10 July 2014

MARI MILIKI KEJELITAAN SEJATI


Ummi….kenapa kulit adik putih sangat, not fair!” Luah kak long sambil mencubit lembut pipi mulus adik kecilnya yang berada dalam dukungan.

“Alhamdulillah, kulit kak long pun kecil-kecil dulu putih macam adik juga…sekarang ni je berubah sikit sebab banyak kena cahaya matahari…nanti dah macam ummi putih la balik..hehe..” bidas saya sambil tertawa kecil. 

Mengerti, bahawa iri anakanda sulung saya ini bukanlah datang dari hati, hanya mainan bibir sahaja kerana saya meyakini sayangnya pada adik kecilnya ini tak tergambar dengan kata-kata. Kerana itu, biar pun letih sebaik pulang dari sekolah, dia tetap melayan adiknya bermain.

“Ye ke? Cuba ummi tengok kulit kak long ni…macam aiskrim neapolitan…” Ulas kak long lagi dengan sengihan di bibir.

Mendengar itu, meledak ketawa saya. Terbayang aiskrim yang dimaksudkan…belang kuning, merah jambu dan coklat!

Hmmm…Sememangnya kecantikan dan wanita tidak boleh dipisahkan terutama dalam dunia hari ini yang mengenengahkan senarai wanita cantik adalah mereka yang memiliki pesona kejelitaan seumpama artis dan selebriti. Kerana itu, pada saya, apabila berbicara mengenai kecantikan perempuan, ia adalah sama sebagaimana fesyen pakaian. Berbicara mengenainya memerlukan dua elemen utama  iaitu kefahaman dan ketakwaan.

Kefahaman penting, kerana ia melibatkan keupayaan untuk mengetahui, mengerti dan menyelami masalah yang dibicarakan secara adil dan saksama, sementara dengan ketaqwaan pula, ia memimpin dan mendorong kepada jalan penyelesaian yang terbaik berlandaskan syari’at demi meraih keredaan-NYA. Pincang salah satu darinya, maka ‘outcome’ dari perbincangan tersebut tidak akan memberi faedah apa-apa.

Lebih-lebih lagi apabila isu ini dibangkitkan oleh anak gadis yang sedang meningkat remaja, persepsi mereka tentang kecantikan yang banyak dibentuk oleh media massa perlu diletakkan kembali ke landasannya yang benar.

KISAH 'ANAK ITIK' YANG HODOH
“Kak long, kak ngah pernah tak dengar atau baca cerita tentang angsa yang hodoh?” Saya bertanya. Petang itu, sambil menyusun buku-buku cerita di bilik anak-anak, saya mengambil peluang berbual bersama mereka.
“Tak….” Kedua-duanya menjawab serentak.

“Eh! Takkan tak pernah…” Saya menyanggah.

“Kan ada satu cerita tentang seekor anak angsa yang dibela oleh itik. Selepas menetas, dia melihat dirinya tak sama dengan anak-anak itik yang lain. Mereka semua berwarna kuning, bersih dan cantik, tapi dia…dah lah warna hitam, besar dan nampak hodoh pulak..” Saya mula berkisah.

“Oh! Cerita tu. Kak long dah baca dah…” Tiba- tiba kak long mencelah.

“Ha, kalau dah baca, apa jadi lepas tu?” Saya menyoal untuk menduga ingatannya.

“Dia sedih sebab tak cantik macam anak itik lain. Anak itik lain pun tak nak kawan dengan dia. Satu hari, anak ‘itik’ tu nampak seekor swan terbang dekat dengan kolam. Dia kata, kan baik kalau dia jadi macam swan tu...putih, cantik dan menarik..Rupa-rupanya bila dah besar, 'anak itik' tulah swan sebenarnya...” Kak long menambah cerita.

BAGAI SANG ANGSA
Saya pasti ramai di kalangan wanita hari ini yang meletakkan diri mereka seumpama sang angsa di dalam cerita dongeng tadi. Sejak kecil, ramai di antara kita terperangkap dengan suasana semasa dalam menentukan nilai kecantikan seorang wanita.

Andai di zaman kanak-kanak, patung Barbie dan seumpamanya menjadi idola, menjengah ke alam remaja dan dewasa, tanda aras cantik dan jelita itu terarah pula kepada artis dan selebriti yang menghiasi media elektronik dan majalah.

Kondisi ini semakin 'melumpuhkan' pandangan mata. Kita bagai tidak memiliki 'tenaga' untuk mengembangkan daya dan upaya menghargai kecantikan sendiri yang sebenarnya wujud dalam diri setiap individu di muka bumi ini.

“Cukup sifat, ada mata, hidung, telinga, mulut….cantiklah namanya tu.” Demikian jawapan ayah bila saya dan adik beradik perempuan lain membandingkan kelainan yang ada di antara kami. Asalnya mahu bergurau senda, tetapi tidak sangka pula rupa-rupanya ayah memasang telinga. Kami terdiam dan berpandangan sesama sendiri. Senyuman terukir di bibir masing-masing, penuh makna.

 Hakikatnya, generasi wanita yang terperangkap dengan 'neraca' semasa ini akan mewariskan piawaian sonsang tentang kecantikan kepada anak-anak gadis mereka suatu masa nanti dan menatijahkan neraca kecantikan yang tidak benar itu berpanjangan dan berkesinambungan zaman ke zaman.

MENJADI CERMIN


Kerana itu, saya merasakan, pendidikan tentang kecantikan sejati ini harus dimulai oleh ibubapa di rumah agar perspektif yang songsang itu dapat diluruskan kembali. Kekeruhan fikiran anak-anak gadis tentang apa itu ‘cantik’ mesti dipandu dengan pengisian jiwa agar tumpuan mereka ketika berada di hadapan bingkai kaca, bukan lagi tubuh fizikal yang boleh sirna bersama beredarnya masa, tetapi keindahan hati yang dengannya kekal ingatan dan sanjungan manusia.

Ringkasnya, ibubapa perlu bertindak dan memberikan respon seumpama ‘sebingkai cermin’ kepada anak-anak gadis mereka. Antara yang boleh dilakukan untuk tujuan tersebut ialah :

1)      Contoh daripada seorang ibu iaitu seorang ibu itu perlu berhati-hati ketika mengkritik bentuk tubuhnya sendiri

Saya pernah menonton satu rancangan keibubapaan di kaca televisyen, ketika menetap di United Kingdom suatu ketika dahulu. Rancangan ini dikendalikan oleh seorang pakar keibubapaan bernama Jo Frost.

Di dalam siri yang menyentuh tentang obses remaja hari ini tentang penampilan dan kecantikan, Jo menegur segelintir kaum ibu yang begitu mengkritik bentuk tubuh sendiri akibat membanding-bandingkan penampilan diri dengan model-model majalah. Akibatnya, anak-anak gadis yang melihat atau mendengar turut terkesan sama.

Impak panjang dari itu, kecantikan yang ada pada diri terus tidak dibangunkan, sebaliknya perbandingan dengan orang lain akan terus subur dan mewarnai kaca mata seorang perempuan.sebaiknya, sebelum membelek-belek wajah dan tubuh di cermin, sebelum mengkritik itu dan ini pada tubuh sendiri, pandang dahulu ke kanan dan kiri.

Andai bersendiri di dalam bilik dengan pintu bertutup rapat dan terkunci, itu lebih molek, kerana lebih terjamin dari penglihatan anak-anak. Lantaran seringkali sebagai ibu kita terlepas pandang, menyangka anak-anak sedang leka melakukan aktiviti masing-masing; akan tetapi sebenarnya mereka menjeling dan men'curi-curi' dengar.

2)      Peranan seorang ayah iaitu dengan memberitahu kepada anak gadis mereka bahawa dari sudut pandang seorang lelaki, mereka sudah cukup cantik dan memiliki pesona diri.

Ketengahkan kepada anak-anak bahawa ‘kejelitaan’ yang dicari dari diri seorang wanita adalah satu bentuk tarikan dan pengaruh yang terbit dari dalam jiwa dengan segala kemuliaannya.

‘Perhiasan jiwa’, itulah yang lebih utama. Ia merupakan aspek budi pekerti yang diterapkan oleh Islam; diawali dengan sifat keimanan kepada Yang Maha Menciptakan, sebagaimana firman ALLAH Subhanahu wa Ta’ala yang bermaksud :

“Tetapi Allah menjadikan kamu cinta kepada keimanan dan menjadikan iman itu indah dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan.” (Al Quran surah Al-Hujaraat: 7)

Apabila keimanan telah benar-benar terpatri dalam hati, maka akan tumbuhlah sifat-sifat indah yang menghiasi diri insan : ketakwaan, berimu, rasa malu, jujur, terhormat, berani, sabar, lemah lembut, berbudi pekerti, menjaga silaturrahmi dan sifat-sifat terpuji lain yang dengannya dia membuat kehidupan lebih beerti dengan ciri-ciri tersebut dari sekadar memenangi ego manusiawi yang tidak terkendali. Semua itu  adalah nikmat ALLAH Subhanahu wa Ta’ala yang diberikan kepada hamba-hambanya yang beriman agar dapat hidup bahagia di dunia dan akhirat.

3)      Perkukuhkan dalam diri anak gadis sifat BERSYUKUR bahawa setiap manusia yang ALLAH jadikan di dunia ini mempunyai kecantikan tersendiri.

Tambahan pula, cantik itu sendiri adalah terlalu subjektif dan relatif bak satu pepatah Inggeris :

Beauty is in the eye of the beholder

Justeru, minta anak gadis agar berhenti dari meminati kecantikan orang lain dan alihkan kepada membangun potensi diri kurniaan ILAHI.
Beritahu mereka bahawa, wanita adalah umpama kuntuman mawar. Mekar indah dengan pelbagai warna : putih bersih, merah muda, merah menyala dan kuning diraja, akan tetapi pada setiap penghujungnya, semua kuntuman mawar itu akan dihidu dan dinilai dengan cara yang sama, iaitu melalui keharumannya yang semerbak walau apapun warnanya.
Lalu, begitulah juga kita, dengan pelbagai bentuk tubuh, ketinggian dan paras rupa, pengakhirannya kita semua memiliki satu ciri yang sama iaitu kecantikan semulajadi kurniaan Yang Maha Adil lagi Bijaksana.
Bersyukurlah!

MARI MILIKI KEJELITAAN SEJATI


Dan pagi ini, ketawa saya meledak kembali. Apabila seorang teman memaklumkan sesuatu dan kata-kata itu terngiang di telinga, sukar benar untuk saya tersenyum sopan begitu sahaja. Mujur juga saya berada di rumah. Jika tidak, sungguh tidak sesuai tertawa sebegini sebagai seorang muslimah!

Namun, ketawa saya itu mengundang kerutan di dahi kak long. Mungkin dia tertanya-tanya gerangan apakah yang menyebabkan umminya ini ketawa sedemikian rupa.

“Kenapa ummi? Dari tadi kak long tengok ummi ketawa kuat macam tadi…” Kak long akhirnya bersuara. Tidak tahan lagi bersoaljawab sendiri agaknya. Biar jelas duduk perkara.

“Tak ada apa-apalah sayang…seorang kawan ummi ni, dia beritahu yang muka ummi ni macam muka seorang pelakon cantik tu..” Ujar saya sambil menyebut nama seorang selebriti. Ketawa lagi saya usai menyebut namanya.

“Sama ke muka ummi dengan wajahnya?” Saya melontar tanya sekadar berjenaka. Kak long tersenyum.

“Ada rasanya…tang hidung…” Jawab kak long bersahaja disambut ketawa kami bersama.

“Kak long nampak tak sayang? Setiap orang memandang kecantikan itu dari sudut berbeza. Ada orang melihat wajah si polan ini biasa-biasa sahaja, tetapi ada orang lain melihat si polan ini tersenarai dalam kalangan wanita cantik menurut penilaiannya. Jadi, akhirnya….” Saya berhenti berkata-kata untuk melihat respon si anak dara.

“Akhirnya…semua orang adalah cantik sebenarnya.” Kak long memberikan kesimpulan.

Alhamdulillah….dalam hati saya berbisik dengan kesyukuran ke hadrat ILAHI :


‘Buat anakku yang dikasihi, tak salah membelek-belek ‘kekurangan’ diri, tapi tak perlu berlebih-lebih, kerana yang mencintaimu tak memerlukannya, yang membencimu kan jadikan bahan cerita. Bercerminlah melihat diri, sempurnakah amal ketaatan yang diperintahkan ILAHI; berkaca meneliti hati, wujudkah mazmumah yang mengaburi cahaya iman dari menyuluh denai hidup ini. Bercermin tubuh dilihat manusia, bercermin hati dipandang ALLAH Yang Maha Kaya. Kedua-duanya indah jika akhlak menjadi naungannya. Mari kita miliki kejelitaan sejati, in sha ALLAH!’

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, in shaa ALLAH.


6 comments:

THE AWAN♥ said...

Assalamualaikum ummi,betapa setiap bait bait tulisan ummi sangat saya kagumi dan sering singgah ke blog ini,Hari ini saya terpana membaca entry ini sehingga membawa saya keruang komen ini, ummi semoga ummi bahagia selalu disamping keluarga hingga ke syurga dan terima kasih kerana menulis menjadi inspirasi kepada saya,

maaf atas panggilan ummi jika tidak disenangi.

Semoga Allah merahmatimu ummi

nur shirlla said...

Jazakillah Khair untuk perkongsian ini ustazah :)

Insyirah said...

Assalamualaikum kak As,
Alhamdulillah moga Allah terus menjadikan hati kita mencari dan berusaha menjadi kejelitaan sejati.

Jazakillahu khair atas perkongsian indah.

sufii said...

Alhamdulillah..terima kasih atas bait-bait yg sungguh indah...

Ummu FaQih said...

tersenyum membacanya...

Bercermin tubuh dilihat manusia, bercermin hati dipandang ALLAH Yang Maha Kaya...

syukran jazilan ..

Aifa Ebiz said...

Assalamualaikum, saya mohon untuk kongsikan coretan yang indah ni ke page saya.