25 January 2015

CINTA ITU BUKAN FANTASI..

“Apa lagi yang boleh kita usahakan bagi mengatasi masalah ini?” kakak naqibah bertanya kepada saya dan rakan-rakan lain sewaktu usrah mingguan baru-baru ini.

Kami saling berpandangan. Raut wajah masing-masing begitu serius memikirkan sebarang pandangan yang boleh dimanfaatkan. Merungkai persoalan 'couple' yang kini kian menjadi-jadi di kalangan penuntut universiti.


Gejala ini bukan sahaja menimpa golongan pelajar yang jauh dari aktiviti persatuan bahkan lebih menyedihkan individu yang melibatkan diri dengan persatuan dan menjadi penggerak aktiviti di universiti adalah sasaran yang lebih mudah dan terbuka untuk terjebak ke dalam budaya berpasangan yang merosakkan ini sehingga mereka tidak tahu bagaimana mahu keluar darinya.

Menurut mereka, tidak memiliki 'pasangan' atau tidak ber'couple' kini menjadi sesuatu yang sangat pelik dan ganjil di universiti.

Golongan pelajar yang masih belum memiliki pasangan terlihat asing bahkan ditertawakan!
Amat malang, dalam keghairahan program-program kesedaran tentang bahaya bercinta sebelum pernikahan diperhebat di kampus-kampus, semua itu tidak menatijahkan sesuatu yang positif, sebaliknya ia bagai sajian hiburan semata-mata, sedang gelora untuk merasai cinta dan memberi cinta tidak juga berkurang bahkan kian berombak rindu!

GUSAR
Lebih menambah kegusaran, saban ketika saya melayari laman ‘Muka Buku’,acap kali saya menemui bicara puitis yang ditujukan golongan hawa kepada ‘bakal imamnya’, dan saya pasti perbualan seumpama di atas banyak berlaku di kalangan anak muda berjiwa Islam yang sedang mengintai keindahan ‘taman bunga’ di alam rumah tangga.

Seolah-olahnya, mereka sedang melihat sebuah taman bunga dari kejauhan. Mereka melihat pohon-pohon menghijau, bunga-bunga berwarna-warni yang sedang berkembang mekar dengan kicauan burung-burung memeriahkan keindahan taman. Inilah bahang perasaan yang melanda.

Kehadiran watak-watak ‘sempurna’ yang ditampilkan pada novel-novel berkisar cinta Islami sebuah rumah tangga yang baru bermula menjadikan diri mereka bagai merasakan wujudnya ‘individu’ seumpama itu di alam nyata.

Kerana itu, banyak ketikanya bila membaca komen anak-anak muda terutama di kalangan Muslimah tentang ke'sweet'an panorama hidup pasangan suami isteri dalam novel-novel Islami yang mereka baca, saya bersyukur mengenangkan tiada atau boleh dikatakan amat sedikit kemunculan karya-karya sedemikian rupa pada ketika saya melangkah ke alam rumah tangga.  Ini menjadikan saya dan suami tercinta 'bebas' mencorak suasana rumah tangga yang akan kami bina tanpa perlu menjadikan watak-watak ciptaan yang begitu sempurna sebagai piawaiannya.

MUDA MUDI DAN CINTA
Dari dulu saya menegaskan, perasaan cinta itu tidak salah, ia fitrah yang ada dalam diri setiap manusia termasuk saya juga. Cuma, kesilapannya adalah pada bagaimana menyalurkan perasaan itu agar segala pengisian untuk memaknainya membuahkan pahala, bukan dosa.

Rata-rata anak muda, bila perasaan cinta menyapa, tetapi kemampuan untuk menikmatinya secara HALAL belum lagi ada, namun mereka tetap meneruskan juga dengan bercouple yang mana aktiviti-aktiviti cinta di dalamnya hanya boleh dilakukan oleh mereka yang sudah bergelar SUAMI ISTERI sahaja.

Andai cinta itu mendambakan hubungan intim, ia BOLEH, tetapi bukan kepada pasangan yang belum halal, tetapi hanya untuk yang sudah bernikah. Di luar pernikahan, ‘hubungan badan’ menjadi dosa besar, tetapi di dalam penikahan, ia membuahkan pahala yang banyak dan salah satu sebab yang menjadikan kasih sayang kian melebar.

Jika cinta itu menginginkan perbualan mesra, ia BOLEH, tetapi hanya setelah akad pernikahan termeterai. Di luar pernikahan, perbualan yang mesra sehingga menaikkan nafsu itu haram bahkan ditegah sama sekali, tetapi di dalam pernikahan ia digalakkan untuk menyubur cinta berahi.

Walaupun begitu, saya tidak menafikan, sebahagian anak muda terjebak ke dalam alam cinta kerana terpesona dengan keindahan perkahwinan yang mereka baca dari novel-novel cinta remaja termasuk novel bernafaskan Islam lalu ingin segera mengecapi nikmat hidup bersama yang segalanya tampak indah pada pandangan mereka. Sifir mereka, bila hati sudah serasi, jiwa sudah suka sama suka, maka kebarangkalian untuk bahagia dalam perkahwinan adalah sangat besar.

Sedangkan….

Bagi pasangan yang sedang dilamun gelora cinta, mereka melihat alam perkahwinan sebagai tapak menyemai harapan nan indah, menambah erat kasih dan cinta yang sedang membara. Namun bagi sekian ramai pasangan suami isteri yang telah, sedang dan masih dalam perjuangan melakar tadbir harmoni dan bahagia, cinta yang mengikat dua jiwa pada awalnya bukan penentu kelangsungan ikatan yang didamba.

Seumpama pasangan sejoli menyaksikan panorama pergunungan dari kejauhan. Hijau pepohonan yang melitupi kaki pergunungan, sungguh menyegarkan. Kicau sang burung memecah keheningan. Gumpalan awan putih menyapa puncak nan tinggi, amat mempesona pandangan. Bersama tamparan lembut angin sepoi-sepoi bahasa pada batuan kukuh dan pejal, segalanya terlihat begitu indah dan mengasyikkan.


Akan tetapi, bagi mereka yang bergerak mendekat, pasti banyak cabaran terpaksa didepani. Hutan di sekitarnya sahaja sudah cukup meletihkan untuk diharungi sebelum sampai ke kaki gunung.

Ketika pendakian dimulai, diri perlu lebih berhati-hati. Mata mesti tajam memerhati, telinga pula perlu sentiasa peka mengawasi. Jika salah kaki berpijak dan mendaki, tubuh boleh jatuh ke batuan yang pejal dan menyakitkan. Andai tidak berwaspada dengan persekitaran yang asing dan penuh kejutan, bahaya dari binatang buas dan berbisa boleh sahaja menyebabkan kecederaan dan kemalangan yang tidak terjangkakan.

Namun, apabila perasaan cinta sebelum pernikahan semakin subur, maka kerumitan yang timbul adalah pada satu persoalan utama, iaitu bagaimana mengurus cinta itu agar ia tidak lebur dibaham nafsu!

BUKAN MENYUSAHKAN
“Baru-baru ini kakak didatangi seorang pelajar perempuan yang bertudung labuh dan berjubah meminta nasihat bagaimana mahu menjauhi budaya berpasangan ini, kakak bacakan padanya satu ayat :


Maksudnya : “Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Qur'an) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Allah. Dia adalah Pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.” ( Surah al Haj ayat 78 ).

Menjauhi sesuatu kebiasaan yang salah tetapi sudah menular dan dianggap tiada apa-apa dalam masyarakat tidaklah mudah melainkan ia perlu diiringi kesungguhan. Dan pelajar yang mahu menentang arus bercouple ini perlu sangat kuat tatkala mendengar kisah-kisah manis daripada rakan-rakan yang sedang dilamun cinta, perlu kuat berhadapan kemesraan yang ditunjukkan oleh rakan-rakan saat bergayutan di telefon, senyum simpul di hadapan komputer dan hadiah-hadiah yang kononnya membuktikan kasih sayang pasangan yang sedang dilamun api asmara.

Sebaliknya, mereka hendaklah meyakini janji Yang Maha Kaya, bahawa gesaan agar mentaati ALLAH Azza wa Jalla dalam semua keadaan, sama ada yang disukai diri atau sebaliknya itu sekali-kali bukan bertujuan untuk menyusahkan hamba-hambaNYA; bahkan ia sebenarnya  menghadiahkan kesejahteraan iman dan maruah serta keselamatan dari siksaan api neraka di akhirat sana, sehingga ketegaran mereka berpaut pada dahan ILAHI, melayakkan mereka nantinya menjadi saksi ke atas manusia lain dan hanya ALLAH jua sebaik-baik Pelindung dan Penolong untuk mereka menjauhi budaya yang mengasyikkan ini.” Kakak naqibah menambah dengan anggukan bertali dari kami yang mendengar butir bicaranya.

SOLAT DAN DOA
Saya mengiyakan di dalam hati. Kerana itu, pada saya, perkara utama yang mesti selesai dahulu bila perasaan cinta ini datang ialah dengan mengisi masa terluang dengan aktiviti ketaatan dan amalan yang menyubur iman. Antaranya ialah dengan mempertingkat bacaan dan perbincangan ilmiah tentang bagaimana seseorang itu dapat memperbaiki hubungan cinta dengan pemilik cinta paling agung iaitu ALLAH SWT.

Tidak lain tidak bukan, salah satu medium perhubungan paling canggih dengan-NYA ialah melalui solat. Lalu, sebaiknya aktiviti wajib ini dikoreksi saban waktu...kemungkinan besar cinta yang membuak-buak ingin dilayan itu adalah kerana kualiti solat semakin merudum dan tidak diperbaiki ilmu untuk melaksanakannya.

Ini kerana, solat yang baik pasti dapat mencegah dari maksiat dan dosa.

Selanjutnya, saya juga suka untuk mencadangkan kepada muslimah-muslimah muda ini untuk mengamalkan doa ini :

اللّهُمَّ اِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ اني آمَنْتُ بِكَ وَبِرَسُولِكَ وَأَحْصَنْتُ فرجي إِلاَّ على زوجي فَلاَ تُسَلِّطْ عَلَىَّ الْكَافِرَ

Maksudnya : “Ya Allah, jika engkau mengetahui bahawa aku beriman kepada MU dan Rasul MU, dan aku menjaga kehormatanku hanya untuk suamiku, maka lindungilah aku daripada dikuasai oleh orang-orang kafir dan zalim." ( Riwayat Al-Bukhari, no 2104, 2/722 ; Sunan Al-Baihaqi, 5/97; Musnad ahmad, 2/403 ; Fath Al-Bari, 6/393; Umdat Al-Qari, 12/30 ; Sohih )

Ia merupakan doa yang sahih yang dibaca oleh isteri Nabi Ibrahim a.s ( iaitu Siti Sarah) yang menyebabkan para lelaki zalim termasuk rajanya melarikan diri.

Pada saya, doa ini bukan sekadar munajat ke hadrat Yang Maha Esa agar maruah berharga seorang wanita tetap kekal terpelihara, bahkan lebih dari itu, ia mengandungi nilai cinta seorang wanita yang beriman dan bermaruah untuk menjaga hatinya hanya untuk suami yang halal baginya suatu ketika nanti. 

Berdoalah….agar ALLAH menghijab hati wanita yang lemah ini dari terpedaya dengan pujuk rayu lelaki bertopengkan iblis.

Berdoalah….agar ia menjadi satu usaha yang mampu membuahkan hidayah dari-NYA pada ketika dan suasana di mana sebagai manusia biasa kita tidak lagi mampu memilih yang benar, melainkan hanya dengan petunjuk dari ALLAH SWT sahaja kita akan terselamat dari menghampiri noda dan maksiat!

Sehebat manapun seorang manusia, sebijak manapun seseorang itu, ia tidak mampu menjangkau semua perkara. Justeru, manusia sangat memerlukan kepada hidayah di sepanjang kehidupannya, lebih-lebih lagi dalam mengawal nafsu dari mendominasi diri. Sememangnya, manusia sering mencari TUHAN ketika masalah menimpa, namun tidak pula ramai untuk 'bersama' TUHAN sebelum masalah menjelma.

CINTA ITU BUKAN FANTASI
Buat akhirnya, ingin saya nyatakan, bahawa cinta itu bukan fantasi. Ia hanyalah satu perkataan, sehinggalah seseorang datang dan menjadikan ia bermakna. Sama ada ia bermakna kebahagiaan atau kedukaan dalam sesebuah perkahwinan, jawapannya bukan pada angan-angan, tetapi usaha yang dilakukan bagi menjadikan rumah tangga itu sebagai salah satu jalan untuk meraih keredaan Tuhan. 

Lantaran itu, kepada adik-adik yang sedang merasai bahang cinta, juga yang menjadikan novel-novel Islami sebagai cermin yang diharapkan memantulkan kebahagiaan yang serupa dalam rumah tangga mereka nantinya, ingin saya menasihatkan..

Andai kalian merasakan hanya senyum dan tawa semata sebagai piawaian kebahagiaan, saya khuatir kalian telah tersasar landasan dalam memaknakan bahagia sebenar. Andai saja kalian tahu, kehidupan berumah tangga menjadi indah dan berwarna kerana ia dicorakkan dari kejutan demi kejutan yang berlaku.

Wahai adik-adik yang dikasihi, bila perasaan CINTA mula menyapa hatimu...ia memang indah dan mengasyikkan, tetapi jangan mudah kalah dengan perasaan ini sebelum kau benar-benar meneliti dua sisi ...


1) Andai cinta itu semakin mendekatkan dirimu kepada ketaatan, menjauhi maksiat yang dimurkai TUHAN, maka terimalah cinta itu dan jagai ia hingga sampai masa untuk kau menikmatinya secara halal dan terhormat.

2) Akan tetapi, andai cinta itu kian menjarakkanmu dari kemanisan ketika 'bersama TUHAN', bahkan jalan-jalan maksiat lebih mendekat...maka jauhkanlah dirimu sejauh-jauhnya dari cinta itu.
Ketahuilah adik-adikku, cinta yang benar akan lebih menjadikanmu seorang muslimah yang lebih malu, indah akhlak dan bertambah ketaqwaan; bukan sebaliknya. 


Insafilah, jalan cinta ALLAH bukan menyusahkan, tetapi menyelamatkanmu...selamat di dunia dari kehinaan, selamat di akhirat dari neraka yang membakar.

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, In shaa ALLAH.

1 comment:

wfaiziah said...

Really miss your stories..
Now I found it..
Terima kasih