..dengan suami bernikah kedua kali ini, adalah cara ALLAH mengabulkan doa saya, menjaga suami dari melakukan maksiat, atau supaya suami saya ada yang merawat nun jauh di perantauan sana…”

MasyaALLAH!


BUKAN SEMATA PERASAAN

Sahabat-sahabat, sebagai wanita@perempuan, kita dibekalkan oleh ALLAH SWT dengan kelebihan emosi dan perasaan. Dengannya kita mampu menananggung sakit ketika melahirkan, kita juga mampu bersabar dengan tangisan dan 'perangai' anak-anak yang berencam, dan pelbagai lagi 'mampu' yang terhasil dari kelebihan kurniaan-NYA ini.

Akan tetapi, ingin kuperingatkan diriku dan diri kalian, sahabat-sahabat yang kusayangi atas nama TUHAN Yang Maha Pengasih LAGI Maha Penyayang,

Banyak ketikanya, perasaan dan emosi ini jugalah yang mengeheret kita kepada lembah kedukaan. Cemburu melulu, ambil berat yang melebihi perlu, iri dan dengki bersatu hingga ada saatnya, ia umpama ledakan gunung berapi; menghambur lava amarah yang amat panas lalu melebur cinta dan belas kasihan menjadi debu berterbangan.

Kala itu, hidup dirundung duka hingga kolam matamu menumpahkan air jernih yang bertali arus.....dan saat itu, perasaan serta emosi bukan lagi aset berharga yang menjadikan dirimu istimewa.

Yakinilah....perasaan dan emosi perempuan tidak cukup untuk menjadikan dirimu teguh mendepani hari mendatang kerana rasa reda dan pasrah terhadap takdir-NYA tidak akan pernah mampu ditatang dengan semata perasaan dan emosi perempuan, tetapi ujian dan kedukaan yang menimpa itu mampu dipempan sebaiknya oleh perasaan yang dipatri kekuatannya dengan iman dan ketaqwaan.

Justeru, binalah benteng imanmu kala matahari memancar indah, ketika tawa dan riang masih mengulit kehidupan sebelum datang awan mendung yang menumpahkan hujan lebat, kerana ketika itu, hanya dengan benteng iman yang teguh dapat melindungi dirimu dari hanyut dan lemas dek limpahan banjir yang tidak mengenal belas.

Kita sebenarnya sentiasa diuji, baik ia berwajah gembira atau ia tiba dalam rupa sengsara....namun di akhirnya, hanya pemilik emosi yang tunduk pada Yang Maha Pencipta sahaja akan muncul sebagai juara!

Muhasabah bersama...

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.


7 December 2011

TUHAN, IZINKAN KAMI TERUS BERSAMA

Saya hampir kehilangannya. Ye, pernah…hampir-hampir kehilangan seorang insan yang amat saya kasihi. Seorang sahabat sejati setelah akad menyatukan kami, dia juga seorang suami yang sangat saya cintai.

Ketika itu, kami dan dua permata hati, kak long dan kak ngah masih berada di bumi asing, di Irbid, Jordan. Jauh dari sanak saudara, dengan kewangan yang juga amat sederhana.

Terbayang saat melihat suami terbongkok-bongkok menahan sakit, setelah bersusah payah melintas jalanraya, menggagahkan diri mendaki anak tangga dan mengetuk pintu rumah, hanya untuk memberitahu saya, yang dirinya akan dibawa ke hospital berdekatan.

“Nanti as jumpa abang di sana ye…” lemah nada suaranya sambil melangkah menuju ke ambulan yang menunggu di tepi jalan.

Saya bagai terpempan. Hanya mengangguk dan terdiam tanpa kata. Wajah anak-anak yang sedang leka bermain, saya pandang dengan mata mulai berkaca.

Saya menangis.

Takut. Bimbang….kehilangannya.

INGIN DI SISINYA

“As baliklah…abang boleh sorang-sorang, tak pe…” tegur suami melihat anak mata saya yang keletihan. Sejak tengahari, sebaik suami dimasukkan ke wad, saya meminta bantuan sahabat-sahabat Irbid yang rata-ratanya masih belajar untuk menjaga anakanda berdua. Sementara saya menemani suami di hospital sehingga mendapat kata putus dari doktor yang merawat.

Di bucu katil hospital saya merenung tubuhnya yang agak pucat, kadang sedikit ketar menahan kesakitan.

“As nak di sini…abang tentu perlukan apa-apa nanti. Biar As bantu ye…” jawab saya sambil melempar senyuman.

Jauh di sudut hati, saya menangis lagi. Andai saja saya dapat menggantikan tempatnya.

Walaupun saya tahu, ada jururawat lelaki yang dapat meladeni keperluan suami, namun hakikatnya, saya mesti berada di sampingnya. Biar suami tidak memerlukan saya, namun saya sendiri amat memerlukan dia berada di depan mata untuk semangat dan kekuatan diri.

Saya ingin berada di sisinya hanya untuk memastikan, bahawa saya dan dia, masih bersama. Masih dapat melihat dia membuka mata, walau tiada senyum, namun itu sudah cukup melega dan menenangkan.

PERUMPAMAAN

Saya yakin, tiada siapa sanggup menjamah minyak masak,beberapa biji telur mentah, tepung dan serbuk penaik.

“Semuanya meloyakan…yuck!!” Mungkin itu ungkapan yang keluar jika ada individu yang diminta memakan bahan-bahan berkenaan.

Akan tetapi, setelah semua bahan-bahan tersebut diadun bersama, dibakar sehingga menjadi sebiji kek, saya pasti semua orang tidak menolak untuk merasainya.

Demikian dalam hidup ini, banyak perkara buruk yang berlaku di dalamnya,kelihatan menyusahkan andai dipandang setiap satunya secara bersendiri. Namun, jika dilihat keburukan-keburukan yang berlaku itu secara bersama, pasti ada kebaikan di sebaliknya yang tidak dapat kita jangka.

Kahilangan orang tersayang, kerinduan yang mencengkam,kenangan yang tidak mungkin dapat diulang….setiap satunya sungguh memedihkan!

Namun,bila direnung penuh insaf dan sedar, semua itu hakikatnya akan melorongkan manusia kepada jalan-jalan keindahan menuju destinasi cinta Ar Rahman. Tiada yang kekal melainkan DIA. Tiada cinta yang lebih agung melainkan cinta-NYA.

Kerana itu, setiap kali kenangan yang banyak mengalirkan airmata itu datang bertamu, saya pasti terkenang kepada seorang wanita……

PERLINDUNGAN

Dia seorang isteri yang telah bertahun 'kehilangan' suami yang dikasihi, pergi tak kembali. Namun saat dia menceritakan ketabahan si suami berhadapan sakit sampai ke detik akhir perjuangannya melawan kanser, bebola matanya bercahaya.

"Beliau meninggalkan kami dengan 'perlindungan' yang kuat." Ujarnya dengan senyuman dan sinar mata yang galak mengimbas kenangan bersama suami tercinta.

Tidak terlihat riak sedih, apatah lagi kecewa, tetapi 'aura' semangat yang berkobar dan membara dari dalam dirinya bagai dapat saya rasa.

Saya cuba memahami apa yang dimaksudkannya dengan 'perlindungan'. Ye, suaminya tidak meninggalkan harta melimpah, jauh sekali dari rumah dan kereta mewah. Semuanya serba sederhana, berbekal wang pencen suami dan usahanya mengajar tuisyen sekali sekala, wang yang ada sekadar cukup untuk dia dan empat anaknya meneruskan kehidupan di dunia sementara.

Lalu, apa yang dapat saya fahami, perlindungan yang dimaksudkan adalah kasih sayang, didikan iman dan teladan kesabaran dari suaminya itu di sepanjang hembusan nafas yang diizinkan TUHAN untuk 'bekalan' si isteri serta zuriat yang dikasihi mendepani cabaran hidup yang tidak bertepi.

Hingga akhirnya, walau jasad si suami telah tiada, namun, budi dan akhlaknya yang mulia tetap 'hidup' mendampingi anak dan isteri tercinta.

Itulah perlindungan yang dimaksudkan!

PERINGATAN BERSAMA

Kini, di ulangtahun perkahwinan kami yang ke-13, sekali lagi kenangan itu menggamit ingatan. Kenangan lapan tahun lalu yang tidak akan pernah saya lupa.

Kenangan itu menjadikan setiap detik bersama suami yang dikasihi, Zaharuddin bin Abdul Rahman, hingga ke saat ini begitu saya hargai. Walau berencam rasa yang ada di dalamny; manis, pahit, ketawa dan tangis hiba, semua itu membulat sempurna sebagai detik indah dalam kehidupan saya dan suami tercinta.

Mengimbau setiap detik yang dilalui ketika itu, sentiasa mengingatkan saya, bahawa segala yang ada di dunia ini bukan milik sesiapa. Ia hanya pinjaman sementara dari Yang Maha Esa, hatta insan yang sangat dicintai pun, tetap akan kembali kepada ‘pemilik’ yang kekal abadi.

Di sisi ILAHI.

Tinggal lagi, ketika masih dipinjamkan hayat yang ada oleh Yang Maha memiliki, lakukanlah yang terbaik, sepenuh upaya yang termampu. Hargai setiap waktu bersama. Isikan ia dengan sesuatu yang menghampirkan jiwa kepada Pencipta.

Belajar dan berusaha meningkatkan kesedaran dan kualiti pertemuan agar jauh lebih baik dari sekadar pertemuan-pertemuan biasa, biar sekerap manapun.

Hanya dengan itu, ketika salah seorang daripada suami isteri lebih dulu dijemput ILAHI, tiada lagi sesal yang bertandang.Tiada lagi penyesalan yang melukakan, kerana memori bahagia bersamanya tetap hidup segar menghiasi hari-hari mendatang, InsyaALLAH.

Bagai terbayang kenangan cinta Junjungan agung, Muhammad SAW terhadap suri jiwa baginda, Sayyidatina Khadijah r.a.

“Dia ( Khadijah ) beriman ketika manusia lain kafir kepadaku, dia membenarkanku ketika manusia lain mendustakanku, dan dia membantuku dengan hartanya ketika manusia lain menghalangiku.”

“ALLAH tidak memberiku pengganti yang lebih baik daripada dia.”

“Sesungguhnya aku telah diberi kurnia dengan cintanya Khadijah kepadaku.” ( hadis riwayat Muslim)

TUHAN, IZINKAN KAMI TERUS BERSAMA

Detik ini, saya bersyukur kerana ALLAH SWT masih mengizinkan kami bersama.

Ditambah lagi, tatkala membaca lembaran sajak yang dikarang suami khusus sebagai hadiah istimewa di hari yang berbahagia, titisan jernih mengungkap segalanya :

Buat Noraslina Jusin,

Isteriku,

kehadiran dan keberadaanmu di sisi,

dengan senyuman dan ringan tulangmu,

amat menyeri perasaan dan jiwa ini.

Maka dengannya,

dapat kujalankan tugas dan amanah yang pelbagai,

harapan masyarakat dan amanah sebagai hamba-NYA,

dengan jaya dan wibawa.


Sayangku,

tanganmu yang amat berjasa,

penyedia juadah halal lagi baik,

juga yang kerap merawat dan menyegarkan tubuhku,

yang letih dan lesu selalu,

bukan sekadar fizikalnya malah mental

serta spritualnya,

rumah terurus kemas,

melegakan lagi memberikan inspirasi.


Cintaku,

Tusukan cintamu telah sekian lama menembusi jiwa ini,

lalu berkekalan sudah 13 tahun kita bersama,

walau sesekali dilanda ombak dan badai,

ia tidak sama sekali menjadikanku,

ragu-ragu untuk terus berenang dalam cintamu,

InsyaALLAH dengan kudrat kurniaan-NYA,

mahligai ini bakal diteruskan,

ke akhir hayat dan ke syurga,

ALLAHUMMA AMEEN,

Moga sakinah dan mawaddah milik kita selamanya,

Moga ia terus dilimpahi berkat dan rahmat,

Diberati hidup kita, dengan amal dan solat,

Ilmu serta iman,

Melebihi emosi, cemburunya dunia dan sedih sendu……

Suamimu.


Terima kasih Ya ALLAH kerana mengizinkan kami untuk terus bersama….Alhamdulillah wa syukru lillah….

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.


23 November 2011

CHAT : Satu pandangan

Dalam usrah baru-baru ini, saya dan sahabat-sahabat seusrah bersama naqibah banyak membincangkan tentang pergaulan tanpa batas hari ini terutama di kalangan remaja walaupun mereka berlatarbelakangkan pengajian agama di universiti.

"Saya tengok 'suasana' di ***, dah tak sama sebagaimana ketika saya mengajar di sana 15 tahun yang lalu..." kata seorang rakan usrah.

Pada saya, bila memperkatakan tentang remaja, orang dewasa juga perlu 'melihat' dirinya sendiri, bahawa mereka adalah cerminan kepada individu yang masih muda di bawah mereka.

Contohnya, bagaimana seorang ayah/ibu berchatting di fb, YM atau seumpamanya bersama lawan gender, tidak mengawal kata-kata, pertanyaan yang meleret-leret tanpa keperluan, maka keadaan yang sama juga boleh berlaku di antara anak-anak dan rakan-rakan mereka atau mungkin mereka menjadi lebih jauh lagi dari apa yang dilakukan oleh ibu bapa.

Saya masih ingat ketika berusia awal 20-an suatu masa dulu ( masih di IPTA ) saya menelefon seorang alim yang amat saya hormati cara pergaulannya dan penghormatannya kepada kaum wanita. Sebaik mengangkat gagang telefon, beliau terus bertanya apakah keperluan saya menghubunginya. Bila saya melontarkan persoalan, beliau terus menjawab pertanyaan itu, tanpa bertanya lebih lanjut seperti saya belajar di mana, jurusan apa dan seumpamanya . Sebaik selesai memberikan jawapan, beliau meminta maaf, memberi salam dan terus mengakhiri perbualan.

Pada saya, inilah contoh yang amat baik agar pergaulan antara dua jantina dapat dijaga sebaik-baiknya. Walaupun jarak usia antara keduanya mungkin jauh, namun syaitan tidak memandang itu semua. Asal saja ada ruang, fitnah yang merosakkan boleh saja mengetuk jendela rasa. Setiap sesuatu itu bermula dengan langkah pertama...demikian juga dalam perhubungan antara 'Adam dan Hawa' ini.

Amanah dalam menjaga batas perhubungan, baik di hadapan orang lain atau ketika bersendirian inilah yang menjadi ujian semua orang baik seseorang itu bergelar ustaz/ustazah sekalipun. Seorang suami/isteri, boleh saja menahan diri atau mengawal perbualannya ketika berchatting/ berbual dengan orang lain berlainan jantina di rumah atau ketika pasangan dan anak-anak ada bersama, akan tetapi bila bersendirian di pejabat atau ketika berjauhan dari pasangan dan anak-anak, maka kawalan itu sudah longgar.....terlepas dari batas dan sempadan.

Di sini, situasi yang ada menuntut kejujuran kita kpd ALLAH dalam mengukur sejauhmana urusan kita itu satu keperluan atau mengikut nafsu semata-mata. Dan kejujuran itu pula bergantung sejauhmana iman kita kepada-NYA. Jika muraqabatillah kita kuat ( iaitu merasa diri sentiasa dalam pandangan ALLAH ), maka itu yg akan menjadi pengawal kita. Jika tidak maka kita akan hanyut bersama dengan teknologi moden ini.

Saya memohon perlindungan dari ALLAH SWT dan mengajak kita semua melihat ke dalam diri, kita adalah cerminan kepada generasi masa depan.

Andai benar kita menyayangi anak-anak kita, marilah bersama memperbaiki cara pergaulan kita. Baik di alam maya, lebih-lebih lagi di alam realiti.

Apa pandangan sahabat-sahabat pembaca?

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.

22 November 2011

DI SEBALIK FOTO INDAHMU

Astaghfirullah!”

Meluncur kalimah tersebut dari bibir saya diiringi gelengan kepala tatkala menatap sekeping foto dari deretan News feed pada dinding ‘muka buku’ ( facebook ) pagi ini.

Tidak lama dulu, saya ada membaca beberapa tulisan di blog yang mendakwa gambar-gambar muslimah bertudung telah di’scan’ dan diedit sehingga ‘menjadi’ seperti sekeping gambar bogel. Diikuti kemudiannya, paparan beserta bukti bergambar yang menampilkan foto muslimah dieksploitasi sehingga seakan-akan menampakkan susuk badan.

Walaupun, asal foto-foto tersebut adalah bertudung dan menutup aurat sempurna, namun ia telah diedit melalui teknik super impose dan sinar x-ray untuk menampakkan bahagian dalaman.

Kini, cerita yang sama muncul semula. Dari paparan nota pada gambar dan komen-komen di bawahnya, dapat saya simpulkan bahawa cerita tentang gambar-gambar muslimah menutup aurat di'bogel’ka, kembali heboh diperkata.

Jujurnya, saya sendiri amat sedih melihat gambar-gambar tersebut dan bersimpati kepada pemiliknya.