30 April 2010

NASIHAT BUATKU DAN DIRIMU



“Kenapa Ummi menangis ?” tiba-tiba Khalil menyapa. Memang anak yang seorang ini pantang melihat air mata. Pasti dia datang bertanya.

“Ummi sedih…” saya membalas ringkas.

“ Sudah Ummi, tak mau sedih-sedih,” Khalil memujuk sambil menggosok kepala saya. Meniru cara saya dan suami bila kami memujuknya. Saya tersenyum hambar, namun pujukannya menghilangkan sedikit gundah di jiwa.

“Cuba Khalil tengok ni..kesiankan ?” Saya mengarahkan mata ke skrin komputer. Khalil turut mengalihkan pandangannya.

Paparan video pada skrin di hadapan memperdengarkan sebuah nasyid yang cukup syahdu. Suara dari Syeikh Misyari al Afasi, yang cukup terkenal dengan alunan ayat-ayat suci yang merdu.

Kandungannya menggambarkan kisah seseorang yang tidak mampu melihat keindahan bulan dan alam semesta. Juga, tidak dapat menatap wajah lembut seorang ibu kerana matanya buta. Kisah yang dipertontonkan itu cukup menusuk kalbu dan jiwa.




TERKILAN
Hakikatnya, saya sedang gundah dan gelisah. Perbualan bersama seseorang baru-baru ini menghadirkan sedikit resah di dalam diri. Seseorang yang sangat dekat di hati. Sebahagian hidup saya dan dia, pernah bersama kami lalui.

Mungkin kita pernah alami, ada kalanya tindakan dari teman sebantal (suami atau isteri), adik beradik, ibu bapa, anak-anak dan saudara mara yang meresahkan jiwa, menekan naluri rasa.

Siapalah kita untuk tidak pernah merasa terkilan atas sikap dan pendirian sesetengah manusia sepertinya yang telah diberikan pancaindera yang sempurna untuk melihat, menilai dan menyedari kebesaran dan kekuasaan Allah SWT, namun masih gusar dan bimbang untuk bertindak sejajar dengan perintah-Nya.

Masih bimbang rezeki dan pendapatan dari manusia ( mengikut sangkaan mereka ) akan hilang, sedangkan golongan yang mereka takuti itu juga manusia biasa yang hidup atas kurnia dan pemberian Allah Yang Maha Esa.

Firman Allah Azza wa Jalla :

إِنَّ شَرَّ الدَّوَابَّ عِندَ اللّهِ الصُّمُّ الْبُكْمُ الَّذِينَ لاَ يَعْقِلُونَ

Maksudnya : “Sesungguhnya sejahat-jahat makhluk yang melata, pada sisi (hukum dan ketetapan) Allah, ialah orang-orang yang pekak lagi bisu, yang tidak mahu memahami sesuatupun (dengan akal fikirannya).” ( Surah al-Anfal ayat 22 )

Di dalam ayat lain, Allah SWT menyifatkan orang-orang yang tidak berfikir menggunakan akal yang waras seumpama haiwan bahkan lebih hina dari makhluk yang tidak memiliki akal itu.

Justeru haiwan memang sama sekali tidak memiliki daya untuk berfikir, sedangkan manusia sudah diberi alat untuk berfikir namun mereka tidak menggunakannya dengan sempurna. Firman-Nya :

أَمْ تَحْسَبُ أَنَّ أَكْثَرَهُمْ يَسْمَعُونَ أَوْ يَعْقِلُونَ إِنْ هُمْ إِلَّا كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ سَبِيلًا

Maksudnya : “..atau apakah kamu mengira bahwa kebanyakan mereka itu mendengar atau memahami. Mereka itu tidak lain, hanyalah seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat jalannya (dari binatang ternak itu).” ( Surah al-Furqan ayat 44 )


MATA HATI
“Kesian…” kata Khalil tepat memandang anak mata saya. Saya menganggukkan kepala tanpa suara. Kelu.

Air mata mengalir laju. Tanpa dapat saya tahan. Ia bagai meruntun dan merentap hati untuk menginsafi kelebihan diri yang dianugerahkan Ilahi.

Berbanding mereka yang tiada upaya melihat, terasa betapa bertuahnya diri ini kerana diberikan kesempatan untuk meyaksikan cahaya gemilang sang purnama kala malam menjengah diri.

Memandang penuh cinta wajah-wajah tersayang yang mengelilingi kehidupan, dan lebih dari itu, menatap baris demi baris ayat-ayat Allah yang indah dan mengasyikkan.

Subhanallah ! Maha suci Allah yang mengurniakan sepasang mata untuk melihat segala yang ada di dunia.

Sepasang mata untuk memerhati dan meneliti. Sepasang mata yang dengannya akan menentukan pengkajian aqal, menjustifikasikan penilaian hati.

Alangkah baiknya jika kajian aqal yang sering tersalah itu, juga pandangan mata yang sering menipu itu dikompromi dan ditanyakan terlebih dahulu kepada hati nurani, agar apa-apa yang tercetus dari kedua-duanya dapat diperbetulkan oleh pandangan ‘mata’ hati yang hakiki. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud :

“Mintalah fatwa (nasihat) pada hatimu, kebaikan adalah sesuatu yang membuat hatimu tenang, dan keburukan adalah sesuatu yang membuat hati gelisah.” ( Riwayat Ahmad dan ad Darimi )

Sayangnya, masih ramai yang tidak mampu mendengar bisikan hati ini lantaran sifatnya yang sangat halus. Namun, saya yakin dan percaya setiap orang mampu. Hanya saja belum biasa mendengarkannya, kerana sering mengabaikan apa yang dinasihatkan oleh hati dan jiwa, sebaliknya lebih cenderung mendengar dan menuruti apa yang terdengar dan terlihat oleh pancaindera biasa.

BUKAN UNTUK DUNIA
Saya suka berkongsi sedikit pandangan dari Syeikh Anwar al Awlaki tentang bagaimana sepatutnya seseorang yang mengaku beriman menatangi kehidupan.

Menurut beliau, sebagai Muslim sewajarnya setiap saat yang ada tidak boleh dibiarkan berlalu sia-sia. Jangan ada satu saat pun yang terbuang tanpa melakukan sesuatu yang bermanfaat untuk akhirat di dalamnya.

Beliau turut menyatakan bagaimana sudut pandang kelompok Muslim yang seharusnya berbeza dari golongan bukan Islam yang menganggap kehidupan ini adalah satu pertarungan menentang alam ( nature ). Alam yang di dalamnya ada pelbagai musim. Musim dingin, musim bunga, panas dan luruh yang bergiliran tiba sepanjang tahun.

Lalu, apabila mereka merasa telah berjaya mengatasi alam usai empat musim ini dengan pelbagai masalah dan rintangan di dalamnya, hari demi hari, bulan demi bulan hingga sampai ke tahun berikutnya, maka kemenangan itu mereka raikan dengan menyambut hari ulangtahun kelahiran ( birthday ) secara besar-besaran.

Bagi mereka sambutan atau perayaan hari jadi adalah sesuatu yang sangat penting. Ia petanda kejayaan mereka mengalahkan alam yang bersilihganti musimnya sehingga berjaya hidup setahun lagi.

Akan tetapi, pandangan hidup Muslim bukan begitu. Hidup ini bukan menentang alam ciptaan Tuhan, bahkan kehidupan di dunia ini tidak lain adalah satu pengabdian yang telah diatur oleh-Nya. Usaha yang dilakukan sepanjang kehidupan, sebenarnya bukan untuk bahagia di dunia semata, akan tetapi lebih dari itu, ia adalah untuk kebahagiaan yang kekal di ‘sana’.

Lantaran itu, usia yang berlalu seharusnya diisi dengan muhasabah dan menilai diri. Setahun yang pergi berganti tahun yang baru, beerti pertemuan kita dengan Tuhan Yang Maha Esa semakin menghampiri.

Bila-bila sahaja ‘kiamat’ kecil akan datang tanpa diundang. Mengambil kita dari orang-orang yang tersayang. Memisahkan kita dari dunia, harta dan kemewahan yang sementara, kepada kesenangan di akhirat yang abadi selamanya.

Persoalannya, telah bersediakah kita?

TENTANG REZEKI
Bicara saya dan dia lewat perbualan tempohari masih terngiang-ngiang di telinga. Menyedari usia yang entah bila akan berakhir, saya harus mengambil kesempatan ini untuk menulis sesuatu buatnya, dan sesiapa juga yang berada dalam situasi sama.

Iaitu mereka yang terus menerus menyokong dan membiarkan kebatilan serta dosa berleluasa dek kerana selesa dalam kemewahana dan kesenangan dunia. Enggan mengubah situasi kerana takut dan gusar kehilangan wang dan harta.

Ia sebagai ingatan dan muhasabah kita semua. Sungguhpun ia saya dedikasikan buat seseorang yang saya kasihi, yang kelihatan sedikit tersasar dalam pendirian dan pandangannya, namun ia juga sebagai tazkirah buat diri saya dan semua individu agar tidak berada dalam keadaannya.

Saya mulakan bicara ….

“ Salam dan ucapan sejahtera buat saudariku yang dikasihi kerana Allah. Dari Allah kita wujud di dunia ini, dan kepada-Nya juga kita akan kembali suatu masa nanti.

Anggaplah kata-kata ini sebagai ingatan dari saya buat renungan kita bersama. Sebagai mengambil ruh dari pesanan Allah SWT agar berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran ketika hayat masih ada.

Saudari,

Kata-katamu tempohari amat memilukan hati. Bicaramu menggusarkan diri ini. Betapa diri saudari saya lihat sudah jauh dari menginsafi kekuasaan Ilahi. Saya tahu kehidupan saudari kini sudah senang dan mewah. Saya gembira dengan kegembiraan yang sedang saudari lalui.

Cuma ingatan saya, itulah rezeki dari Ilahi.

Datang dan perginya sukar sekali untuk dimengerti. Saat ia hadir, ia umpama air yang mengalir tanpa henti. Bagaikan air bah yang melimpah ruah. Tanpa perlu melakukan banyak usaha, memerah keringat, tenaga dan fikiran, semuanya serba menghasilkan rezeki dan kejayaan.

Akan tetapi, jangan sesekali kita lupa. Bila Allah menghendaki menutup pintu rezeki itu. Walaupun kerja keras sudah kita lakukan, keringat yang bagaikan curahan air hujan sudah kita ikhtiarkan, sementara otak juga sudah lelah berfikir, rezeki yang dinanti datangnya tidak sebagaimana yang kita impi. Ditambah lagi, Allah menguji dengan pelbagai dugaan dan cubaan lainnya. Kehilangan keluarga, musibah, kecelakaan dan sebagainya.

Insafilah saudari,

Allah tidak sesekali pernah terlambat atau lalai dalam memberi rezeki kepada hamba-hambaNya. Semuanya telah cukup sebagai keperluan untuk melansungkan hayat kita di dunia. Namun, rezeki akan habis bila jangka hidup manusia yang Allah berikan juga telah habis tempohnya.

NASIHAT BUATKU DAN DIRIMU
Kerana itu saudari, marilah kita bertaqwa kepada Allah. Menyedari dengan nurani yang suci dari mana asal usul mata pencarian kita. Rezeki yang disangka terlewat tibanya, janganlah kita memburunya dengan jalan maksiat kepada Allah. Sesungguhnya, apa yang ada di sisi Allah, syurga dan segala kenikmatan di dalamnya, hanya bisa diraih dengan ketaatan dan kepatuhan.

Saudari,

Rezeki kita bukan datang dari manusia. Baik mereka raja, penguasa atau pemerintah negara. Justeru itu, janganlah bimbang untuk mengatakan yang hak dan menyanggah yang batil.

Kekuasaan Allah lebih besar dari kuasa yang ada pada semua penguasa di dunia, lantaran mereka juga manusia seperti kita. Hidup mereka atas rezeki yang diberi oleh-Nya.

Kekayaan yang dimiliki-Nya juga tidak terhitung, tidak terbanding kekayaan yang ada pada semua raja seluruh semesta, lantaran mereka juga manusia seperti kita. Hidup dengan kurnia dan harta pemberian dari Allah jua.

Insafilah sabda dari Baginda Rasulullah SAW ini, yang bermaksud :

“Seandainya satu kaum berkumpul untuk memberi suatu manfaat kepadamu, maka mereka tidak dapat memberi manfaat kepadamu kecuali dengan sesuatu yg telah ditetapkan Allah untukmu. Sebaliknya, jika mereka berkumpul untuk memberi suatu kemudharatan kepadamu, maka mereka tidak dapat memberi kemudharatan kepadamu kecuali dengan sesuatu yg telah Allah tetapkan atasmu. Pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.’”
( Hadis riwayat At-Tirmidzi )

Semoga ingatan ini memberi manfaat kepada saudari, kalaupun tidak banyak sedikit pun sudah memadai. Saya hanya menyampaikan. Hidayah dan taufiq adalah urusan Tuhan.

Mudah-mudahan, segala amalan, harta dan kesenangan kita di dunia ini, akan dipermudahkan oleh Allah untuk diadili di hari pembelaan nanti.”


“Ya Allah, permudahkanlah perhitunganku.” ( Riwayat al Hakim )

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, InsyaAllah.

10 comments:

Min said...

salam kak ina... tq atas perkongsian ini. min meleleh jugak tgk video ni kemarin. tunjuk kat ayman, dia pun insaf la 2 3 jam... hehehe! semoga kita sentiasa menjadi hamba Allah yang sentiasa 'melihat' kebenaran Allah dan lindungilah kami dari kebatilan ya Allah!

Mardhiah said...

tq 4 sharing psl rezeki. mmg sy cari penjelasan tntg tu...sbb dri ini juge kdg2 resah mmikirkn rezeki y nmpk susah u dtg walau pelbagai ikhtiar dilakukn..

mgkn Allah tau itu terbaik bg sy.
salam

ibunoor said...

Salam kak Ina...

Benar segala apa yang dikatakan oleh akak. Moga jadi ingatan untuk kita semua...

"Kita selalu 'LIHAT' tapi kita 'TIDAK LIHAT BETUL-BETUL'"...

Anonymous said...

salam k.ina, amat terasa bila baca entry kali ni. Sebab pernah melalui situasi ini berulang-kali. kawan2 yang menggadai prinsip kerana takutkan rezeki berkurang. Takutnya saya bila memikirkan diri sendiri, mungkin Allah akan uji dengan benda yang sama. Qana'ah dan zuhud juga pengubat yang mujarab. Taqwa itu penawar yang tiada bandingan.

Yang paling sedih ada antara mereka yang membuka niqab dan hijab, mengecilkan baju dan seluar selepas bekerja dengan stesen TV terkemuka. Alasan yang diberi terpaksa menggadai prinsip untuk membuka jalan dakwah kepada generasi masa depan!! saya menyoal kembali adakah jalan dakwah akan lebih luas dan lebar dengan mengecilkan tudung dan mengetatkan baju?

ummi athirah said...

Salam akak...

terima kasih di atas entry ni..
jujur..sy pun mengalami situasi yg sama tentang rezeki yg akak bincangkan dlm entry ni...

betul kata akak...rezeki manusia semua datang daripada Allah..
kita perlu tahu membezakan antara keperluan dan kehendak..tp ramai antara kita (termasuk la saya)kadang2 gagal mengingatkn diri tentang ini...

semoga kita saling ingat mengingati antara satu sama lain..
kita sebagai hambaNya memang tak lepas dari di uji..cuma macm yang akak selalu ckp dlm entry akak yg lepas2..sentiasa la berusaha memperbaiki diri ke arah yang lebih baik dari hari ini...

Anonymous said...

Salam alaik.. dari sue wan abdul kadir untuk kak ina dan blogger.
Marilah kita sama-sama berpegang pada prinsip, sekiranya rezeki yang kita dapat itu bersumber dari yang halal dan diberkati, pasti Allah akan sentiasa menambah rezeki kita tanpa kita sangka. Sesungguhnya, janji Allah itu pasti..
Syukur di atas rahmatMu, ya Allah..

ummiaisyah said...

Salam kenal akak,
Thanx for sharing.

joegrimjow said...

khalil dah pandai tegur ya?
rindukan anak2 ustazah ni
bile lagi boleh jumpa

al haniff said...

Assalamualaikum wbt,

Pernah seorang hafizah tua yang buta memberitakan padaku...suatu malam, Allah telah memperlihatkan padaku selepas kematianku yang kuburku itu terbuka luas..seluas mata memandang..dan aku dapat melihat segala keindahan yang tak pernah dapat aku lihat semasa aku hidup didunia ini. Aku jadi sangat merindukannya.. itu cerita beliau lebih 10 tahun yg lalu..ketika itu beliau sudah berumur 60an..bibir meliau tak pernah lekang dengan senyuman..walaupun tua..senyuman seindah bidadari..suami beliaulah yg meinta beliau menghafal al-quran ketika beliau sudah berumur 30an..dan beliau mampu menghafal dalam setahun sahaja..masyaAllah..akupun pula merindunya..belaian dan sapa seorang hafizah tua yang sentiasa berjiwa muda.....

Ainen said...

Assalamualaikum ustazah,

Salam ziarah.. saya mohon utk link ke dalam blog saya buat ingatan utk saya dan rakan2.. terima kasih