24 June 2010

KEMBALILAH....


Terkedu seketika membaca berita di myMetro pagi semalam.

Artikel bertajuk : Duit maksiat Jamu jemaah itu, melaporkan kegiatan dua wanita beragama Islam, anak beranak yang menjadikan wang haram dari kegiatan maksiat untuk menjamu para jemaah masjid di Petaling Jaya, setiap Jumaat.

Menurut mereka, wang itu dilaburkan untuk tujuan baik sebegitu bagi menghapuskan dosa dan mendapatkan pahala.

Berulangkali saya beristighfar tatkala membacanya. Betapa masih ramai umat Islam yang sesat dan menyesatkan orang lain pula dengan pemahaman yang sonsang tentang agama.

KUNCI

Saya teringat kepada ungkapan hikmah daripada Imam Ibnul Qayyim rahimahullah, bahawa setiap sesuatu itu ada kunci untuk membukanya.

Beliau berkata:

“Allah menjadikan kunci pembuka solat adalah bersuci, kunci pembuka haji adalah ihram, kunci kebajikan adalah kejujuran, kunci syurga adalah tauhid, kunci ilmu adalah bertanya dan mendengarkan, kunci kemenangan adalah kesabaran, kunci ditambahnya nikmat adalah syukur, kunci kewalian adalah mahabbah dan zikir, kunci keberuntungan adalah takwa, kunci taufik adalah harap dan cemas kepada Allah ‘Azza wa Jalla.

Kunci dikabulkan adalah doa, kunci keinginan terhadap akhirat adalah zuhud di dunia, kunci keimanan adalah tafakkur pada hal yang diperintahkan Allah, keselamatan bagi-Nya, serta keikhlasan terhadap-Nya di dalam kecintaan, kebencian, melakukan ( ketaatan), dan meninggalkan ( larangan ), kunci hidupnya hati adalah tadabbur al-Qur’an, beribadah di waktu sahur, dan meninggalkan dosa-dosa, kunci didapatkannya rahmat adalah ihsan di dalam peribadatan terhadap al Khaliq dan berupaya memberi manfaat kepada para hamba-Nya.

Kunci rezeki adalah usaha bersama istighfar dan takwa, kunci kemuliaan adalah ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya, kunci persiapan untuk akhirat adalah pendeknya angan-angan, kunci semua kebaikan adalah keinginan terhadap Allah dan kampung akhirat, kunci semua kejelekan adalah cinta dunia dan panjangnya angan-angan.”

Justeru, untuk mendapatkan rezeki yang berkat, dan beroleh kemuliaan di sisi Allah SWT dan di mata manusia, kuncinya ada pada diri manusia itu sendiri. Hanya lagi, bagaimana usaha, istighfar, ketaqwaan dan ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya yang perlu dilaksana.

KISAH JAHDAR BIN RABI’AH

Pada awalnya, Jahdar bin Rabi’ah, adalah seorang ahli maksiat. Sudah terlalu banyak maksiat yang dilakukan sehingga suatu ketika dengan kehendak Allah, timbul keinsafan di dalam hatinya.

Lalu, Jahdar segera bertemu Ibrahim bin Adham untuk meminta nasihat dan pandangan, bagaimana dia boleh lepas dari perbuatan maksiatnya itu.

Ibrahim bin Adham, seorang Raja yang juga wali Allah yang bijak telah memberikan lima syarat kepada Jahdar :

1) Boleh melakukan maksiat, tetapi dia dilarang memakan rezeki dari Allah.


2) Jika dia masih makan rezeki dari Allah, sementara dia masih ingin melakukan maksiat, maka Jahdar tidak boleh tinggal di bumi Allah.

3) Jika Jahdar tahu bahwa dia makan rezeki dari Allah, dan kemudian tinggal dibumi Allah, tetapi masih ingin bermaksiat, maka Jahdar harus menemukan tempat yang tidak terlihat oleh Allah.


4) Jika dia menyedari masih makan rezeki dari Allah, tinggal dibumi Allah dan menyedari tidak ada tempat yang luput dari pandangan Allah, maka ia harus mampu menolak kedatangan Malaikat maut yang hendak mencabut nyawanya.


5) Setelah Jahdar menyedari bahawa mustahil untuk memenuhi keempat syarat tadi, tapi masih berkeinginan melakukan maksiat, maka ia harus mampu menolak Malaikat Zabaniyah yang akan menyeret orang-orang yang berdosa kedalam neraka.


Mendengar kelima-lima syarat yang berat tetapi benar itu, Jahdar bagaikan tersedar. Dia kemudiannya bertaubat dengan sebenar-benar taubat dan menjadi seorang hamba Allah yang beriman, beramal soleh dan menghabiskan sisa-sisa hidupnya dengan mengajak manusia dari menyintai dunia yang fana’ kepada kepada menyintai akhirat yang lebih kekal di sana.

( Kitab at-Tawwaabiin, karya al-Muwaffaq Ibnu Qudamah al-Maqdisi, hal: 285-286)


BERBEZA

Alangkah berbezanya sikap Jahdar berbanding cerita dua wanita di atas. Mereka menyangka dengan memberikan jamuan kepada para jemaah di masjid akan dapat menghapuskan segala dosa dan noda yang telah mereka lakukan dengan mudah.

Adakah mereka menyangka dengan memberi ‘rasuah’ kepada Allah akan dapat melepaskan mereka dari azab dan murka Allah?

Sungguh mereka tertipu dengan maksiat yang menawarkan kemewahan di depan mata. Sedangkan,

Tidak ada rezeki yang datangnya dari manusia walau hanya setitis air dan sebutir beras yang ada.

Tidak ada bumi yang tidak dimiliki oleh-Nya, bahkan segala yang melata adalah hak mutlak Allah SWT sampai bila-bila.

Tidak ada satu tempat pun yang tersembunyi dan luput dari pandangan Allah, walau hanya sekecil lubang semut atau sekecil zarah sekalipun.

Dan, tidak ada siapa yang mampu menolak ketibaan malaikat Izrail, bila telah sampai ajalnya. Tidak terdahulu walau sesaat, tidak juga terkemudian walau sesaat.

Semuanya tepat dengan kehendak Allah yang Maha Hebat!


KEMBALILAH…

Saya berdoa, agar mereka yang terlibat atau melakukan perkara sebegini untuk segera kembali kepada Allah Yang Maha Mengasihi. Bertaubatlah dengan sebenar-benarnya.

Menyesallah dengan penyesalan yang terbit dari hati nurani yang dalam terhadap salah dan khilaf yang pernah dilakukan. Diikuti azam dan tekad untuk berhenti dan tidak mengulangi perbuatan-maksiat, serta bersungguh-sungguh memohon keampunan daripada-Nya.

Bukan sekadar ucapan, akan tetapi harus dibuktikan juga dengan amal perbuatan. Sentiasa berbuat kebaikan, dan berterusan dalam ketaatan.

Insafilah, bahawa Allah SWT akan sentiasa membuka pintu maghfirah-Nya bagi mereka yang bersungguh-sungguh mencari dan menginginkannya. Sebelum pintu taubat ditutup, kala ajal telah tiba.

قَالاَ رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِين

Maksudnya : "Keduanya berkata: Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi."

( Surah al ‘Araf ayat 23 )

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.

6 comments:

nihas said...

Assalamualaikum wbt...
kak ina... semoga sihat selalu, insya Allah..
hmm artikel yang sangat bermanfaat... manusia sekarang dah teruk sangat dah...
"apakah mereka menyangka mereka boleh MERASUAH Allah atau pun paling tidak malaikat pencatat amalan dikiri dan kanan?"....huhuhu...
mudah-mudahan Allah ampunkan dosa kita daripada apa yang kita tahu dan tak tahu...ameen...

akak, harap ada artikel ttg how to keep on reload + maintain TAQWA to Allah... kadang2 rasa pasang surut jer nak istiqamah ne...
hmmm betul lah kan kak, kadang2 tu, nak jadi baik mungkin mudah tapi nak istiqamah pada kebaikan tu yang payah....huhuhu....

jumpa lagi - insya Allah
p/s: copy ea as usual :)
tqvm

Ummimusa said...

salam kak ina,

Bagi najwa pula, perbuatan mereka tu boleh jadi berakar umbi dari kejahilan. Boleh juga pada ke-egoan. Maksud najwa, mungkin mereka benar2 fikir mereka mampu 'menghapuskan' dosa itu dgn cara itu = mereka jahil. Atau pun mereka just benar2 fikir mereka mampu 'rasuah' Allah.

Pada najwa, walaupun sepelik mana pun perbuatan tu, najwa rasa kerana didikan dan persekitaran, manusia mmg mampu 'berfikir' seperti itu kerana sajian makanan minda dan pergaulan mereka dan lain-lain faktor. Itu sebab nya da'ie memang kena turun dan 'kotorkan' diri mereka dgn mendekati semua jenis orang dan terangi kegelapan minda mereka.

Just two cents from a nobody.

NuR said...

Assalamualaikum..
Yup..sgt sedih bla membaca artikl tersebut.Masih rmai lg masyarakat islam yg kabur dan hlang arah dalam mencari jln yg betul utk mempraktis Islam. Niat x menghalalkn cara. Walau semurni mana pun niat seseorg itu,namun jka caranya menyalahi hukum2 agama, manakan Allah akn terima..hmm.
Sgt setuju dgn ummimusa,daie seharusnya turun pdg dan mendalami serta memahami msyarakat2 sebegitu..supaya masaalah dpt dicegah terus ke puncanya,bkn hanya sekadar mencegah simptom..
Sekadar pandangan=)

sarahusna said...

salam. t kasih dgn artikel ni..byk manfaatnya...mudah2an hamba Allah yg berdua itu mendapat petunjuk benar dr Allah S.W.pT.

makbonda said...

Jazakillah Ina dengan artikal ini,di tempat akak pun ada berlaku seperti ini,tapi dengan kaedah yang lain.Dia menggunakan iblis untuk mengumpul harta lalu menjamu Jemaah masjid. Bagi yang tahu mereka mengelakan dari menjamah. Aku berlindung dari Syaitan yang kena rejam.

satu said...

Salam kak Ina,

Astaghfirullah...kekadang berita-berita begini serta yang sekufu dengannyalah yang membuatkan saya 'berasa malas' untuk menyelak metro kak. Stress jadinya. Saya juga masih dalam proses jihadyang boleh membangunkan imna ini tapi apabila terbaca kisah seperti ini rasa terhina kerana antara 'orang kita' sendirilah yang banyak lagi tak faham.

Sudah tidak faham....Tak bertanya pula tu pada yang faqih. Sedih sebab masing-masing menggunakan akal logik yang terbatas tanpa panduan hati yang jelas. Hati juga perlukan tarbiyah yang berterusan.

Haisshhh...ya Allah, moga kita semua selalu dilindungi. "May us all be protected from ignorance...amin..."

Maaf kak Ina kalau terlebih pula kali ini. A bit frustrated reading as such.

-ibunoor-