23 July 2014

JADILAH CERMIN JIWA

“It bothers me a lot when I have such low grades but the laziness inside me conquers me, so I don’t feel like doing anything to cange. Tapi sumpah stress!” Demikian luahan seorang remaja kepada ibunya. Si ibu terdiam. Hanya menggeleng-geleng kepala.

‘Nak buang malas pun susah? Malas buang malas, memang tak akan ke manalah..’ Keluh si ibu dalam hatinya. Wajah si anak ditenung lama…

‘Mampukah aku memotivasinya sehingga dia boleh mendaki tangga jaya?’ Pertanyaan itu bergema.

“Suami saya sendiri tidak memahami saya..sehingga saya bagaikan lupa bagaimanakah rasa bahagia hidup berumahtangga” Keluh pula seorang isteri semasa satu sesi kaunseling keluarga.

Kehidupan yang dilaluinya selama lima tahun bersama suami yang dinikahi atas dasar suka sama suka nampaknya bagai retak menunggu belah sahaja. Si suami dirasakannya tidak mampu membahagiakannya, namun cinta yang pernah berputik dulu, masih ada…

‘Mampukah diriku melakukan sesuatu demi kelangsungan cinta kami berdua?’ Dia menyoal diri sendiri sambil menggigit jari. Satu keluhan berat dilepaskan menggambarkan beban yang memenuhi ruang hati.

******************************************************************************
Saya akui, sebagai manusia biasa, ada ketikanya kebimbangan, kerisauan dan kekhuatiran terhadap sesuatu memberi kesan kepada perjalanan emosi dan seterusnya menjadikan semangat diri menurun untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat buat diri dan insan lain yang dikasihi. Sedangkan, ini bukanlah satu sikap yang benar dalam menanggapi cabaran hidup yang tidak pernah sudah...kerana kebimbangan tidak pernah mampu menghilangkan cabaran esok hari, tetapi ia hanya menghilangkan kekuatan diri hari ini...sedangkan itu tidak berbaloi sama sekali!

Dua situasi di atas, mengingatkan saya kepada satu peringatan indah daripada seseorang yang saya hormati..

POTENSI


"Setiap orang ada potensi untuk berubah.." Demikian bicara suami sewaktu satu sesi usrah bersamanya baru-baru ini. Saya dan beberapa ahli usrah lain mengangguk mengiyakan.

Hakikatnya, pada setiap diri, ada kebaikan yang sedang berjuang untuk muncul, cuma kesempatan itu banyak ketikanya memerlukan bantuan orang lain untuk memahami, memotivasi dan menguatkan semangat ke arah perubahan diri. 

" Berbaik sangka perlu didahulukan walau yang terserlah pada diri seseorang itu adalah keburukan.." Suami menyambung lagi. 

Inilah satu cara bagaimana kebaikan yang 'mengintai' dalam diri seseorang itu dapat dijemput untuk memunculkan diri; dengan berbaik sangka sesama manusia, sebagaimana baik sangka seorang alim terhadap seorang pendosa yang telah membunuh seratus jiwa dalam satu hadis yang panjang. 

Nasihat si alim yang bijaksana agar sang pembunuh berhijrah ke negeri lain bagi memulakan hidup baru dituruti. Akan tetapi takdir Ilahi menentukan sang pembunuh menemui Penciptanya dalam perjalanan menuju perubahan. Dua malaikat berselisih ke manakah sang pembunuh harus di bawa, antara syurga dan neraka, selayaknya dia di mana? 

Jarak perjalanannya diukur lalu terbukti lelaki pendosa itu sejengkal lebih hampir ke arah negeri tempat dia ingin memulakan fasa baru kehidupan. Berhijrah dan bertaubat. Dia benar-benar telah meninggalkan kejahatan, meski baru sejengkal, maka Allah memerintahkan agar dia dibawa ke syurga.

Alangkah besar rahmat Yang Maha Esa!

Kerana itu, Umar al Khattab radiyallahu'anhu pernah menyatakan : 

(لا تَظُنَّنَّ بكلمةٍ خَرَجَت من في امرئ مسلم سوءا وأنت تَجِدْ لها في الخير مَحمَلاً)

"Usah kamu menyangka satu perkataan yang keluar dari mulut seorang muslim itu buruk, sedang kamu boleh mengandaikan bahawa padanya ada kebaikan." 

Dahulukan berbaik sangka, itu intinya.

PENAWAR HATI
Mendengar kalam hikmah daripada para sahabat dan solehin yang dibaca suami, cukup menghadirkan sebak di hati.

Memang benar, tidak wujud manusia biasa yang suci di dunia ini, yang ada hanya manusia yang banyak khilaf; yang kembali kepada ILAHI dengan bertaubat dan menginsafi silap  diri. Sesungguhnya..tiada insan baik di dunia ini yang tiada keburukan di masa lalunya, dan tiada insan jahat di dunia ini yang tiada kebaikan untuk masa depannya jika dia telah kembali kepada TUHAN, mengharap keampunan.

Justeru itu, sebagai insan terhampir bagi seseorang, baik anak-anak remaja yang sedang mencari kekuatan diri atau pasangan hidup yang ‘dilihat’ gagal menjadi pelengkap diri, dahulukan baik sangka bahawa mereka mampu berubah.

Jiwa yang positif boleh dibangunkan melalui jiwa yang positif juga.

Untuk itu, seseorang yang berhasrat menjana perubahan insan sekeliling terutama seseorang yang bermakna dalam hidupnya, dia terlebih dahulu perlu merawat jiwanya agar hampir kepada Yang Maha Esa bagi beroleh kekuatan dan semangat yang benar.

Jiwa yang pesimis bukanlah jiwa yang sihat, justeru ia memerlukan penawar. Untuk itu, sebagaimana yang diriwayatkan daripada Imam Yahya bin Muadz al-Razi rahimahullah (wafat 258 hijrah), beliau pernah berkata :

دَوَاءُ اْلقَلْبِ خَمْسَةُ أَشْيَاءٍ، قِرَاءَةُ اْلقُرْآنِ بِالتَّفَكُّرِ، وَخَلاَءُ اْلبَطْنِ وَقِيَامُ اللَّيْلِ، وَالتَّضَرُّعُ عِنْدَ السَّحَرِ، وَمُجَالَسَةُ الصَّالِحِينَ
“Ubat bagi penyakit hati itu ada lima perkara; iaitu membaca Al-Qur’an dengan merenungkan maknanya, mengosongkan perut (berpuasa), solat malam, meminta keampunan ALLAH di waktu sahur dan berteman dengan orang-orang yang soleh.” [Sifatus Sofwah, Ibn al-Jauzi]

Sesungguhnya, ketaatan kepada Yang Maha Esa mampu menjadi benteng kepada rasa-rasa negatif yang melanda.

Setelah itu, dengan rahmat Yang Maha Esa, tidak mustahil seorang ibu mampu menjadi motivator kepada anak sendiri, sementara seorang isteri pula menjadi pemangkin kepada perubahan baik suami yang dicintai.

JADILAH CERMIN JIWA


Saya meyakini bahawa setiap individu di dunia ini terutama dalam lingkungan sebuah keluarga, masih mampu berada dalam keadaan yang baik apabila wujud persekitaran nasihat menasihati. Orang yang menasihati bersih jiwa, dan orang yang dinasihati pula merasa dekat dan bersedia untuk belajar memperbaiki dirinya.

Kedua-dua mereka saling bertindak sebagai cermin bagi memantulkan refleksi diri demi pembaikan  masing-masing.

Sebagaimana sajak yang sempat saya coretkan di bawah ini, semoga tiada ibu yang berputus asa kepada perubahan anaknya, juga tiada isteri yang menyerah kalah untuk mempertahankan mahligai bahagia yang telah terbina.

Baik sangka dan berusahalah merawat jiwa.

  
DI DEPAN CERMIN KAMAR

Di depan cermin kamar...
Kurenungi satu perkara...
Cermin dan jiwa itu miliki persamaan nyata..
Kedua-duanya wahana buat merubah nilai insani...

Di depan cermin kamar....
Kurenungi satu perkara... 
Cermin menunjuk refleksi diri
Jiwa terisi kasih manusiawi
Keduanya-duanya mampu retak..
Namun masih boleh diperbaharui..
Andai betul caranya...
Andai tepat didikannya...

Di depan cermin kamar...
Terlihat bayangan seorang insan...
Ketika mataku menangis hiba..
Bibirnya tidak pernah mengukir tawa...
Hanya wajahnya memancar nestapa...
Menyembunyi rahsia jiwa yang turut berduka.

Di depan cermin kamar...
Terlihat bayangan seorang insan..
Tatkala diriku penuh kecewa..
Pedih, khilaf dan luka....
Dia meminjamkan dirinya...
Memberi kekuatan, semangat dan maruah semula...

Di depan cermin kamar...
Kusyukuri anugerah ILAHI...
Dia 'cermin jiwa' kurniaan Yang Maha Esa...
Darinya kupelajari hikmah cinta sejati...
Darinya diriku berkaca memuhasabah nurani...
Agar cinta-NYA mengungguli diri.



Mencari dan terus mencari cinta sejati.


Jumpa lagi, in shaa ALLAH.


1 comment:

cilipadi said...

Asm.Tepat pada masanya saya ketemu artikel ustazah ini.Saya doktor...Saya baru berfikir bahawasanya saya byk ketemu 'emotional cripples'.Ramai sungguh dan termasuklah saya sendiri...Sayang saya tidak memilih bidang psikologi/psikiatri...Over the years,i have been treating myself using nonislamic and islamic tools.Saya melihat faktor dorongan utk berubah/sihat adalah yang terpenting dalam isu/masalah jiwa ini...