Posts

Keberuntungan memiliki anak perempuan

Image
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud :    “Sesiapa yang memiliki tiga anak perempuan, lalu dia bersabar dengan karenah, kesusahan dan kesenangan mereka, nescaya Allah SWT akan memasukkannya ke dalam syurga dengan kelebihan rahmat-NYA untuk mereka.   Seorang lelaki bertanya, “Juga untuk dua anak perempuan wahai Rasulullah?” Sabda Baginda, “Juga untuk dua anak perempuan.” Seorang lelaki berkata, “Atau untuk seorang wahai Rasulullah?” Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam menjawab, “Juga untuk seorang.” [Riwayat Ahmad dan Al-Hakim].   Hadis di atas mengenengahkan keberuntungan bagi ibubapa yang memiliki anak perempuan,  bertujuan membangun sikap optimis terhadap setiap anugerah yang dikurniai oleh ALLAH SWT, juga agar tidak sampai merasa ‘sial’, tidak bertuah kerana  beroleh anak perempuan sebagaimana yang diyakini oleh masyarakat Arab jahiliyah. Firman ALLAH Subhanahu Wa Ta’ala yang bermaksud : “Apabila seseorang dari mereka diberi khabar dengan (kelahiran) anak perempuan, hitamla

KUN ANTA TAZDAD JAMAALA ❤

Image
  D alam dunia hari ini, ada orang yang tanpa sedar ‘meruntuhkan’ diri sendiri untuk ‘membina’ peribadi orang lain pada dirinya. Sedangkan, tiada individu yang dapat ‘menjadi’ sama 100% hatta walau dilahirkan kembar seiras sekalipun. Kebahagiaan, kekayaan, kemasyhuran, kemudahan, kesenangan dan semua yang indah-indah yang dilihat pada orang lain yang dikagumi itu, kemungkinan hanyalah sebahagian kecil dari bahagian besar sisi hidup mereka sebelum semua itu dapat ditonton atau dituntun oleh orang lain, yang jika diketahui, tiada orang lain yang mahu berada dalam ‘kasut’ yang sama.. Pengalaman perih dan pedih yang dilalui pasti terlalu sulit untuk diceritakan. Ini kerana, untuk beroleh kebahagiaan, keyakinan dan kejayaan sebagaimana individu-individu yang menjadi sebutan ramai itu, jalan kesungguhan, kegigihan, muhasabah, hijrah dan tidak mengenal putus asa adalah jawapan. Untuk itu, jadilah diri sendiri! Iaitu dengan berusaha dan cuba untuk menjadi seseorang yang memiliki keperibadian t

Di ulangtahun ke-25 ini

Image
Alhamdulillah thumma alhamdulillah, Ma shaa Allah Tabaarakallah  🥰 , 25 tahun sudah mengharungi kehidupan bersama. Usah ditanya bagaimana perjalanan melaluinya kerana saya yakin setiap kita punya cerita masing-masing; cabaran, ujian, kesedihan, kegembiraan dan lain-lain.  Hanya sahaja, sebagai renungan di ulangtahun ke-25 pernikahan Disember ini, saya suka untuk berkongsi beberapa sudut pandang yang pastinya sudah dimaklumi ramai, namun semoga ia menjadi ulangan peringatan buat kita bersama 😘 : ❤️ Beroleh seorang teman yang dipanggil isteri/suami dalam meniti kehidupan ini merupakan satu kurnia yang besar apatah lagi ia dimulai dengan lafaz yang Allah SWT sendiri sebutkan sebagai ‘mithaqan ghalizo’ (ikatan yang teguh); justeru, seringlah bertanya kepada diri, apa yang boleh saya usahakan bagi melestarikan kurnia ini hari ke hari. ❤️ Perkahwinan adalah sesuatu yang sukar, kerana itu ia memerlukan komitmen daripada dua pihak umtuk menjayakannya. Bertepuk sebelah tangan, hanya angin ya

REVIEW FILEM : Surga Yang Tak dirindukan

Image
Izinkan saya memberi sedikit pandangan setelah menonton filem ( via online ) yang dikatakan sedang viral sekarang, Surga Yang tak dirindukan, dari seberang. Ada sisi indah yang ditampilkan dalam kisah kehidupan Arini, Prasetya dan Meirose, tiga peribadi utama yang melalui rumahtangga poligami secara tiba-tiba, tak terduga. Walaupun, permulaan cerita yang membawa kepada pernikahan Pras dan Mei itu dipertikai sesetengah pihak, namun saya tidak mahu menyentuh itu sebagai fokus dan penelitian kerana pada saya, lumrah hidup, ada ujian yang memang tak terjangka dan terjangkau dek akal yang terbatas. Biarkan itu kepada penulis novelnya, Mbak Asma Nadia, antara penulis 'Bestseller' yang punya jati diri tersendiri lewat karya-karyanya. Apa yang ingin saya ketengahkan adalah, sebagai manusia, kita selalu khilaf dalam meletakkan sesuatu sesuai tempat dan kondisinya. Justeru, antara yang amat saya tidak bersetuju apabila berbicara soal rumahtangga poligami adalah label 'tamak' ke a

Renungan POLIGAMI

Image
Setiap kali saya menerima persoalan daripada kaum sejenis saya tentang poligami, setiap kali itu juga saya termenung panjang usai meneliti ayat-ayat harapan yang diungkapkan: baik ia daripada isteri sedia ada atau pun daripada wanita yang bakal melangkah ke alam rumahtangga unik tersebut. Ada beberapa point sahaja yang saya ingin mereka fikir sedalam-dalamnya, antaranya : Lelaki yang layak melaksanakan poligami adalah lelaki yang MATANG lagi BIJAKSANA iaitu yang menyedari bahawa poligami itu bukan hak mereka tetapi ia adalah hak ALLAH yang diletakkan tanggungjawabnya ke atas lelaki. Kerana itu, MAMPU BERLAKU ADIL digarisatas sebagai syarat ketat untuk seorang lelaki/suami pertimbangkan sebelum poligami terjadi; sifat adil yang intinya melindungi dan mengasihi bukan menzalimi lagi tidak ambil peduli. Andai berlaku penganiayaan pada satu pihak, sedangkan satu pihak lagi ditatang penuh mesra, maka ketika itu kezaliman berlaku dan ia satu maksiat yang dimurkai ALLAH. Mana mungkin rasa bah

Adakah hadirnya 'dia' menyempurnakan hidup suami?

Image
Suatu ketika, s eorang isteri yang baru sahaja dimadukan bertanya kepada saya : "Kak Ina, benarkah tatkala hadirnya seorang wanita lain dalam hidup suami sebagai isteri, kehidupan suami menjadi sempurna? Atau dalam kata lain, kehadiran isteri baru menyempurnakan rumahtangga suami? Saya akui mendengar tentang itu, saya terasa sedih...kerana saya tak mampu melahirkan zuriat buatnya." Membaca pertanyaan tersebut, saya mengambil waktu untuk berfikir, mencari iktibar dari satu nasihat yang pernah saya baca sebelum ini : ضع قليلاً من العاطفة على عقلك حتى يلين وضع قليلاً من العقل على قلبك كي يستقيم . "Letakkan sedikit perasaan pada akalmu agar ia lembut dan letakkan sedikit akal pada perasaanmu agar ia lurus.." Moga-moga solusi dan pandangan yang diberi menjejak ke bumi, bukan menerawang atau terbuai hiba dek emosi wanita yang halus ini. Saya berpandangan... 1) Frasa : "perkahwinan menyempurnakan..." adalah bagi menggambarkan hubungan antara suami dan isteri s

Tugasan Isu-isu Semasa Akidah Dan Pemikiran Islam (MIST OUM )

Image
  1.0 PENDAHULUAN Isu khurafat merupakan isu yang sudah sekian lama berlaku serta berlegar dalam kalangan masyarakat Melayu Islam di Malaysia yang mana ia menjurus kepada praktis, amalan atau aktiviti yang menyimpang dari ketulenan ajaran agama yang mulia ini; sedangkan dalam Islam, akidah merupakan pasak utama yang memegang keyakinan serta keimanan umat Islam terhadap agamanya. Definisi khurafat sebagaimana tercatat dalam Mu’jam al-Wasit ialah kisah-kisah yang mampu mengujakan yang telah dicampuraduk dengan unsur-unsur dusta padanya (Mohd Kamel Mat Sallehi, 2021). Manakala menurut Dewan Bahasa dan Pustaka edisi keempat pula, khurafat ialah kepercayaan yg karut, dongeng, tahyul (Dewan Bahasa Dan Pustaka, 2023).   Khurafat sama sekali tidak didasari oleh nas-nas syarak sama ada al-Quran atau al-Hadis sehingga menatijahkan unsur-unsur negatif pada akidah dan syariat; malahan ia cenderung bersumberkan kepada adat dan kepercayaan lama yang bercanggah dengan Islam seperti pemujaan da