26 July 2011

Inikah rindu?


Berjauhan bukanlah sebab utama untuk saling merindui. Akan tetapi, kedekatan hati, ingatan berterusan dan perasaan memerlukan, itulah yang menerbitkan kerinduan walau sebenarnya antara kita dan orang yang dirindui amat dekat, bertemu setiap saat.

Sekiranya itu yang kita rasakan terhadap orang yang dikasihi, maka apatah lagi terhadap ALLAH SWT,Rabbul Izzati yang selayaknya kita serahkan kerinduan ini.

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ

Maksudnya : "Dan sesungguhnya KAMI telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan KAMI lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya." ( Surah Qaaf ayat 16 )

Justeru, muhasabahlah diri seandainya ketika di kelilingi tangisan orang lain usai solat, berzikir dan membaca al Quran, kita hanya termangu-mangu melihat dan bermonolog sendiri,

"Mengapa mereka sampai menangis? Sedang aku sedikitpun tidak merasa sedih?"

Tatkala itu, menangislah kerana tidak mampu menangis kerana bimbang ALLAH SWT sudah 'menutup hatimu' dari merasakan kehangatan cinta, kasih dan rindu kepada-NYA.

Menangislah, kerana hakikatnya jiwamu sedang menderita 'sakit'!

Mencari dan terus mencari cinta ILAHI.

Jumpa lagi, InsyaALLAH.

20 comments:

rose@ila said...

as salam ya ukhtie..
rindu rasanya...
ya benar, hati itu perlu menangis
supaya sedar akan cinta Allah dan rasul dihatinya.

Ramadhan Kareem buat ukhtie dan semua!

Noraslina binti Jusin said...

Waalaikumussalam, Rose :)

Salam Ramadhan yang mulia, buat Rose sekeluarga :)

Jiwa ini terlalu merindui-NYA....

rohadatul aisy' said...

alhamdulilah..semoga kita semua akan beroleh cinta & kasih sayang Allah sebab setiap nikmat/pertolongan/musibah yg memberi kesedaran juga adalah bukti kasih Allah kepada kita..syukur Ya Allah..

alimaz kembara terasing said...

menangis kerana rindukan allah... dan rasul...

NooR AzLen BinTi HaRoN said...

assalammualaikum

moga ustazah keluarga sihat dan sejahtera..

"Biar Rindu berlabuh ditempatNYA"
Pasti kemanisannya dirasai..INsyaallah..

Ummu Asiah yusra said...

Assalamualaikum kak, syukran kak atas motivasinya, saya pun asyik menangis sahaja minggu ini, rindu sangat rasa ditarbiyah, doakan saya bisa memanfaatkan ramadhan kali ini... rindu sangat tulisan akak... salam ramadhan untuk akak dan keluarga =)

✿manis cili✿ said...

tiba-tiba saya rasa sedih.
Suka entry ni.
Biarlah kita berkongsi segala rasa dengan Allah.
Allah lebih mengetahui diri kita dan dengan Dia kita mengadu segalanya.

p/s; Selamat Menyambut Bulan Ramadhan buat Ustazah sekeluarga

melatiblossoms said...

Kak Ina,

:'(

ummu said...

assalamualaikum kak ina
rindu itu fitrah insani
hadiah Ilahi
buat insan berhati nurani
menangis itu jua
satu cara yang Allah beri
untuk kita ...

mawarseri said...

Assalamualaikum....indahnya rindu padaNYA....yang selalu dekat dengan kita.......selamat menyambut bulan mulia , bulan Ramadhan....

Umihoney said...

Selamat berpuasa Terima kasih berbagi info

ummuaisyah said...

Andai suami itu kurang penghayatan agamanya berbanding si isteri sdgkan isteri sgt mementingkan agama,maka di disinilah perlunya jihad dn pengorbanan seorang isteri utk mendidik jiwanya juga suami dn anak2nya agar dekat dgn Allah.Bersabarlah...di situlah peluang utk meraih pahala dn redha Allah.

kickstartster said...

=) Ramadhan telah pergi, tadabbur jangan berhenti!

بنت العارفين (",)) said...

mohon share ye ustz..

IzzaH FatinI said...

Assalamualaikum. Info yg sangat bermanfaat. Moga kak ina dapat meneruskan dakwah ini lagi. Saya menyokong penuh usaha akak. Penulisan akak banyak membuka minda saya. Terima kasih akak.

cahaya said...

assalamualaikum ustaz,

saya punya masalah yang saya sangat2 perlukan jalan penyelesaiannya..
bila membaca entry ustaz tentang rindu...dan entry2 yang sebelumnya tentang rumah tangga dan rasa cinta antara suami isteri..saya benar2 inginkan bantuan dan sedikit tunjuk ajar dari ustaz...

saya bergelar seorang isteri..perkahwinan yang bukan atas dasar cinta banyak menyulitkan kehidupan saya... walaupun saya tidak tunjuk pada suami..namun kadang2 kediaman saya atau kedinginan saya menggambarkan segalanya... bukan saya tak suka pada lelaki yang saya kahwini... cuma tiada rasa cinta di hati..kini setelah hampir setahun... saya masih cuba memupuk agar benih cinta tumbuh dan mekar dalam hati saya...namun terasa begitu sukar usaha saya ini... kadang2 saya merasa begitu terpaksa bersama suami saya.... di saat sebegitu, hati saya menangis ustaz..terasa begitu derita sekali untuk mengikhlaskan diri saya buat suami...

sejujurnya,saya tak mampu untuk melupakan bekas kekasih saya... segala cara telah saya cuba...malah, ntah berapa banyak air tawar yang saya telan untuk melupakan dia..tiap kali saya terkenang kenangan lalu, hati saya menangis..sakit...kadang2 terasa menggigil tubuh saya... kerana penyesalan...dan juga ketakutan...saya tahu berdosa untuk saya mengingati dia...saya cuba ustaz..di tikar sejadah saya luahkan segala rasa.. segala kesakitan menahan diri dari terus mengenang dia... namun kadang2...nafsu dan kejahilan diri melebihi benteng yang saya cuba bina...

saya sangat2 berharap andai ustaz dapat memberi tunjuk ajar pada saya.. agar saya tidak menzalimi suami saya mahupun diri saya sendiri....

wassalam...

cahaya said...

assalamualaikum wbt..

maaf, baru saya perasan saya tersalah menggunakan panggilan "ustaz"...

saya mohon maaf ustazah...namun saya berharap, ustazah dapat membantu saya....saya sanagt2 berharap..

terima kasih...

Titisjernih said...

Salam saya ucapkan pada ustazah, pohon agar saudari lebihkan tulisan ke arah memperincikan kehidupan wanita-wanita solehah seperti Maryam dll untuk diambil ibrah dari kisah mereka.TQ

latifahgb said...

saya mohon utk share entry ini dalam blog saya...

... said...

bagus sungguh ya ukhti coretan ini.. jzkk