23 June 2015

MEMASAK DARI HATI


Suatu pagi, ketika saya menunggu barang-barang yang dibeli selesai dikira jumlahnya oleh pekedai runcit, datang seorang wanita yang menurut agakan saya sudah mencecah usia 60-an, ke kaunter bayaran dengan memegang palstik dan bakul yang agak penuh di tangan.

"Tujuh biji kelapa parut ni ye nak..." Dia menyua plastik kuning berisi kelapa parut ke depan pekedai yang sedang mengira barang terakhir saya. 

Pekedai hanya mengangguk sambil meneruskan kerjanya. Makcik tua tersenyum manis. Cantik dan tenang wajahnya pada pandangan. Kelihatan dari barang-barang yang dibeli, agak banyak juga; ada seplastik besar air kelapa, beberapa bungkus rempah ratus dan barang-barang lain yang saya tidak pasti kerana telah siap berbungkus.

'Mungkin ada kenduri agaknya..tak pun berjualan..' Saya menebak. 

Saya menoleh ke arahnya, dan kebetulan juga dia sedang memandang. Lantas, kami berbalas senyuman. 

"Banyak beli kelapa, mak cik. Makcik berniaga?" Saya meramahkan diri.

"Taklah nak, untuk makan sendiri je ni...anak cucu kat rumah ramai. Mereka suka makan masakan mak cik." Senyuman manisnya bertambah manis pada pandangan saya.

"Mak cik nak masak apa ni? "Saya memanjangkan perbualan sementara menunggu pekedai siap memasukkan barang-barang ke dalam plastik barangan. 

" Nasi dagang...ini semua rempah-rempah yang mak cik guna," Makcik tua menyua beberapa bungkusan kecil rempah-rempah yang dibelinya. Saya meninjau. Ada halba, ketumbar, jintan manis, jintan putih dan kulit kayu manis. 

AIRTANGAN

Perbualan singkat ini memberi kesan tersendiri di hati. Ia mengingatkan saya kepada seseorang yang tak mungkin pudar dari ingatan, dengan izin-NYA, walau waktu terus beredar. Seseorang yang sebahagian usianya mengandung, melahir dan mengasuh saya sehingga dewasa.

Dan di antara jasa dan baktinya yang tidak mungkin saya mampu membalasnya ialah kasih sayang yang dicurahkannya pada ‘airtangan’nya. Dia yang saya dan adik beradik lain memanggilnya ‘Mak’ adalah seorang  ibu yang memiliki wajah penuh kelembutan beserta senyuman yang sukar lekang dari bibir merahnya;  tidak pernah gagal menyediakan juadah buat suaminya dan anak-anak di rumah.

Sepanjang tempoh membesar, memasak…bagai tidak pernah kami mendengar keluhannya meluahkan penat atau lelah.  Bermula dengan desiran gorengan cucur, bau kukusan kuih atau aroma roti canai yang telah diperap minyak pada malam hari, bersambung pula dengan menyediakan juadah tengahari, minum petang dan menu malam jika lauk dan sayur pada siangnya telah kehabisan. Maklum, dengan anak seramai sembilan orang, makanan biasa-biasa lagi sederhana pun sangat menyelerakan jika dijamah beramai-ramai!

Esok hari, sebaik mentari muncul menyinari bumi, membawa ke tengahari dan senja kembali memunculkan diri,  rutin memasak berulang kembali.  Akan tetapi,  apabila ada tetamu bertandang dan bulan Syawal semakin menjelang, kekerapan memasak semakin bertambah tetapi riak gembira tetap terpancar indah pada wajah mak.

“Tetamu, membawa rezeki…”

“ Kuih muih buatan sendiri lebih seronok untuk dinikmati di hari raya nanti,” Demikian didikan mak.

Sehinggakan, saya mencongak-congak. andai didarab bilangan hari sepanjang saya membesar di samping mak dengan kekerapannya memasak, pasti tidak terkira keringat yang mengalir kerananya. Inilah erti keberkatan yang melimpah dari jiwa wanita yang padanya tergalas amanah mengurus sebuah rumah. Ia bukan semata mencorak bahagia pada mahligai yang dibina, akan tetapi lebih dari itu ia mengandung makna syukur dan sabar pada Tuhan Yang Maha Esa.

PERUBAHAN ATAU ALASAN?

“ Ummi dah lama tak buat kuih..” Suatu ketika si anak dara nombor dua meluah kata.
Saya terdiam dan menoleh ke arah kak ngah.  Entah mengapa, menyelinap satu perasaan malu dan bagai tersedar dari sesuatu usai mendengar bicaranya itu.

“Dulu, masa kita di UK ( United Kingdom ), ummi selalu masak kek dan kuih…” Kak ngah menambah. Dia tersenyum hambar namun diiringi renungan penuh makna. Kata-katanya itu mengimbau perjalanan setahun sepuluh bulan kami di Wales dan Leicester.

Saya akui, keseronokan mencuba pelbagai menu dan resepi sangat menguja saya untuk memasak dan memasak. Apatah lagi, kawan-kawan senegara yang juga anak rantau seperti kami, selalu mengadakan perjumpaan dan pertemuan, maka agenda makan menjadi satu kemestian. Dari sini, kami saling merasa juadah airtangan masing-masing, bertukar-tukar resepi dan mengeratkan perkenalan antara satu sama lain.

“Kak ngah nak ummi masak kuih ye?” Saya membalas. Dia mengangguk. Kami berbalas senyuman. Walau dari dalam hati, jawapan yang ingin saya lontarkan sedikit berbeza dari apa yang telah dilafaz. Bagai ingin sahaja saya menuturkan ‘sebab’ mengapa saya tidak lagi memasak sekerap di luar negara dahulu.

Perubahan rutin harian setelah pulang dari luar negara setelah suami berjaya menyandang gelar Doktor Falsafahnya, dan kemudiannya saya sekeluarga dianugerahi pula seorang ahli baru menambah kecerian anak-anak sedia ada, menjadikan saya kurang memiliki keinginan dan ghairah memasak sebagaimana ketika di perantauan dulu. 

Selain juadah tengahari yang selalu saya masak sendiri, sarapan serta minum petang sangat jarang saya sediakan. Ditambah pula, apa sahaja yang terlintas untuk dirasa dan menggamit selera, mudah kedapatan di sini sana, tanpa perlu bersusah payah memikirkan barang, membeli dan kemudian ‘berperang’ di dapur dengan masa yang entah berapa lama pula.

Namun, setelah mendengar luahan pendek dari bibir kak ngah, saya tersentak.

Mungkinkah sebab-sebab yang menerawang dan menguasai fikiran itu sekadar ‘alasan’?
Hakikatnya, apa yang saya rasakan mudah dan memberi sedikit waktu lapang serta keselesaan diri itu, tidak disambut dengan rasa yang sama oleh anak-anak. Walau sesekali, saya dan suami membawa anak-anak menikmati makanan di restoran-restoran yang agak terkenal di kalangan masyarakat setempat, airtangan seorang ummi ini masih mereka nanti-nanti.

PUDING JAGUNG ALA TIRAMISU


Petang itu, saya membuka blog resepi yang telah lama tidak saya kemaskini. Keinginan memasak kembali membara setelah perbualan ringkas bersama makcik tua di kedai dan peringatan penuh kasih dari anakanda yang dikasihi.

Mata tertancap pada satu resepi pemanis mulut yang tidak begitu sukar disedia.
Resepi puding jagung ala tiramisu, ia pernah saya masak dan hidangkan untuk keluarga serta rakan perantau ketika di United Kingdom dahulu.

Pantas saya mengumpulkan bahan-bahan dari dalam almari kabinet dapur. Syukur, semuanya ada dan mencukupi. Langkah demi langkah saya lakukan sebagaimana yang pernah saya catatkan sendiri ke dalam blog.

Sambil mengadun bahan, terbayang keriangan wajah anak-anak menikmati puding yang lebih lazat dimakan dingin setelah dimasukkan ke dalam petisejuk, serta rasanya yang seakan-akan aiskrim.

Bahan-bahan :
*1 tin jagung manis
*1 tin ( 400 ml ) santan
*2 biji telur
*3 sudu besar tepung kastad ( dibancuh dengan sedikit air)
*Gula secukupnya
*1 cawan air.
2 sudu besar mentega/butter
1 bekas krim putar.
Serbuk koko
Chocolate Rice
Cara-cara :

1) Kisar jagung separa hancur, pukul telur dan campurkan air pada tepung kastad.

2) Campurkan semua bahan bertanda * dan masak di atas api yang sederhana hingga pekat. Pastikan adunan dikacau sentiasa supaya tidak berketul dan menghasilkan puding yang licin.

3) Setelah pekat, tutup api dan masukkan mentega, kacau sehingga sebati.

4) Masukkan dalam bekas dan sejukkan terlebih dahulu.

5) Setelah sejuk, ratakan krim putar yang telah dipukul sekejap dan dihias dengan serbuk koko dan chocolate rice.

MEMASAK DARI HATI

Apapun, saya pasti, setiap insan bergelar anak yang telah ditatang bagai minyak yang penuh, amat memahami bagaimana ‘enak’nya masakan daripada seseorang yang dipanggil ibu, mama, mummy, ummi atau emak.

Ini kerana, air tangan ibu memiliki makna tersendiri. Di dalamnya melimpah rasa cinta, melaut sayang untuk keluarga yang dikasihi. Mungkin itulah 'ramuan' tambahan penambah kelazatan apa jua masakan bonda.

Memasak dari hati!

Walau penat, memasak untuk keluarga tetap jadi keutamaan. Lebih menakjubkan, segala lelah bagai hilang melihat anak-anak berebut menjamah hasil masakan...penat terubat dengan sendawa mereka, kekenyangan.

Sesungguhnya, kelazatan pada lidah, membawa kerinduan pada jiwa, dua rasa membekas cinta nan indah, berkasih keranaNYA.

Saya membenarkan satu nasihat yang pernah diucapkan oleh seseorang yang saya hormati, bahawa apa-apa amal sekalipun memerlukan kesungguhan dalam menunaikannya, tidak terkecuali dalam menjalin ikatan kekeluargaan lebih-lebih lagi untuk kemesraan serta hubungan cinta antara pasangan, ibubapa dan anak-anak kesayangan.

Ia bukan sekadar senyum manis saat menyapa, atau susunan kata-kata simpati kala sakit dan musibah menimpa. 

Ia adalah inisiatif, bukan menunggu; memberi, bukan menuntut; tangan di atas bukan tangan di bawah...walau yang disua hanya puding kegemaran seisi keluarga.


Alhamdulillah.

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, In shaa ALLAH.

5 April 2015

'DIA'..PENAWAR LUKA

“Ustazah..tiadakah rasa bersalah pada diri seorang suami yang ingin berpoligami kerana melukakan hati isteri?”

Demikian soalan yang diajukan kepada saya oleh seorang kenalan di alam maya, soalan yang cukup membuatkan saya termenung panjang sebelum melontar apa-apa pandangan. 

Pendapat awal saya, sungguhpun kenalan yang bertanya, saya sendiri dan wanita lain di luar sana telah maklum akan kesempatan yang diluangkan oleh ALLAH kepada kaum adam untuk mengahwini sehingga empat wanita, sementelah Rasulullah Sallalllahu ‘alaihi wa sallam sendiri mendahului dengan menunjukkan contoh teladan, namun, satu perkara yang sangat perlu diinsafi ialah tujuan pernikahan baik ia monogami ataupun poligami adalah untuk menyempurnakan ‘deen’, agama yang mulia ini. 

Justeru, satu pertanyaan berbangkit yang perlu disoal dan jawab oleh kedua-dua suami dan isteri : 

Benarkah kita mampu menyempurnakan ‘deen’ dengan membahagiakan pasangan ( suami/isteri ) dari siapapun yang menjadi “partner” kita nanti? 

Itu intipatinya!


LUKA


Secara manusiawinya, kita memaklumi bahawa dalam kehidupan di dunia yang sementara ini, memang akan terjadi banyak keadaan yg melukakan; baik fizikal atau dalaman. Akan tetapi, nilai yang membezakan insan beriman dengan yang tidak memiliki keyakinan adalah setinggi mana kepercayaannya kepada ALLAH melalui ayat-ayatNYA dan Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam menerusi hadis-hadis baginda.

Andai mereka menelusuri sabda junjungan kekasihNYA yang bermaksud :

"Tidaklah ALLAH menurunkan suatu penyakit, melainkan dia juga menurunkan ubatnya" ( Sahih Bukari )

Maka, mereka juga harus mentadabburi firmanNYA ini :

“Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran ayat-ayat suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua." (Al-Israa’ 17:82)

…bahawa ALLAH dan Rasul telah lama menegaskan, pada setiap penyakit ( kesakitan/kepedihan ) ada penawarnya, lalu apa-apa 'luka' yang disebabkan oleh sikap dan tindakan manusia ( termasuk pasangan/anak-anak dan lain-lain ) juga pasti ada penyembuhnya.

Tinggal lagi, bagaimana kesedaran tentang wujudnya ‘ubat’ ini lantas menggerak ikhtiar dan usaha bagi memperolehinya. Bak nasihat seorang teman :

“Kadang kadang dah tahu ubatnya tapi terlupa nak ambil..atau dah tahu tapi tak mahu ikut..atau tak tahu macam mana nak merawat luka, hingga merasa pedih hingga ke akhir usia...”


TANGGAPI LUKA ‘DALAMAN’

Walaupun demikian, saya tidak bermaksud menafikan perasaan pedih dan sakit yang hadir pada jiwa seorang isteri saat mengetahui hasrat suaminya ingin berpoligami; demikian juga saya tidak berniat sama sekali untuk menyelidik ke dalam hati lelaki sama ada rasa bersalah itu bertandang saat keputusan bulat diambil untuk menikahi seorang lagi suri; cuma saya suka untuk berkongsi sebuah mutiara kata daripada seorang ilmuwan silam buat renungan bersama, agar keinsafan mampu dijana bahawa dalam kehidupan ini, ketika hati memilih siapa yang disukainya, pemilik hati itu tidak akan pernah mampu untuk merencana bagaimana kasih, sayang dan cinta yang termeteri antara dua jiwa itu berlangsung mengikut sekehendaknya. 

Hanya sahaja, apa yang mampu lagi wajar dilakukan adalah mengendali hati dengan kekuatan iman.

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menukilkan :


“Dalam hati ini ada kekusutan yang tak boleh terurai, kecuali dengan menghamparkannya pada ALLAH.
Dalam jiwa ini ada kebuasan yg tak akan mampu terjinakkan kecuali dengan mengingat kebesaran ALLAH.
Dalam hati ini selalu ada kesedihan yang tak akan pernah hilang kecuali dengan perasaan damai bersama ALLAH dan kembali pada ALLAH.” 


Justeru itu, dapat difahami, jika seorang suami yang baik agama dan akhlaknya serta tidak cuai melunaskan tanggungjawab kepada keluarga mengajukan niat berpoligami kepada isteri yang dicintai, ia harus dipandang dengan jiwa besar bahawa dia sedang berusaha ‘menghurai’ kekusutan jiwanya kepada jalan yang halal menurut agama.

Tanggapi bicaranya sebagai satu bentuk penghargaan buat isteri sedia ada, walau bukan kewajipan suami untuk meminta redha dan persetujuan isteri bagi berpoligami, namun digagahi susunan kata-katanya itu bagi mengisi landasan ‘hablumminannaas’ demi menghormati hati isteri yang sekian lama hidup susah senang bersamanya. Dia menjauhi poligami rahsia kerana menyedari kezaliman yang bakal terjadi andai jalan itu dituruti.

Demikian sebaliknya bagi isteri yang sedang terluka dengan niat suami tersebut, rawati luka dan kepedihan itu dengan mengadu dan merintih lebih akrab kepada ALLAH Yang Maha Mengetahui segala rahsia hidup ini. 

Pandanglah ‘langit ILAHI’ dengan penuh keinsafan bahawa disetiap kepedihan jiwa, ALLAH lah penawarnya. Umpama aliran air gunung yang berhujung menjadi sungai mengairi padang tandus setelah sekian lama ditimpa kemarau lantaran kemaksiatan dan kerisauan akan dunia. Di setiap gelisah hati, selidiki ia, ‘ada’ kah ALLAH di sana ? Jika tiada, maka ‘cari’lah DIA. 

Sesungguhnya, kegelisahan itu tidak lebih sekadar sepotong episode dalam hari-hari manusia, sama ada kita ingin ataupun tidak, kondisi itu tetap akan bertamu. Justeru itu, gusar yang lebih wajar ditangani adalah ketika jiwa yang luka belum disembuhkan dengan meredam segala keinginan dunia, ketika amalan-amalan ibadah selalu ditunda kerana mendahulukan nafsu dan keinginannya. Lalu, iringi rasa hati itu dengan kerinduan yang meluap untuk-NYA, kuatkan ia dengan muhasabah-muhasabah tanpa henti untuk mengenal-NYA. Pegang erat proses penyembuhan itu bersama kenangan-kenangan Rasulullah serta rasa rendah diri mengingat insan-insan terpandang di sisi Yang Maha Kuasa.\

Suasana ini, mungkin menyaksikan lebih banyak titisan mutiara air mata, bersama sendu sedan yang tak tertahankan, namun percayalah, hati akan dinaungi ketenangan dan kelapangan kerana luka serta gelisah itu telah ditatang dengan kerinduan pada DIA Yang Maha Hebat!


‘DIA’…PENAWAR LUKA


Akhirnya, saya suka menyarankan beberapa pandangan berisi nasihat untuk direnungkan oleh seorang suami bagi berhadapan situasi seorang isteri yang ter’luka’ ini; kepada siapa lagi yang diharapkan dapat mengerti, jika bukan suami sendiri yang sekian lama hidup bersama :

1) Hargai perasaan isteri – andai setelah berpoligami, seorang suami menyatakan ucapan terima kasih atas kesudian isteri baru menerimanya sedang dia seorang lelaki yang telah berkeluarga, lebih manis pula untuk suami turut berterima kasih diiringi permohanan ‘maaf’ kepada isteri sedia ada atas kesudiannya memberi ruang baru kepada suami untuk mengasihi wanita lain sebagai isteri dalam hidupnya. 

2) Walau bukan menjadi bebanan ke atas seorang lelaki yang berhasrat berpoligami untuk meminta redha isteri, apatah lagi memohon maaf atas hak yang telah diperuntukkan kepadanya oleh TUHAN yang Maha Adil dan Saksama, akan tetapi demi cinta, belas ihsan serta perikemanusiaan antara suami isteri, ia dilakukan sebagai penghargaan atas sebuah pengorbanan yang sentiasa memerlukan mujahadah untuk mendepaninya. 

3) Manusia sama sekali tidak boleh takabur ‘menetapkan takdirnya sendiri’; walau dirasakan mampu untuk adil dalam melaksanakan tanggungjawab yang kian bertambah setelah berkahwin lagi, seorang suami harus terus menggali ilmu lagi dan lagi bagi menjayakan tugasnya. Lantaran, ALLAH punya cara sendiri untuk menguji hamba-NYA, sementelah poligami juga bukan hanya berisi hak suami serta isteri-isteri, tetapi juga hak anak-anak yang lahir setelah itu. Usah ‘perjudikan’ hati-hati suci ini kerana malas, cuai dan lalai.

Jika benar niat berkahwin lagi itu untuk menyempurna agama, justeru usah menghampiri jalan-jalan fitnah yang merosakkan persepsi masyarakat terhadap sunnah mulia ini.

Selanjutnya, kepada para isteri pula, saya suka berkongsi beberapa perkara :

1) Bahwa rasa cinta bukan semata masalah perasaan, akan tetapi ia adalah hasil ‘dialog’ antara akal dan hati. Dua instrumen yang khusus dikurniakan ar Rahman kepada insani. Justeru, manfaatkan keduanya untuk menjadi wanita solehah di dunia ini.

2) Ubati dan rawat hati dengan menyubur sifat penyayang, sebenar-benar penyayang. Mudah-mudahan dengan itu ALLAH meredhai dan Rasulullah merindui. Usah memaksakan keinginan perasaan kita dengan mengorbankan hasrat suami andai jalan itu adalah jalan yang disarankan ILAHI. Dan jika telah ditakdirkan untuk kita berada dalam lingkaran poligami, maka berusahalah untuk menyayangi setiap peribadi yang dicintai oleh suami.

3) Hakikat sebenar kebahagiaan adalah ketika kita mampu ‘memberi’ untuk orang yang kita kasihi dan hormati. Indahnya perkongsian apabila masing-masing tersenyum dan ketawa atas bahagia yang dinikmati bersama; membuang keegoaan sendiri lalu beralah demi sebuah ukhuwah atas nama ILAHI …dengan langkah penuh yakin, pasti bergema bisikan kesyukuran dalam jiwa : 

“Ya ALLAH, benarlah firmanMU yang agung :

"Barangkali kamu membenci sesuatu pada hal ia amat baik bagimu, dan barangkali kamu menyukai sesuatu pada hal ia amat buruk bagimu. ALLAH Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Surah al-Baqarah, ayat 216)


Sesungguhnya luka itu…hanya ‘DIA’ penawarnya…


Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, in shaa ALLAH.




26 February 2015

NIKMATI SEKARANG..

“Saya mengenali seorang sahabat yang hidup berpoligami. Kerana kerap menahan rasa dia selalu berdoa agar dia tidak dijodohkan kembali dengan suaminya jika ditakdirkan menghuni syurga. Bolehkah doa yang begitu? Jika ustazah ada peluang berkongsi pandangan.”

Saya membaca persoalan yang diselit sedit kisah di atas dengan senyuman pahit bersama rasa simpati, mengerti dan memahami bahawa jiwa seorang wanita bernama isteri, saat emosi menguasai diri, bicaranya biasa begitu; agak melulu, tidak menentu.

Meneliti kisahnya dari mesej yang agak panjang lebar, saya merasakan suami wanita itu bukanlah seorang lelaki yang cenderung menzalimi isteri, bahkan ada sikap baiknya  yang disenaraikan, yang pada saya cukup untuk meletakkan suami itu dalam senarai lelaki yang baik. 

Begitu juga si isteri yang masalahnya dikisahkan kepada saya dari mesej tadi, pastinya seorang suri yang baik juga. Jika tidak, dia tidak akan mengandaikan dirinya menghuni syurga. Cuma, mungkin kerana ada selitan peristiwa pedih dan mengusik jiwa kewanitaannya, dia justeru enggan ‘bertemu jodoh’ semula dengan suaminya itu di syurga.

UJIAN ‘RASA’


Ujian ‘rasa’ sememangnya satu ujian yang besar dan memerlukan mujahadah, sama ada bagi wanita yang berada dalam perkahwinan monogami, terlebih lagi kepada yang sedang berada di alam poligami. Kerana itu, saya pernah menyatakan bahawa cabaran rumahtangga poligami mampu diharungi kerana setiap individu di dalamnya bergerak sebagai satu pasukan, di mana setiap daripada mereka menginginkan kebahagiaan dan kesejahteraan itu dinikmati bersama-sama bukannya secara berseorangan semata. 

Jika ‘team spirit’ berinti iman ni dijadikan landasan,  maka keharmonian dan kedamaian dalam rumahtangga poligami bukanlah sesuatu yang mustahil untuk dibina seterusnya diperkasa. 

Selanjutnya, saya juga menegaskan bahawa dalam menjalani kehidupan berpoligami ini, peranan menjaga emosi bukan semata-mata terpikul ke atas bahu suami, akan tetapi ia juga berada dalam senarai tanggungjawab kendiri seorang isteri. Jika keadilan ini dibebankan ke atas pundak seorang suami tanpa kerjasama padu daripada pihak isteri-isteri, maka keberhasilan yang manis di akhirnya sukar dicapai dan dinikmati bersama.

SEDIKIT PANDUAN
Untuk itu, melalui pengalaman yang masih setahun jagung usianya ini, saya suka berkongsi beberapa tips atau lebih tepatnya adab, bagaimana seorang isteri dapat menjaga dan mengawal emosinya dari dibakar rasa yang tidak menentu terutama api cemburu :

1)Elakkan dari bertanya soalan-soalan atau mengeluarkan ucapan berbaur provokasi atau sekadar mahu menyakitkan hati pasangan yang akhirnya akan meyakitkan diri sendiri juga. 

Contohnya : "Abang lebih suka makan di rumah sana kan? Ye lah, masakan saya ni sedap manalah..." dan seumpamanya; sedangkan bukankah lebih baik jika inginkan pengiktirafan suami terhadap masakan sendiri atau apa jua kebaikan yang telah dilakukan, ajukan secara berhemah dan membuka hati. 

"Macam mana abang, ok tak masakan saya? Kalau ada yang kurang, abang tolong komen ye, in shaa ALLAH, saya akan perbaiki di lain masa." Sambil diiringi dengan senyuman manja. Bukankah lebih berbaloi dan menyejukkan rumahtangga? 

Ayat cinta ALLAH ini selalu dibacakan suami buat mengingatkan kami agar berhati-hati dalam melontar pertanyaan dan kata-kata :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تَسْأَلُواْ عَنْ أَشْيَاء إِن تُبْدَ لَكُمْ تَسُؤْكُمْ وَإِن تَسْأَلُواْ عَنْهَا حِينَ يُنَزَّلُ الْقُرْآنُ تُبْدَ لَكُمْ عَفَا اللّهُ عَنْهَا وَاللّهُ غَفُورٌ حَلِيمٌ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menanyakan (kepada Nabimu) hal-hal yang jika diterangkan kepadamu, nescaya menyusahkan kamu dan jika kamu menanyakan di waktu Al Qur'an itu sedang diturunkan, nescaya akan diterangkan kepadamu. Allah memaafkan (kamu) tentang hal-hal itu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun.” ( Surah al Maidah ayat 101, 5:101 )

2) Hormati ‘item-item’ peribadi suami seperti telefon bimbit, laptop/komputer peribadi, emel, mesej dan seumpamanya serta elakkan dari berusaha mencuri-curi lihat, sengaja ‘menggodek-godek’ tatkala peluang terbuka di depan mata dengan niat mahu menyiasat apakah yang telah atau sedang dilakukan oleh suami bersama isteri yang lain.

Usaha ini bukan sahaja tidak membawa apa-apa makna untuk kebaikan iman dan jiwa, bahkan lebih dari itu akan menimbulkan cemburu yang membuak-buak dan prasangka yang bukan-bukan. Lebih bimbang, ia juga memungkinkan seorang isteri melakukan tegahan ALLAH iaitu ‘tajassus’, sengaja mencari-cari kesalahan dan silap suami. Akhirnya, hati dan diri sendiri juga yang merana dan kecewa sedangkan di pihak suami, sudah berusaha sebaiknya menjaga. 

Bukankah setiap isteri dan keluarga punya hak yang sama, jadi pastinya ada gambar-gambar dan mesej-mesej peribadi yang disimpan di dalam telefon bimbit atau komputer peribadi suami. 

Sifirnya mudah : “Jika tangan dan kehendak sendiri tak mampu diselia, usah pula menyalahkan orang lain, andai sakit dan pedih yang singgah dalam jiwa.” 

Pada saya, setelah suami mengingatkan tentang ini demi menjaga kemaslahatan semua isteri, adalah ‘berdosa’ bagi seorang isteri jika amanah dan kepercayaan yang diberi dikhianati. Seorang suami berjaya untuk berlaku adil, adalah dengan kerjasama daripada pihak isteri-isterinya juga. 

3)Setiap isteri juga pastinya inginkan ‘ me time’ bersama suami; justeru kepada isteri yang bukan dalam waktu gilirannya pada hari tersebut, elakkan dari terlalu kerap menghantar mesej atau melakukan penggilan telefon kecuali atas sesuatu yang benar-benar perlu, seperti memaklumkan tentang kedatangan ahli keluarga atau rakan-rakan ke rumah, meminta izin untuk pergi ke sesuatu tempat, anak sakit dan seumpamanya.

Walaubagaimanapun, tidaklah menjadi satu kesalahan pula di pihak suami yang baik dan bertanggungjawab dari bertanya khabar isteri dan keluarganya yang bukan pada tempoh giliran tersebut. Kerana, sikap ambil berat suami begini, menjadikan isteri dan keluarga sangat dihargai dan disayangi. Lalu, jika suami menghantar mesej dan melakukan panggilan telefon, kepada isteri balaslah sekadarnya tanpa berlebih-lebih demi menjaga masa isteri lain yang sedang bersama-sama suami ketika itu.

 4)Dahulukan baik sangka dan berikhtiar menjauhi buruk sangka, baik kepada madu, terlebih lagi kepada suami. Sentiasalah memberi ingatan kepada diri sendiri tentang ayat ALLAH yang menyebut tentang prasangka sebagaimana firman-NYA :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ

Maksudnya : “Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” ( Al Hujurat ayat 12, 49:12 )

Setiap orang bertanggungjawab ke atas pilihannya. Jalan bahagia atau sebaliknya, ia bergantung kepada kecenderungan dan pilihan untuk dirinya sendiri. Jika prasangka bukan-bukan yang lebih menempati jiwa, maka bagaimana cahaya bahagia dapat mengambil bahagian padanya?

5) Sesuatu yang paling utama dalam menangani ujian rasa ini ialah meletakkan kembali cinta kepada manusia ( suami ) kepada tempatnya yang sebenar.  Hakikatnya, poligami menyediakan ruang bagi wanita untuk mentadbir cinta yang benar kepada manusia lain, iaitu suami dengan menjadikan cinta ALLAH sebagai paksi. CINTAILAH SUAMI KERANA ALLAH.

Cinta yang berlebihan sehingga menyesakkan suami untuk berlaku adil, berada dalam serba salah seolah sentiasa diperhati dan diadili, bukanlah satu iklim yang sihat untuk sesebuah rumahtangga mencapai harmoni. Yakinlah sebarang nilai yang disandarkan kepada ALLAH, pasti akan ada kebaikan mengiringi. Sesungguhnya tiada yang lebih beerti, melainkan menyintai seorang suami kerana ALLAH dan itu membawa pula kepada bertambahnya keimanan dan ketaqwaan seorang isteri kepada Rabbnya. 

NIKMATI SEKARANG!


Akhirnya, persoalan tentang doa pula, saya suka untuk berkongsi satu doa yang pada saya lebih baik untuk dijadikan amalan agar rasa bahagia yang dapat dijana lebih sederhana sifatnya.

"اَللَّهُمَّ قَنِّعْــنِيْ بِـمَا رَزَقْــــتَــنِيْ، وَبَارِكْ لِيْ فِيْهِ، وَاخْلُفْ عَلَى كُـلِّ غَائِـبَةٍ لِيْ بِـخَيْرٍ"

Maksudnya : “Ya Allah, jadikanlah aku merasa qana’ah (merasa cukup, puas, rela) terhadap apa yang telah engkau rezekikan kepadaku, dan berikanlah barakah kepadaku di dalamnya, dan jadikanlah bagiku semua yang hilang dariku dengan yang lebih baik.” ( Hadis riwayat al Hakim )

 Walaupun berkata tentang ini lebih mudah dari melaksana, namun sesuatu yang perlu diinsafi, hidup ini sememangnya adalah perjalanan yang digariskan memiliki dua rasa, ia hadir silih berganti mewarnai kanvas hidup; sebagai ujian keimanan TUHAN ke atas hamba-hambaNYA: manis dan getir, lapang dan sesak, suka dan duka, nikmat dan musibah; serta sabar dan syukur.

Tidak ada seorang pun yang boleh lepas dari dua rasa itu, termasuk juga mereka yang dicintai-Nya. Sejarah nabi-nabi, para rasul, waliyuLlah dan orang-orang soleh yang sering meniti bibir menukilkan bahawa kian agung nikmat, semakin besar pula musibah dan ujiannya. 

Sesuatu yang pasti, nilai indah kehidupan ini boleh susut dan sirna hanya kerana dua perkara :

1) kekhuatiran yang melampau terhadap hari esok
2) kesedihan serta kekecewaan yang menguasai atas penderitaan semalam

Kerana itu, ramai manusia terikat dalam penjara masa : 'suatu hari nanti', 'moga-moga esok hari..', 'alangkah baiknya jika semalam' , 'bila masa mengizinkan' dan seumpamanya untuk mencicip gembira, mengangankan bahagia...sedangkan hanya satu tindakan sahaja untuk mereka bebas darinya...

Nikmati hari ini, waktu ini...SEKARANG juga!

Sesungguhnya tiap-tiap sesuatu yang disayangi atau sesiapa pun jua yang dikasihi, walau dia yang paling kita cintai di dunia ini hanya menemani kita pada satu tempoh tertentu sahaja; sampai ketikanya semua itu bakal pergi, sehingga ada di antara kita yang 'terpaksa' meneruskan kehidupan ini seorang diri....

Justeru, biarlah dari saat ini kita telah menginsafi, bahawa hanya DIA, Allah Yang Maha Pengasih, tetap bersama, melindungi dan menjaga hingga akhir hayat kita di dunia....

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.
Jumpa lagi, In shaa ALLAH.


21 February 2015

MERASAI UNTUK MEMAHAMI


Usai bersalaman dan mengucapkan selamat tinggal, saya segera menuju ke kereta. Tidak saya nafikan, sayu terasa saat kaki meninggalkan jejak terakhir di pintu pagar, namun saya juga akui ada rasa teruja di hati untuk bertemu insan-insan tersayang yang menanti di rumah, penuh sabar. 

Anakanda Maryam, yang menemani, saya letakkan di tempat duduk bayi di belakang. Syukur, si kecil itu tidak banyak ragam. Sebaik kereta bergerak, matanya yang sedia layu tadi, terus tertutup. Maryam nyenyak dalam alunan nasyid Asma al Husna dendangan Sami Yusuf.

“Betul ke As nak datang Cheras pagi ni? Kalau susah, abang boleh balik ke Gombak,” Terngiang-ngiang suara suami menerusi perbualan telefon pagi tadi.

“Tak apa, bang. As nak ke Cheras. Boleh bawa Maryam jalan-jalan ke sana sekejap.” Saya membalas. Ada senyuman saya sisipkan sewaktu menyatakan itu; walau suami tidak melihat, saya yakin dia tahu.

“Kalau macam tu, pandu baik-baik ya. Arah ke Cheras dalam jam-jam begini, tak berapa sesak dah. Cuma arah balik ke Gombak nanti…tak dapat dijangka. Kadang ok, kadang jem juga..” pesan suami mengingatkan. Tanda ambilberat.

“In shaa ALLAH, As ok...” Saya menjawab sekaligus memberi kepastian untuk menghantar sendiri barang peribadi suami yang tertinggal sebelum pulang ke Cheras semalam.

RUTIN
Raheem, Kareemun, 'Adheem, 'Aleemun, Haleem, Hakeemun, Mateen,
Mannaan, Rahmaanun, Fattaah, Ghaffaarun, Tawwaab, Razzaaqun, Shaheed…..

Dendangan nasyid indah mengagungkan nama-nama ALLAH itu saya putar berulangkali di dalam kereta. Dari Jalan Inang, saya melanjutkan pemanduan ke Persiaran Mahkota Cheras, lalu terus menyusuri Lebuhraya Cheras-Kajang menuju ke Gombak. Cuaca tika itu agak terik walau jam di tangan telah pun menunjukkan angka dua setengah petang.

Kereta yang bersusun di hadapan menuju destinasi yang entah ke mana, sesekali  memperlahankan pemanduan. Anakanda kecil di belakang masih tidak terusik lenanya  walau acapkali juga trafik yang bergerak terhenti tiba-tiba sehingga memaksa saya menekan brek agak kuat.

Memandu menyusuri jalanraya yang agak padat dengan kereta walaupun pada hari minggu sebegini, ada masanya kereta dapat dipecut laju, di saat lain pula, sangat perlahan. Pertukaran situasi yang bersilihganti ini, agak meletihkan badan dan fikiran.

Akan tetapi tiada pilihan selain sabar dan meneruskan perjalanan.

Entah kenapa, dalam situasi begini, hati sebak tiba-tiba. Kesayuan yang terbit ketika meninggalkan insan yang dikasihi sebentar tadi mulai berombak rindu dan cinta yang padu. Terbayang…betapa setelah setahun lebih suami berada di alam poligami, dengan kehadiran seorang lagi isteri di sisi, situasi ini hampir setiap hari ditempuhinya demi kembali kepada insan yang menanti.

Baik saya dan anak-anak di Gombak, atau adinda madu saya, yang berada di Cheras, berhadapan kesesakan jalanraya untuk pergi dan pulang kepada kedua-dua keluarga ini menjadi rutin sehari-hari suami demi melangsaikan amanah dan tanggunjawabnya sebagai ketua keluarga.

Sebenarnya, sudah sekian lama saya ingin merasai pengalaman ini. Merasai apa yang dialaminya saban hari. Meninggalkan insan yang disayangi untuk kembali pula kepada insan lain yang dikasihi. Sekali pandang, bagai tiada apa-apa yang menyentuh jiwa, tetapi bagi yang mengalami, usaha ini sangat besar dan hanya mampu ditangani oleh seseorang yang jiwanya penuh kesedaran tentang tanggungjawab serta cinta dan kasih sayang terhadap keluarga.

ERTI PERKAHWINAN
“Jika melihat Roger Federer bermain dengan melakukan pukula-pukulan yang hebat, maka kita terasa amat kagum. Namun, kekaguman itu akan menjadi lebih lagi, sekiranya kita sendiri bermain dan cuba melakukan pukulan sebagaimana yang dilakukannya. Ia ternyata sukar dan tidak mudah! Dan tatkala kita berusaha mencontohi corak permainannya, juga kehebatan pukulan tersebut, maka kita pasti akan menjadi bertambah kagum mengenangkan kesungguhan dia berlatih sehingga akhirnya melayakkan dirinya diangkat sebagai pemain terbaik dunia dalam sukan tenis.” Kata-kata suami ini kembali menerjah tangkai hati.

Saya yakin, suami menuturkan perumpamaan ini sebagai satu nasihat buat dirinya dan isterinya ini, supaya kami bersama-sama menyedari dan bersedia terhadap cabaran yang sedang dan bakal dihadapi di alam poligami.

Menurut suami, hubungan yang terjalin antara suami isteri dalam satu ikatan pernikahan,  bukanlah bermakna antara mereka saling dibebani dengan tanggungjawab rumahtangga yang semakin mencabar dari sehari ke sehari.

Hanya sekadar itu.

Akan tetapi ia lebih kepada percantuman dua jiwa untuk mereka saling terus tersenyum; memahami dalam kelembutan nurani bahawa simpulan yang termeteri itu mampu menjadikan mereka seorang hamba ILAHI yang lebih baik dari sebelumnya.

Bertambahnya tanggungjawab bermakna potensi untuk meningkatnya kualiti mereka sebagai khalifah di muka bumi juga terbuka luas, asal sahaja tanggungjawab itu dilaksana bersungguh-sungguh mengikut piawaian agama yang mulia ini.

Begitu juga yang saya yakini sejak mula suami membincangkan topik poligami dalam perbualan kami; ada ketikanya santai dan cuit-cuit mesra memenuhi suasana, ada masanya serius dan hanya saling bertatapan mata, menghadam bahasa jiwa tanpa suara dalam  memahami persoalan-persoalan berbangkit terutama apabila ia berkait emosi seorang isteri. 

Justeru itu, saya mengambil kata-kata suami itu sebagai satu inspirasi, iaitu bagaimana wanita hari ini yang selalu berbicara tentang kehebatan para isteri Nabi, ketabahan, kesabaran mereka menempuh kehidupan bersama seorang suami yang ranjau hidupnya bukan sedikit dan menjadikan mereka contoh teladan terbaik sepanjang zaman, maka poligami adalah satu usaha ke arah itu.

Maksudnya, apabila seorang wanita menempuh hidup berpoligami, apa yang harus diyakini ialah mereka sebenarnya sedang merasakan bagaimana hebatnya isteri-isteri Nabi melalui kehidupan ‘berkongsi’ ini. Mereka cemburu, namun kecemburuan tersebut tidak pernah menghalang mereka dari menjadi antara muslimah terbaik dunia dengan kualiti ilmu, akhlak dan keperibadian yang membanggakan.

MERASAI UNTUK MEMAHAMI


Namun, semua itu sudah berlalu. Dan dari pengalaman yang masih sedikit ini, semakin saya menginsafi bahawa suasana hati memang banyak dibentuk oleh bagaimana akrab hubungan hati insani dengan ILAHI, Pencipta Yang Maha Tahu segala-galanya.

Seumpama layang-layang yang terbang di awan biru…

Layang-layang mampu terbang kerana adanya angin yang bertiup dan tali yang menghubung sebagai kendali agar layang-layang tetap utuh; melianglintuk tanpa jatuh..

Begitulah perumpamaan hidup..angin adalah cabaran yang perlu dihadapi dengan matang, manakala tali yang mengikat persis hubungan antara manusia dengan TUHAN; tanpanya manusia akan jatuh saat berhadapan ujian, namun dengannya manusia teguh kerana cinta-NYA mengikat, mengendali dan memandu kehidupan. 

Kerana itu, andai jalan poligami ini ditakdirkan menjadi wadah kepada saya, suami, adinda madu dan anak-anak untuk lebih hampir kepada keredhaan ALLAH, maka saya pasti pandangan kasih-NYA sentiasa ada untuk membantu kami ke arah tujuan yang mulia.

Sebagaimana firman-NYA dalam Al-Quran :

( وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا (العنكبوت 69

Maksudnya : Mereka yang berjihad dan bermujahadah dalam (sampai ) untuk kami (ALLAH), pastinya kami akan memandunya ke arah jalan kami (redhai).

Merasai untuk memahami…moga cinta-MU ILAHI, menjadi milik diri yang lemah ini…

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.
Jumpa lagi, In shaa ALLAH.