24 October 2020

HARAPAN DARI PERPISAHAN

"H, ni mama dah dapat hubungi ayah..cakap dengan ayah ye..." Saya yang duduk di sebelah hanya mendengar sambil tersenyum.

Saya mengangumi kesungguhan pasangan ini meneladeni anak-anak walau mereka tidak lagi hidup sebumbung.

Sambutan hari lahir anak-anak masih terus disambut bersama, hal persekolahan dan segala yang bersangkutpaut dengan anak-anak, mereka terus bergandingan melunasinya.

Perceraian tidak menyebabkan mereka saling bermusuhan, sebaliknya setelah akad terlerai hubungan kawan menjadikan mereka sering berbincang tentang pendidikan dan keperluan anak-anak yang sedang membesar.

"Abang...cakap dengan H ye..." Lunak panggilan itu pada pendengaran saya; tanda sikap hormat kepada ayah anak-anak masih terpelihara dan ditunjukkan di depan mereka.


Sekadar hiasan : Anak-anak ummi

Tiada pasangan yang mahukan perpisahan setelah cinta pernah menyatukan...namun ada masanya kehidupan ini memberi cabaran yang amat dahsyat dalam meniti alam rumahtangga hingga akhirnya perceraian menjadi jalan penyelesaian.

Namun, keindahan tetap terlihat pada ujian sebegini apabila ibu dan ayah tetap berperanan demi kebaikan anak-anak, perpisahan hanya pada ikatan mereka sebagai suami dan isteri, akan tetapi gelar ibu dan bapa masih menghendaki mereka untuk bertanggungjawab terhadap amanah besar dari ILAHI ini.

Pasangan yang sedar akan sabdaan baginda Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam :

حَدَّثَنَا آدَمُ حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي ذِئْبٍ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّ مَوْلُودٍ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ أَوْ يُنَصِّرَانِهِ أَوْ يُمَجِّسَانِهِ كَمَثَلِ الْبَهِيمَةِ تُنْتَجُ الْبَهِيمَةَ هَلْ تَرَى فِيهَا جَدْعَاءَ

Maksudnya :"Telah menceritakan kepada kami Adam telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dza'bi dari Az Zuhriy dari Abu Salamah bin 'Abdurrahman dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu berkata; Nabi Sallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah...Kemudian kedua orang tuanyalah yang akan menjadikan anak itu Yahudi, Nasrani atau Majusi sebagaimana binatang ternak yang melahirkan binatang ternak dengan sempurna. Apakah kalian melihat ada cacat padanya?"

Tiada siapa yang berkata hidup ini mudah, tetapi telah ramai membuktikan bahawa hidup ini indah jika bertemu penyelesaian yang tepat untuk sebarang masalah.

Tepat itu pula tidak beerti sekali mencuba maka selesai segalanya, mungkin dua, tiga malah lebih dari itu barulah solusi yang mengena ditemui, alhamdulillah.

Pokok pangkalnya pada terus berusaha dan tidak putus asa.

💖




9 August 2020

NASIHAT UMMI

GAMBAR : Kek Pelangi Ummi

Saya sering mengusik anak-anak dara saya tentang bab kahwin...sengaja 'mengenakan' mereka apabila malas malas untuk membantu ummi memasak di dapur.


"Nanti kalau dah ada orang berkenan, ummi tak bagi lepas kalau tak pandai masak..." Saya membulatkan mata. Anak-anak solehah ummi ayah ni sekadar tersengih malu-malu. 


"Ummi ni..." Paling tidak, itu jawapan mereka. 


Selepas itu, panjanglah 'ceramah' ummi buat anak-anak tercinta ini ❤


PERKAHWINAN

Ye, bebelan yang bukan saja-saja dilontar tetapi mau mengingatkan bahawa perkahwinan bukan sekadar untuk memiliki pasangan yang halal bagi memenuhi fitrah manusia, akan tetapi lebih dari itu ia merupakan satu tanggungjawab yang berintikan komitmen yang besar, baik di pihak suami mahupun di pihak isteri. 

 Untuk yang dikasihi

Suami dengan tugas hakikinya mencari nafkah sementara isteri pula berperanan di rumah, dengan antaranya menyediakan masakan buat hidangan keluarga. 


Sementelah, sifat seseorang itu tidak kita ketahui melainkan hanya setelah hidup sebumbung. Ada suami yang tak kisah setiap hari makan makanan luar, ada pula yang mudah berlapang dada jika dia sendiri 'turun gelanggang' menyinsing lengan menyiang ikan dan berbau bawang, namun ada suami yang memang mendambakan airtangan isterinya baik untuk santapan pagi, tengahari dan malam... maka apa-apa persediaan bagi menyubur cinta dan kasih dalam rumahtangga itu penting bagi melahirkan keserasian serta keharmonian. 


Walaupun, ia bukan kewajipan mutlak seorang isteri, tetapi saya tetap meyakini sejak dulu, bahawa kasih sayang dalam keluarga mampu dijana oleh seorang isteri dan ummi melalui masakannya...ikhlas dari hati. 


TELADAN ARWAH MAK

Teladan yang ditunjukkan oleh arwah mak dan ayah. Boleh dikatakan, maklah chef utama di dapur rumah kami. Namun, sesekali apabila keadaan memerlukan, contohnya ketika arwah mak dalam pantang selepas melahirkan, ayahlah yang mengambil tugas memasak untuk anak-anak di rumah. Masakan mak, sedap tiada bandingan, masakan ayah pula wah! nasib tak sampai jilat tangan je hehe..


Alhamdulillah hampir 40 tahun mereka diizinkan bersama...


Kerana itu, saya tidak pernah menafikan bahawa kerjasama antara suami dan isteri dalam melengkapi urusan rumahtangga sesama mereka juga boleh menjadi satu terapi yang menyuburkan lagi sakinah, mawaddah wa rahmah, seterusnya menjadi contoh buat anak-anak yang sentiasa belajar dengan 'melihat'. 


"Sayang...tak mau memasak berbeza dengan tak pandai tapi sentiasa mahu belajar. Memasak ini kemahiran, maka bila ia kemahiran ia boleh dipelajari, in shaa ALLAH...practice makes perfect you know..." Begitulah selalunya saya mengakhiri bebelan manja buat mereka. 




#kasihummi

#mogaadamanfaat